Mengejar Sub-5 Marathon di Lombok Marathon 2017

Kalo saya mengubah target di tengah-tengah race itu sudah biasa. Kali ini adalah Yohanes Tampubolon (Anes), yang membuat target lari full marathon saya di Lombok Marathon 2017 berubah drastis. Anes adalah salah satu running buddies saya di event Lombok Marathon 2017. Oiya, harusnya Lombok Marathon 2017 diselenggarakan pada tanggal 3 Desember 2017, tapi karena pada tanggal segitu Gunung Agung di Bali sedang bahaya, maka event ini diundur menjadi tanggal 28 Januari 2018. Kamu udah denger Lombok Marathon 2017 berjalan kacau? Hayuk, baca-baca review saya tentang kacaunya acara ini di sini ya.

Introducing my running buddies. Ada Adityo dan Raja dari Lampung, lalu Anes dan Prayoga dari Jakarta. Adityo, Raja, dan Prayoga sudah mendaftar duluan. Sedangkan saya dan Anes pelari tambahan. Kalo saya pribadi sih sebenernya saat pendaftaran event ini dibuka, saya masih dinas di Medan. Jadi tiket pesawat dari Medan ke Lombok pulang balik yang nggak sanggup. Bisa tiga juta lebih, belum lagi hotelnya, makannya, transport daratnya, juga biaya pendaftaran marathon. Mending ditabung buat daftar Tokyo Marathon tuh ya. *ihiiir
Jadi pas tiba-tiba saya pindah ke Semarang bulan Desember, muncullah racun dari kawan-kawan ini untuk ikut lari-larian di Lombok. Akhirnya iseng saya cari-cari orang jual BIB di salah satu group jual beli BIB di FB. Jadilah Full Marathon saya maju tiga bulan, karena rencana awal Full Marathon terdekat adalah SCKLM 2018 di bulan April (Yea, I’m in again!)
Dengan begitu, ada beberapa rencana yang harus dirubah. Lari 42 kilo maju tiga bulan lebih awal, berarti persiapan yang saya rencanakan dimulai bulan Februari, harus sudah mulai dari bulan November. Padahal saya aja beli BIBnya udah awal bulan Desember. Harus udah mulai pesiapan! Mulai long run 2 atau 3 minggu sekali. Akhirnya selama bulan Januari saya berhasil dua kali long run, New Year Run 20.18K dan dua minggu sebelum race yang rencananya mau dapetin 25K tapi kepotong jadi 16K karena hujan turun deres banget.
Beberapa minggu setelah saya beli BIB untuk Lombok Marathon, Ikhsanul (my running buddy di Jogja Marathon 2017 dan my travelmate di trip saya ke Ladakh) nyebar undangan. Guess the date! 27 Januari 2018 di Tangerang. Pas satu hari sebelum Lombok Marathon. Untungnya saya belum beli tiket pesawat dari Semarang ke Lombok. Jadi setelah mantau harga tiket, akhirnya saya dapat rute penerbangan dari Semarang-Jakarta hari Sabtu pagi tanggal 27 Januari 2018. Terus sekitar jam 6 sore kami lanjut penerbangan dari Jakarta-Lombok. Untuk pulangnya, saya beli tiket hari Minggu pagi dari Lombok ke Surabaya (yang cuma dapet 350 ribu aja). Nanti dari Surabaya ke Semarang naik bus malem. Lagi-lagi, kayak Jogja Marathon 2017 dan trip ke Banyuwangi akhir 2016, karena beberapa acara digabung-gabung dengan acara lain jadilah tinggi sekali mobilitas saya. Untung badan nggak kecapekan.
