Jom Lari 42 Kilo di Jalanan Kuala Lumpur

Jadi, setelah berhasil finish sub-5 di Lombok Marathon 2017, saya makin percaya diri dengan Standard Chartered Kuala Lumpur Marathon 2018 ini. Tahun lalu, saya finish kategori Full Marathon dengan official net time 05:23:03, apakah saya bisa untuk finish di bawah 5 jam lagi? Yeah, let me tell you the story.

Introducing my running buddies: Anak-anak runmdn! Aaah, akhirnya bisa ngumpul bareng mereka lagi. Walopun baru bisa ketemu pas beres race karena saya telat landing di KL dan beda tempat nginep.
REGISTRATION
Setelah mengumpulkan niat dari kepingan sela-sela kesibukan, akhirnya tulisan tenang SCKLM 2018 ini dibuat juga. Jadi, untuk peserta SCKLM 2017, udah dapet slot duluan buat join di SCKLM 2018, pendaftaran buat “mantan” ini sudah dibuka satu bulan dari peserta umum. Jadi, slot SCKM 2018 untuk saya sudah dipastikan aman.
Seperti SCKLM 2017, saya sudah beli tiket pesawat pulang pergi jauh-jauh hari sebelum pendaftaran ini dibuka. Malem itu habis Thursdaynightrun-an sama runmdn, kami nongkrong sambil makan malem. Pas itu sebenernya penugasan saya buat pindah ke Semarang udah keluar, jadi masih bimbang buat join apa enggak buat SCKLM 2018, karena tiket pesawat ke Kuala Lumpur dari Semarang nggak semurah dan sebanyak dari Medan. (Yowis Bar, berangkatnya lewat Medan aja) Daaan, karena dibujuk-bujukin buat gabung biar bisa lari bareng (Walopun akhirnya si Rizki Bopak yang paling semangat ngajakin malah nggak jadi join race), akhirnya saya iseng ngecek di AirAsia, berapa harga tiket ke Kuala Lumpur dari Semarang. Dan, karena emang udah jodo, ternyata AirAsia lagi ngadain promo! Tiket pesawat dari Semarang ke Kuala Lumpur nggak sampe 350 ribu, pesawatnya berangkat jam 9 pagi. Dan sayangnya, pesawat dari Kuala Lumpur ke Semarang nggak ada untuk hari Minggu sore. The perks of living in Semarang: Ketika nggak ada pesawat dari/ke Semarang, ya tinggal digeser ke Solo atau Jogja. Dan akhirnya nemu tiket pesawat KL ke Jogja, untuk kepulangan setelah race dapet dengan harga yang juga nggak sampe 350 ribu. Jadi tiket pulang pergi untuk race ini hanya 700 ribuan saja!
Untuk pendaftarannya, karena saya termasuk SCKLM 2017 participants, saya sudah bisa ngamanin slot saya awal Desember 2017. Awal Desember ini hanya semacam pre-registration aja. Biaya pendaftaran 60 USD untuk Full Marathon (selain Warga Negara Malaysia dan Singapore) yang dibayarkan beberapa hari sebelum pendaftaran untuk umum dibuka. Saya mendaftarlah dengan estimasi finish di bawah 5 jam, dan masuk ke PEN 4. Padahal bisa ngecheat sih, masukin aja estimasi finish di bawah 3 jam, nanti otomatis bisa masuk ke PEN 2 (atau malah 1), karena di Pen 4, dari mulai flag off sampai garis start bisa makan waktu hampir empat menit.
