21 Kilo Lelarian di Bumi Pasundan Bandung

Bar, merubah target di tengah-tengah race, dari yang ‘Ah, nyantai aja, cukup cari finish’ berubah ke ‘Ini finish 21K di bawah 2 jam bisa ini keknya’ adalah hal yang bodoh.
Yes, itu adalah self reminder saya untuk event Bandung West Java Marathon tanggal 30 Juli 2017 kemaren. Setelah melalui empat kilometer pertama dengan pace nyantai 6:20an, tepat sebelum naik ke flyover Kiaracondong, ide gila itu muncul. Dan mulai nggeber naikin pace maksimal 6:00. Gile, jujur baru ini saya longrun 21K dengan pace rata rata 6:00.
Tantangan terbesar event lari di dalam kota, adalah sterilisasi(?). Steril nggak Pocari Bandung Marathon kemaren? Enggak. Dari beberapa hari sebelum race saya dapat email tentang Pengalihan Arus. Tapi ya tetep, ketika race masih banyak pengendara kendaraan bermotor. Udah ada sih panitia yang ngatur, tapi di beberapa persimpangan, cuma diatur satu panitia, nggak ada polantas. Sempet satu kali saya hampir ketabrak kreta (baca: sepeda motor) yang tiba-tiba nyebrang, padahal udah ada panitia yang stand by buat nyetop kendaraan. Yang paling saya keluhkan itu sih. Water station cukup, tapi kok saya nggak nemu sponge station ya? Apa mungkin disediain hanya untuk Full Marathon, atau saya yang terlalu ngebut (halah) jadi nggak merhatiin? Oiya, ada cerita dari senior yang sekaligus panutan lari saya, Bang Roy, masalah panitia yang stand by di water station. Dia ikut full marathon, dan di water station terakhir, panitia nggak siap nyediain minuman buat dia, jadi dari pada nunggu, dia skip deh tuh water station, berharap masih ada water station di dua kilo sebelum finish, ternyata begitu dua kilo terakhir, udah nggak ada lagi water station, padahal 2 kilo terakhir itu sadis, nanjak! Jadi karena udah nggak kuat lagi, dia jalan kaki di dua kilo menjelang finish. (Waktu finish dia: 3 jam 27 menit)
Untuk Half Marathon sendiri waktu flag off on time jam 05:45, termasuk siang ya. Lebih enak kalo lebih pagi menurut saya, jam 05:00 atau 05:15.

This slideshow requires JavaScript.

Introducing my running buddies: Rameee. Hahahaha.

Registration

Ketika muncul postingan Bandung West Java Marathon by Pocari Sweat, yang pertama kepikiran adalah: mahal. Iya bro, Full Marathon 525K, Half Marathon 400K, 10K 325K, 5K 250K. Dan dengan ongkos tiket dari Medan-Bandung, penginepan, oh no. Jadi ketika ada Flash Sale diskon 20%, saya melewatkannya.
Baru akhir April, beberapa hari setelah beres Mandiri Jogja Marathon 2017, saya memutuskan untuk daftar. Tapi daftar kategori berapa? Full Marathon? Half Marathon? Setelah saya lihat kalender, satu bulan setelah lebaran. Pasti selama puasa jarang atau atau malah nggak pernah lari, dan cuma punya waktu satu bulan buat nyiapin race. Ah yasudah, HM saja kalo gitu. And then, registered!