Belum sampai di situ tuh racun anak-anak ini. Karena Prayoga dan Anes lagi libur kuliah, tiba-tiba dateng WhatsApp dari Prayoga, “Mas, lanjut trip Sumba yuk?” OH NOOOOO! Trip Sumba ini udah saya rencanain buat berangkat bulan April atau Mei pas ada tanggal merah tuh. Jadi cari trip selama satu minggu dengan cuti cukup 4 hari aja. Selain itu April dan Mei udah masuk musim kemarau, ya walopun belum dapet Sumba Coklat, paling nggak selama di Sumba nanti nggak kena hujan atau langit mendung. Udah sempet berkelit-kelit, tapi karena namanya anak kuliahan, mereka juga bisa jalan kalo pas libur kuliah. Akhirnya saya setuju gabung trip ke Sumba Ijo.
Apatuh Sumba Coklat dan Sumba Ijo? Nanti ya, saya ceritakan panjang lebar di cerita saya tentang trip di Sumba. Tenang, tulisannya nggak (janji) bakal sepanjang perjalanan Ladakh.
Click here to read all my stories in Sumba
Karena saya udah beli tiket pesawat dari Lombok ke Surabaya untuk tanggal 28 Januari 2018, terpaksa harus saya refund. Karena hari Senin pagi tanggal 29 Januari 2018, kami terbang dari Lombok ke Denpasar untuk transit sebelum melanjutkan perjalanan dari Denpasar ke Tambolaka jam 10 paginya. Sabar, I’ll tell you the details later.
REGISTRATION
Kembali ke cerita Lombok Marathon! Seperti yang saya ceritain di atas, saat pendaftaran resmi dari panitia Lombok Marathon, saya sama sekali nggak merhatiin, karena nggak berniat buat join race ini. Baru ketika akhirnya udah pindah ke Semarang dan diracunin anak-anak buat gabung lari di Lombok, saya mulai mantengin group jual beli BIB di Facebook. Setelah nanya ke beberapa seller, akhirnya deal dengan harga 350 ribu saja. Lebih murah, karena harga normalnya adalah 500 ribu. Untuk Lombok Marathon 2017 ini panitia memperbolehkan BIB untuk ditransfer ke pelari lain. Saya cukup mengirimkan email kepada panitia berisi data-data saya dan data-data pelari awal. Lalu nanti setelah selesai diganti informasi pelari oleh panitia, kita akan mendapatkan email konfirmasi.
PREPARATION
Persiapan long run petama yaitu pas tanggal 1 Januari 2018. Saya bikin tulisan juga nih tentang New Year Run 2018, silakan yang mau mampir baca di sini ya. Persiapan long run kedua udah diniatin tuh bakal dapet paling nggak 25K, syukur syukur kalo bisa lanjut sampe 30K. Hari Minggu ketika kebetulan saya nggak pulang Magelang, kesempatan saya buat nyobain rute sekitar kosan, karena agak kesorean juga mulai lari, ditambah langit yang udah semakin mendung, masuk KM 14 saya ambil rute balik ke kosan, sambil dikejar mendung akhirnya saya finish nyampe kosan 16K. Pas banget nyampe kosan beneran langsung deres. Sedangkan lari jarak pendek sekitar 3-5 kilo seminggu satu kali aja antara hari Kamis bareng Semarang Runners atau hari Minggu.
Saya mulai carbo loading H-2, beli roti tawar dan mulai cemil cemil di kantor. Mungkin satu ruangan pada ngebatin kali ya, ngapain la si Akbar ini ngegadoin roti tawar seharian. Untuk race ini saya mau coba pake power gel. Saya beli GU Energy Gel, yang ternyata rasa coklatnya enak banget. Gara-gara dulu pas SCKLM 2017, saya kelaperan di KM 17 jadi saya bawa 5 bungkus GU Energy Gel.
RACE PACK COLLECTION
Karena RPC diadakan hari Sabtu tanggal 27 Januari 2018, pas saya masih di nikahan Ikhsanul di Tangerang, RPC saya titipin sama si Prayoga. Saya cuma sempet ditanya sama si Prayoga ukuran size jersey. Padahal kan diformulir juga udah diisi size jersey apa aja.
THE RACE