Next year (kalo ikut lagi, belum tau nih join lagi enggak), boleh dicoba pas registrasi dibuat estimasi finish di bawah 3 jam. Hahahahaaha.
Di postingan-postingan saya tentang race lari, saya selalu membagi cerita menjadi beberapa sub: Registration, Preparation, Race Pack Collection, dan The Race. Nah, untuk postingan kali ini saya menambahkan satu sub cerita sebelum Preparation: The Accident.
THE ACCIDENT
Yes, dua minggu sebelum race yang seharusnya saya masuk ke tapering, dan latian nguatin kaki lari nanjak jarak dekat (Iya nanjak, karena SCKLM nih rutenya naik turun menggemporkan), saya kena musibah kecelakaan. Tunggal! Pulang kerja! Maghrib-maghrib!
Jadi inget kata-kata orang tua, “Jangan keluar kalo lagi waktunya sholat, apalagi maghrib. Sholat dulu, baru berangkat.” Nah, sebenernya saya juga nggak pas adzan gitu bepergian. Jarak pabrik dengan kosan saya nggak sampe 20 menit. Waktu itu adzan maghrib di kota Semarang sekitar jam 17:50. Dan ketika jam 17:30, kerjaan saya udah beres. Kepikiran tuh, langsung pulang apa nunggu sholat maghrib sekalian. Nah, karena jarak pulang yang nggak jauh, saya memutuskan buat pulang aja. Insyaallah sebelum adzan maghrib udah nyampe kosan.
Dan pas di tengah jalan, adzan berkumandang. Ternyata pas adzan juga belum nyampe kosan. Dan tiba-tiba saya black out (atau lupa ingatan? Atau ketiduran? Atau ngelamun). Saya sadar karena dagu saya kebentur jalan. Langsung saya melambaikan tangan ke pengemudi belakang, kasih kode buat ngerem, jangan terkam aku Mas….
Untung jalanan lagi sepi, padahal biasanya jalanan situ rame dilewatin truk tronton.
Mas-mas yang naik sepeda motor di belakang buru-buru turun dan bantu naikin sepeda motor saya. Dia nanya kondisi saya. Kepala saya pusing, saya kayak orang linglung, punggung tangan lecet-lecet. Saya napas bentar, ngerasain seluruh badan. Ada yang sakit lagi enggak, bisa digerakin semua enggak. Setelah semua kerasa normal, hanya (n)jarem di beberapa bagian (jangan tanya apa itu jarem, karena ternyata ada di KBBI). Jadi saya kasih kode ke Masnya kalo ku baik baik saja.
Habis itu saya jalan pelan sambil nyari klinik, dan baru ketemu setelah nanya sama tukang parkir. Udah mau nyampe kosan juga sih.
Dites sama dokter, takut ingatannya kenapa-kenapa karena pas ditanya kok bisa jatuh: saya jawab nggak inget. Alhamdulillah bisa jawab semua pertanyaannya, berarti tak ada masalah dengan ingatan. Cuma saya masih kerasa pusing. Terus dikasih paracetamol sama antibiotik (yang akhirnya nggak saya minum juga ini antibiotiknya).