Preparation

No preparation! Hahahaha.. jangan ditiru ya. Long run terakhir sebelum race ini adalah Hari Raya Virtual Run dari 42race, udah sebulan, jadi lumayan lah ya, kaki nggak kaku kaku banget.
Pesawat saya dari Medan ke Bandung berangkat hari Sabtu pagi jam 09:00, dan balik ke Medan hari Minggu sore jam 17:00, dua duanya pakai Lion. Dan flight balik saya Bandung-Medan ini adalah flight dari Bandung pertama saya yang nggak kena delay, sebelumnya? Delay terus. Malah pernah pas saya nyampe ruang tunggu bandara Husein Sastranegara jam 16:30, pesawat Lion Bandung-Medan yang seharusnya berangkat jam 14.00 (kalo nggak salah) belum berangkat juga. Dan ada pengumuman pesawat kami delay sampai jam 18:00. Pas jam 18:00, pesawat kami udah ready, dan kami siap untuk boarding, tapi karena pesawat Lion Bandung-Medan yang jam 14:00 belum juga dateng, nggak adil kalo kami yang berangkat duluan. Udah rame tuh, penumpang pesawat yang jam 14:00 udah pada berdiri, banyak yang marah-marah juga. Akhirnya ditukerlah. Pesawat kami yang udah ada panggilan untuk boarding, dialihkan ke penumpang yang delay dari jam 2 siang. Ono ono wae…
Untuk penginapan saya reserve dari airbnb, di tempatnya Teh Dewi. Lokasinya deket banget dari start line di Gedung Sate, jadi jalan sekitar 5 menit aja, udah sampe. Tempat Teh Dewi ini sebetulnya kosan. Jadi banyak kamar yang tersedia, beberapa disewakan lewat airbnb. Satu malemnya saya dapat hampir 230 ribu. Satu kamar berdua, ada AC, kamar mandi dalam, tempatnya juga bersih. Walaupun di dekat Gedung Sate yang rame, tapi begitu masuk ke dalam rumah, ayeem, tenaang. Recommended! Malem itu saya ditemenin Mbak saya, Tatik. Sebetulnya dia mau ikut lari juga tapi karena baru aja kambuh tipusnya, jadi nggak berani. Yowis, nemenin saya aja di Bandung.
Ada sedikit drama waktu mau berangkat ke Bandung. Saya beli tiket Medan-Bandung dari tiket.com, ada promo 100K pakai CC BNI. Saya bela-belain minjem CC temen deh, demi 100K. Pas saya mau web check in, kok ID saya ditolak sama systemnya Lion. Apa lagi error? Pas saya coba masukin last name pake nama depan, eh bisa, masuk ke halaman check in. Pas beres check in, begitu liat boarding pass, nama saya Mr. Akbar Akbar. Hahahaha. Ternyata pas saya beli tiket, lupa input last name. Lumayan panik waktu itu, coba telpon lah saya ke Call Center Lion Air. Bisa dibantu ubah nama, dan kena biaya 100K. Laaah? Sama aja boong, cari promo 100K, tapi kena juga biaya ganti nama 100K. Tapi, pas mau diproses ternyata udah nggak bisa diganti karena saya udah check in. Saya nanya temen yang kerja di Angkasa Pura, katanya nggak papa, pura-pura bodo aja, toh udah check in. Dan pas nyampe bandara, agak lama boarding pass saya diteliti sama petugas AvSec, sebelum akhirnya saya boleh masuk ke waiting room. Hehehehe.

Race Pack Collection

Pesawat saya landing di Bandara Husein Sastranegara jam 12 kurang seperempat, dari situ saya sudah dijemput sama Santi, yaah, walaupun dia nggak bilang mau jemput, jadi pas saya keluar pintu kedatangan, nyelonong wae, nggak denger juga dipanggil panggil. Maafkan.
Dari email yang saya dapet, Race Pack Collection (RPC) ada di Convention Hall Trans Luxury Bandung. Lumayan jauh juga dari Bandara, kami naik Grab sekitar 36 ribu. Dan begitu sampai sana, ternyata RPC dialihkan ke Trans Studio Mall Lantai 3.
Pas kami nyampe, antreannya panjang beneeer. Katanya habis ada system down, dan sebagian besar orang ngambil racepack hari Sabtu ini. Kami mulai ngantre jam 14.00 kurang dan baru beres sekitar 15:30. Belum makan siang, laper. Baru setelah beres ngambil racepack kami mampir dulu, jajan sate di Sate Hadori. Sebetulnya deket aja, cuma karena macet banget jadi sekitar setengah jam juga baru akhirnya sampai di tempat makan.

This slideshow requires JavaScript.