Kami sampai di bandara Internasional Lombok hampir jam 9 malem karena ada delay dikit dari bandara Soetta. Dari bandara kami naik Uber sampai ke daerah Senggigi, dan yang pertama kami tuju adalah tempat makan. Prayoga, Anes, dan Frengky udah sampai duluan. Frengky ini temen Prayoga yang ikut ke Lombok buat lanjut trip ke Sumba. Jadi dia nggak ikut lari.
Selesai makan malem kami langsung ke hotel dan istirahat. Untuk jaga-jaga biar cepet tidur saya pasang Windy dulu.
Flag off untuk Full Marathon jam 05.00 pagi, padahal adzan subuh baru jam 04.55. Untung hotel kami deket sama start line, cukup jalan kaki sekitar 100 meter aja. Jadi, setelah bangun jam 4 kurang, saya mandi dan siap-siap. Jam 5 kurang seperempat saya dan Anes berangkat duluan karena Raja, Adityo, dan Prayoga ambil Half Marathon yang baru start jam 05.30. Di start line ada baggage drop, dan dikasih tag sebagai penanda. Nanti barang-barang yang dititipin bakal diangkut sama panitia dan bisa diambil di finish line.
Di deket start line ada Indomaret, jadi saya bisa numpang sholat, dan sarung bisa saya titipin di Indomaret aja. Saya ambil nanti aja pas udah balik ke hotel beres race. Dan, ini Full Marathon pertama saya nggak pake compression! Sekalian mau ngukur, seefektif apa lari Marathon dengan compression untuk saya.
Menjelang jam 5 dan ritual menyanyikan lagu Indonesia Raya nggak juga dibimbing sama panitia, bahkan mereka mulai menghitung mundur buat mulai flag off. Akhirnya inisiatif kami peserta sendiri untuk menyanyikan lagu Indonesia Raya. Baru deh panitianya melongo, terus behenti ngitung mundur dan ikut nyanyi Indonesia Raya.
Jam 5 lebih baru akhirnya lari Full Marathon dimulai. Saya berencana buat finish nyantae aja (awalnya). Pace awal nyantae 7 aja, biar nggak ngoyo nanti di tengah race. Anes yang udah duluin saya katanya ngejar sub 5. Ah sudah, biar anak muda itu duluan. Baru masuk ke KM 4, kok si Anes ini nggak makin jauh dari saya. Ya tetep di situ-situ aja jaraknya. Akhirnya mulai saya barengin karena pacenya enak buat diikutin.
Bang, kalo kita bisa pace segini terus sampe finish. Kita bisa finish di bawah lima jam lho.” Kekgitu kira-kira ajakan si Anes di sekitar KM 4. Jadi kalo diitung-itung memang kalo bisa stabil pace 7 terus, Full Marathon bakal finish dalam waktu 04:55:22. Ya syukur-syukur kalo bisa kurang, dan sebisa mungkin kurang. Karena nanti pasti ada saatnya harus berhenti buat di water station atau refreshment. Jadi saya dan Anes memang menarjetkan di bawah 7, tapi jangan sampe terlalu kenceng karena takut stamina habis di akhir. Nah, di KM 4 inilah. Gara-gara Yohanes Tampubolon, untuk kesekian kalinya terget race saya berubah. Kali ini dari yang target finish nggak usah muluk-muluk, paling nggak samain aja kayak PB Full Marathon sebelumnya: 05:13, berubah menjadi finish di bawah 5 jam! Bisa kah?
Di KM 13 udah mulai kerasa laper, tapi masih percaya dengan panitia bakalan nyediain refreshment di KM 18, karena di map yang saya baca dari website mereka memang ada refreshment di KM 18. Sempet ketemu Mas Mas dari Semarang Runners di KM 17 yang ngeluh kelaperan, saya semangatin karena sekilo lagi bakal ketemu pisang. Eh, pas nyampe di KM 18 nggak ada pisang, water station aja. Udah, gitu terus sampe finish. Sempet ada yang bagi-bagi pisang, kalo nggak salah dari Runjani, bukan dari panitia Lombok Marathon.