This slideshow requires JavaScript.

Dokter bilang kalo sampai hari kelima masih pusing, disuruh periksa CT Scan dan MRI. Beegh, serem. Untungnya pas kejadian saya pake perlengkapan lengkap. Jaket, buff, celana panjang. Tinggal sarung tangan aja nih yang kurang. Karena dagu saya kebentur, untung ada buff yang ngelindungin sebagian, kalo nggak mungkin luka di dagu lebih parah lagi. Juga pake celana panjang, karena celana di bagian lutut sampe sobek dan lecet dikit. Nggak kebayang kalo nggak pake celana panjang, lutut bakalan luka parah. Padahal luka di lutut itu pasti paling lama sembuhnya. Tinggal sarung tangan aja nih. Kalo lah sempet make sebelum naik motor, pasti luka-luka di punggung tangan juga lebih mendingan.
PREPARATION
Akibat kecelakaan tunggal yang saya alemin saya nggak melakukan kegiatan yang bikin capek. Jangankan bisa tapering atau latihan kaki di tempat gym. Buat kerja aja di ruangan cuma tidur-tiduran tok. Buat sujud pas sholat kerasa pusing banget, kalo batuk atau bersin, aduuuh mumet.
Sempet kerasa demam, dan akhirnya terpaksa dua kali minum paracetamol, karena emang saya kalo nggak terpaksa banget, ya nggak mau minum obat. Paracetamol pertama pas kerasa demam. Besoknya badan udah mendingan, tapi masih pusing.
Kecelakaan saya 12 hari sebelum race. 7 hari setelah kecelakaan, kepala masih pusing. Padahal dokter bilang hari kelima udah disuruh CT Scan. Akhirnya hari kedelapan saya minum Paracetamol kedua, itu hari rabu. Dan alhamdulillah hari Kamis udah jauh lebih baik. Dan hari Jumat udah seger banget badan. Mungkin gara-gara mantengin IG Storiesnya @scklmarathon, ngelietin orang-orang udah pada mulai ambil racepack. Sama di group runmdn, anak anak udah pada mulai berangkat ke KL duluan. Iya nih, gue harus sehat!
Lack of preparation, sempet long run sekali satu bulan sebelum race, nanjak dari Semarang bawah ke Semarang atas sampai pertigaan simpang Gombel. Juga Jumat sore pulang kerja, H-1 sebelum berangkat ke Kuala Lumpur, buat ngetes pusing apa enggak kalo dibuat lari. Ternyata saya baik-baik saja.
So, can I finish the marathon below 5 hours?
RACE PACK COLLECTION
Setelah delay satu jam di Semarang, pesawat saya akhirnya landing di KLIA2 hampir jam satu siang waktu Malaysia. Dua jam lebih seperempat terbang, lama banget. Dan emang habis buka google map, Semarang-Kuala Lumpur itu jauh. Beda kayak pas di Medan. Bahkan kalo terbang dari Penang ke Medan. Kita bisa mundurin waktu. Dari Penang misalnya jam 9 malem, terbang nggak sampe 50 menit sampe Medan belum jam 9 malem. Widiih, ngetrip gitu aja terus ya biar nggak tambah tua.
Dan anak-anak runmdn udah pada ngambil racepack hari sebelumnya. Karena buru-buru pingin cepet ngambil racepack, saya pake KLIA Ekspres, nggak sampe 30 menit dari KLIA2 buat nyampe ke KL Sentral. Sempet makan siang dulu di KLIA2 karena mumpung banyak pilihan makan dan emang udah laper banget. Pingin nasi Hainan tapi karena udah jam 1 lebih saya makan di KFC aja.
Yang bikin lama adalah Mas Mas yang nggak sengaja satu flight dari Semarang, kami beda tujuan, dan sempet kenalan dan ngobrol bareng selama nunggu antrean imigrasi. Dan berencana makan siang bareng. Tapi entah kenapa, dia ditolak di meja imigrasi yang satu antrean dengan saya, dan harus ngantre ulang. Karena saya orangnya nggak enakan kali ya, jadi masih sempet saya tungguin nyampe 15 menit lebih. Yang akhirnya saya WA buat duluan.
Dari KL Sentral saya naik MRT tujuan Kelana Jaya Line dan berhenti di KLCC. Dari sini saya nembus mall dulu, dan ngikutin dua orang Mas-Mas yang dari gayanya udah runner banget, jadi saya tahu kalo mereka juga mau ambil racepack. Setelah saya ngekor mereka, kesasar juga dong ternyata. Orang KL asli padahal. Dan mereka ngakak setelah tahu saya ikut kesasar karena ngikutin mereka. Karena kami malah keluar mall, akhirnya kami memutuskan nanya ke tiga orang koko koko yang udah nenteng goody bag SCKLM, lagi ngobrol di pintu mall. Si pakcik dua orang yang saya ikutin nanya pake bahasa Inggris, apa iya koko koko di KL nih nggak bisa bahasa Melayu. Nah, koko koko ini jawabnya juga agak gelagepan sambil nunjukin jalan. Jadi saya nekat motong dengan bahasa Indonesia, “Jadi dari sini lurus aja ya Mas? Sampe ketemu Uniqlo terus naik pake eskalator aja?” Semua bengong dan koko koko ini langsung jawab dengan nada setengah tinggi, “Yeeee, elu orang Indonesia juga ternyata!”
Pas dua pakcik ini tanya ke saya, kok bisa tahu kalo mereka bertiga itu orang Indonesia, saya jawab salah satu dari mereka tadi nyeletuk pake Bahasa Indonesia, padahal nggak juga sih. Instinct aja, gue yakin mereka orang Indonesia. Wkwkwkwkwk.

This slideshow requires JavaScript.