The Race

Ada sisi positifnya juga kategori HM baru flag off jam 05.45, saya bisa bangun lebih siang. Pas adzan subuh saya bangun, lalu sholat, dan siap-siap buat ke start line. Adzan subuh di Bandung hari itu sekitar jam 04.30, jadi saya pun nggak terlalu buru buru dan masih bisa pemanasan dikit-dikit di penginapan. Setelah semua siap, baru saya jalan kaki ke start line.
Agak bingung sebenernya karena petunjuk arah pintu masuk dan pintu keluar race masih kurang. Atau mungkin saya aja sih yang kurang baca guide book. Hahahaha. Karena saya bawa barang yang perlu saya titipin di baggage drop, jadi saya harus agak muter muter dulu. Padahal dari arah saya dateng, udah pas tuh nyampe di antrean start line.
Start!
Sebelum masuk antrean start, saya udah bisa lihat para pacer yang mulai pemanasan. Balon-balon bertuliskan 2:00, 2:15, 2:30. Saya sih mau nyantae aja ya. Pace ringan lah, jadi biar enjoy aja sekalian nikmatin kota Bandung pagi hari. Jadi target saya cuma nyalip pacer 2:15, habis itu selow biar finish 2:13an. Jadi setelah flag off, saya lari-lari santai aja di pace 6:20an. Sampai mulai memasuki KM 5, seperti yang saya ceritain di awal tulisan, tiba-tiba ide gila muncul. “Bar, keknya bisa lah kau kebut sikit, kau jadikan PB, biar nggak sia sia kali kau jauh-jauh ke Bandung cuma lari lari cantik. Biar nggak apa kali kalok ditengok orang.”
Dan whooosh. Pace nyantai 6:20 saya naikin jadi 5:50 sampe 6:00. Pokoknya kalok bisa maksimal 6:00 aja pacenya. Bisa nggak Bar finish di bawah 2 jam? Tentu saja, tetep di atas 2 jam. Hahahaha. Dan akhirnya finish dengan Personal Best Half Marathon di 02:08:46 chip time, dan 02:09:39 untuk guntime. Alhamdulillah.

This slideshow requires JavaScript.

Jadi merubah target di tengah-tengah race adalah hal gila dengan tingkat keberhasilan yang mengkhawatirkan. Yah, walaupun saya dapet PB di race ini, tapi untuk mengejar finish Half Marathon di bawah 2 jam, harus punya pace rata-rata 5:43. Jadi dengan fisik saya yang nggak ada persiapan, dan mulai start pace 6:20, bisa dipastikan failed. Hahahaha. Oiya, untuk perhitungan lari bisa mampir ke sini. Website ini bisa bantu kamu ngitung pace lari kamu dengan target berapa kilo untuk berapa menit. Atau dibalik juga bisa. Dengan pace berapa dan waktu berapa, kamu bisa dapet berapa kilo.
Untuk Bandung sendiri, adalah kota yang relatif enak untuk jogging. Dibanding Medan, dengan kondisi kendaraan bermotor seliweran pun saya masih dapet udara sejuknya, udah gitu jalannya juga bagus. Yah, walaupun udah nggak sesejuk jaman saya ke Bandung waktu kecil dulu sih. Tantangan terbesar untuk race di kota Bandung adalah kendaraannya tadi, banyak yang nyelonong biarpun jalan sudah dialihkan dan sudah ada panitia yang ngatur lalu lintasnya. Selain itu Kota Bandung ini naik turun, seru! Dengan awal start yang langsung turunan, habis itu nanjak di flyover Kiaracondong, lalu stabil naik turun ringan, naik di darah Dago lalu berbalik U Turn deh, dapet turunan. Dan ditutup dengan satu setengah kilo terakhir yang nanjak, tsades. Hahahahaha.

This slideshow requires JavaScript.

Bandung West Java Marathon Official Result
Running Route, Pocari Sweat Bandung West Java Marathon 2017
Ini yang mau ngintip detai lari saya, bisa dilihat di sini.
Video ini dari Relive.
Pocari Sweat dan Mesarace sudah terbukti dan tidak diragukan lagi dalam menyelenggarakan event lari, yah walaupun masih ada kekurangan seperti error system waktu RPC dan penataan lalu lintas. Memilih Bandung sebagai kota yang dijadikan tempat diselenggarakannya acara, menjadi poin lebih. Lokasi strategis, sejuk, nyaman, walaupun kami bikin dua hari itu Kota Bandung macet banget. Terima kasih Pocari Sweat dan Mesarace, dan tentu saja terima kasih untuk semua warga Bandung. See you next year on Full Marathon? Well, let’s see.

Be a finisher, not just a tourist.

12 thoughts on “21 Kilo Lelarian di Bumi Pasundan Bandung

      1. Nggak tiap hari sih. Kalo nggak pas mau ada race, paling seminggu sekali, kalo lagi males dua minggu sekali bisa. Yang intens kalo pas mau race. Untuk rutinitas sih biar sehat aja sebenernya.

        Liked by 1 person

    1. Taunya gara gara banyak jalan yang ditutup ya Mas? Ini saya daftar juga sekitar 2 bulan sebelum acara Mas. Banyak yang kehabisan juga. Hahahaha.
      Hatur nuhun sudah mampir. 🙂

      Like

      1. Saya ikut komunitas lari Mas. Ada group WhatsAppnya, jadi kalo ada info race jauh jauh hari biasanya udah mulai pasa ngeshare. Di group facebook ada juga Mas, page yang sering ngeshare info race. Indorunners musalnya.

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s