Karena udah nggak tahan lagi lapernya, ransum GU Energy Gel saya makan di KM 23an. Saya hitung saya punya 5 bungkus energy gel. Satu udah saya makan sebelum race, satu diminta si Raja, tinggal tiga, barusan satu saya makan. Tinggal dua. Rencana kalo emang dapet refreshment, satu bakal saya makan di KM 28an, dan satu lagi saya makan di KM 35an. Tapi karena nggak dapet juga refreshment, saya takut juga kalo si Anes kenapa-kenapa. Jadi udah masuk KM 32 belum juga saya buka persediaan.
Bareng Anes
Sampai sejauh ini kami masih bisa stabil pace antara 6:45 sampe 6:53. Beberapa kali saya numpang kencing di mini market, sengaja si Anes ninggalin saya, jadi pace tetep saya jaga di bawah 7 dengan Anes jadi patokan. Tapi si Anes ini kadang nggak kontrol, pace kadang lari sampe di bawah 6:45, jadi saya yang harus ngerem ngerem. Dan bener aja, KM 33, nyerah si Anes ini buat bareng terus di pace 7. Dan terpaksa satu energy gel saya kasih untuk dia, dan satu lagi tetep saya bawa buat saya makan sekitar KM 35.
Masih sepuluh kilo lagi dan saya harus menjaga sendirian pace 7. Buat nenangin diri saya, saya selalu bilang “Pernah kan Bar ikut race 10K? Ah, sama aja ini kayak race 10K. Pasti bisa pace 7 terus nyampe finish. “ Sepanjang jalan, pace saya mulai ngelokor, naik ke 6:52 sampe 7:05. Susah buat stabil kalo lari sendirian setelah 30 kilo lebih ada barengannya. Masuk KM 35 saya makan ransum terakhir saya, booster terakhir buat sampai finish.
KM 33-37 menurut saya adalah jarak-jarak paling berbahaya buat saya. Capek badan dan capek pikiran. Kepala panas, keringet udah nggak kerasa lagi, lutut loyo, dan kebayang finish line masih sepuluh kilo lagi. Saya selalu marah-marah pada diri sendiri, “Ngapain sih ngoyo amat lari 42 kilo? Ngapain sih mau tersiksa kayak gini? Mending ikut Half Marathon aja. Jam segini udah pada finish tuh, udah pada leyeh-leyeh, atau udah balik ke hotel buat tidur.”
Tapi yo tiap habis finish saya selalu bilang, “AYOK RACE MANA LAGI NIH?”
Dan KM 40 tenaga saya habis. Dua kilo lagi Bar! Dua kilo lagi! Saking capeknya saya liat jam, KM 40 dan waktu saya masih di 04:34:xx. Jadi kalo misalnya target saya finish di bawah 5 jam, jalan kaki pun dengan pace 11, dikali dua, maka finish bakal 04:34 ditambah 22 menit, sekitar 04:55. Bisa sih ya, tapi nggak asik kalo jalan pas lewat finish line.
Akhirnya mau masuk KM 41, saya lari lagi. Saya kerahkan semua sisa energi. Dan akhirnya finish Full Marathon dengan waktu 04:51:51! Personal Best dan berhasil finish Full Marathon Sub-5!

This slideshow requires JavaScript.

Ketemu anak runmdn juga nih.

This slideshow requires JavaScript.

Kalo ada yang saya bilang sukses dari Lombok Marathon 2017, itu karena saya berhasil finish di bawah 5 jam. Berkat pacer saya ini, Yohanes Tampubolon.

Ini foto rute lari saya, silakan yang mau liat-liat detik lari saya di Lombok Marathon 2017, bisa mampir ke strava saya.
Credit to: @runjani
I never look this happy when finishing a marathon.
Advertisements

3 thoughts on “Mengejar Sub-5 Marathon di Lombok Marathon 2017

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s