Beres ngambil racepack udah jam setengah tiga sore. Misi selanjutnya adalah nyari sepatu! Oke, saya ceritakan dulu sebelumnya. Sepatu saya: Nike Lunar Tempo 2, saya beli akhir 2016, pertama saya pake di Bank Jateng Borobudur Marathon 2016. Dan satu satunya sepatu lari saya. Total jarak yang udah ditempuh sepatu ini adalah 420 Kilometer. Belum, belum jebol juga sih. Cuma katanya kan sepatu lari harus diganti setelah menempuh sekitar 400-500 kilometer untuk menghindari cidera. Ya inti dari paragraf yang nggak panjang panjang amat ini adalah saya kepingin sepatu baru.
Jadi saya beli Adidas Ultraboost 4.0! In your dream Bardiq! In your dream! Hahahaha. Udah kepingin lama beli Adidas UB, tapi masalah biaya jadi halangan. Sayang banget ngeluarin duit segitu buat beli sepatu. Jadi setelah browsing sana sini, dan karena Nike saya masih bisa dipake, saya mau nyoba merk lain. Pilihan saya jatuh kepada Hoka One One Bondi 5 atau Under Armour Charged Bandit 3. Setelah jalan (nggak begitu) jauh dari KLCC ke Pavilion di Bukit Bintang, harga Hoka One One Bondi 5 adalah 739 MYR atau sekitar 2.6 jutaan yang kalo nambah dikit udah dapet Adidas UB. Jadi saya berbelok ke store Under Armour. UA Charged Bandit 3 harganya 529 MYR atau hampir 1.9 juta. Dan apakah saya bel? Tidak! Karena sebelum berangkat ke Kuala Lumpur, untuk UA Charged Bandit 3 udah saya cek duluan di Zalora dengan harga segini…

Entah dari mana itu harga 1.899.000 dicoret jadi 1.139.900. Dan nambah voucher hasil nuker GoPoints, saya dapet tambahan diskon 18%. Jadi Under Armour Charged Bandit 3 saya dapet dengan harga 935 ribu saja. Setengahnya dari kalo saya beli di KL. All hail Zalora! *ke store Under Armour cuma nyobain size
(Hello Zalora, for contact inquiry, klik aja di sini ya) *hasyah
Setelah jauh berjalan mondar-mandir yang akhirnya nggak jadi beli apa-apa, ternyata udah hampir jam 5 sore. Jadi biar cepet bisa istirahat, saya cepet cepet balik ke hotel. Hotel ini sama dengan hotel yang saya inepin tahun lalu. Jadi jalannya masih (lumayan) inget. Padahal ingetnya cuma turun di stesien Pasar Seni, habis itu jalan ke mana beneran lupa. Pas turun di stesien Pasar Seni,, HP saya yang dari tadi udah lowbat, tiba-tiba mati. Dan saya sama sekali nggak inget jalan ke arah mana buat ke Hotel saya ini. Nama hotelnya The 5 Elements Hotel deket Chinatown. Jadi setelah muter-muter sebentar untuk memastikan sekitar stesien yang mungkin tiba-tiba saya ingat, saya memutuskan untuk nanya petugas di stesien yang dia juga enggak tau. Saya berniat minjem colokan ke dia yang ternyata dia enggak mau. Oke lah kalo gitu saya coba cari 7-11 buat minjem colokan, mengingat saya beberapa kali pernah make colokan di minimart di Indonesia, yang ternyata mereka juga enggak mau. Hiaah. Jalan terakhir sih nyari café ya, buat make colokannya. Tapi setelah muter-muter lumayan jauh, saya nemu beberapa tempat yang familiar, mengandalkan insting dan ingatan saya yang nggak bagus-bagus amat, saya nemu Chinatown tempat saya cari makan malem tahun lalu. Ah, inget jalan ini mah. Deket lagi nyampe! Dan ngikutin beberapa jalan yang saya kira-kira masih inget, satu dua belokan, dan sampailah saya di hotel saya! *tepar
Kalo kamu baca cerita saya di SCKLM 2017, malemnya saya makan di Arabesque yang lokasinya ada di Chinatown, jalan dulu beberapa ratus meter. And somehow, Arabesque sudah pindah lokasinya di sebelah hotel saya persis! Hahahaha. Jadi setelah beres-beres barang bawaan, mandi, makan di Arabesque yang cuma dipisah tembok, saya langsung pergi tidur karena kaki juga udah kerasa pegel-pegel karena banyak jalan.
Bisakah saya langsung tidur? Nope! Emang biasanya H-1 race saya sering susah tidur, banyak pikiran. Tapi ini lebih parah. Beberapa kali udah mau terlelap, kebangun gara-gara suara AC yang nyembur karena fannya saya bikin auto. Tenang bentar, tiba-tiba WHOOOOOOOSH! Habis itu diem lagi, tiba-tiba WHOOOOOOSH! Mulai stres nggak bisa tidur lalu fan AC saya bikin low, yang tetep suaranya kenceng banget. Akhirnya saya mengandalkan temen pengantar tidur saya yang ampuh: Windy.
THE RACE
Jam setengah tiga pagi saya sudah bangun. Hampir salah pasang alarm 02.30 jadi 03.30, untung sebelum terlelap ada yang bisikin, “Bar, serius 03.30?”
Setelah pemanasan dikit-dikit, plesterin semua jari kaki, makan beberapa pisang, dan bongkar seluruh muatan. (Tips dari saya buat bisa bongkar muatan pagi hari sebelum race atau traveling biar nggak ngeganggu di tengah jalan kebelet boker: Makan yoghurt dan minum air anget anget panas sebelum tidur, juga pas bangun pagi langsung minum air anget anget panas lagi, dengan ditambah doa dan mondar mandir sebentar, insyaallah perut langsung mules mules). Saya berangkat ke start line jam 03.30. Jarak dari hotel ke start line adalah sekitar 800 meter lebih dikit.

This slideshow requires JavaScript.

Jam 04.00 tepat, setelah lagu kebangsaan Malaysia dinyanyikan, perlarian dimulai. Dan seperti race-race besar yang lain, dari mulai flag off, masih nggak bisa gerak karena peserta yang berjubel, jalan pelan-pelan. Perlu waktu hampir 4 menit dari mulai flag off sampai saya ngelewatin start line. Habis itu baru mulai bisa lari pelan-pelan selagi melebarkan jarak dengan pelari lain. Dan baru bisa lari dengan pace idaman sekitar 700 meter dari start line. Lama juga ya.
Ada yang aneh dengan jam saya, pas saya liat ternyata selama 700 meteran itu belum saya pencet start! Bakalan korupsi jarak ini nanti.
Karena kondisi saya yang baru sembuh dari kecelakaan, nggak ada latihan sama sekali selama 2 minggu terakhir, jadi saya lumayan berserah diri nggak begitu ngejar finish sub-5. Dan lagi pacer 5 jam yang dicantolin balon pink sama sekali nggak keliatan. Ya sudah saya pasrah aja.
Jadi saya coba aja lari di pace antara 6:40 sampe 7:00. Karena kalo diitung itung, lari stabil pace segitu nanti bisa finish di bawah 5 jam. Ya apa salahnya dicoba juga kan. Hehehehehe… Keinget race tahun lalu yang nanjak sadis antara KM 31-38, jadi saya selow aja di Kilometer awal.
Sambil ngitung-ngitung, kira kira pas KM berapa nih bakal adzan subuh, ada apa enggak tempat buat sholat. Adzan subuh di Kuala Lumpur hari itu sekitar jam 6 lebih dikit. Dan ketemu surau pertama sekitar KM 13 yang belum adzan subuh, jadi saya tinggal.
Nggak lama dari KM 13, dari kejauhan pemandangan yang saya tunggu tunggu dari tadi keliatan di kejauhan. Si balon PINK! Alias pacer 5 jam. Kalo udah ketemu mereka, bisa laah ngekor yang penting bisa finish di bawah 5 jam lagi. Masuk KM 14 saya udah bisa nih barengin si balon Pink, dua orang cewek dan satu orang cowok. Pacenya enak, dan saya berencana nyalip mereka biar bisa finish kayak Lombok Marathon kemaren, sekitar 4 jam 50 an menit.
Namun, rancana tinggal rencana. Di KM 16 lebih si pakcik menurungkan balon pinknya, dan salah satu makcik bilang, “DON’T FOLLOW HIM, HE NAK SHOLAT!” Oiya! Beberapa menit saking senengnya ketemu si balon pink, saya lupa belum sholat. Dan udah jam 6 lewat 10, kemungkinan sih emang udah adzan subuh. Dan saya mau tak mau berhenti juga karena nemu tempat buat sholat memasuki KM 17.
Ada sarung juga di sini, jadi saya nggak perlu minjem sarung orang lain. Sempet takut juga kalo nggak ada sarung, sebagian besar orang-orang ini sholat aja langsung karena pake compression kaki.
Berdasarkan pemantauan dari strava, waktu untuk sholat subuh saya sekitar 7 menit. Saya yakin lahir batin, sudah ditinggal si balon pink satu kilo lebih. Yowis lah, ngejar sub 5 bisa besok lagi, yang penting nggak ninggalin sholat. *kibas sorban
Dibagi gelang karet sebagai check point di KM 18an, padahal tahun lalu baru dapet di KM 30an. Tahun lalu gelang karetnya warna ijo, tahun ini warna silver. Lumayan ngarep di KM 30an dapet gelang lagi. Hehehehe.
Karena udah berhenti lama di KM 17 pas sholat subuh tadi, memasuki KM 25 kaki mulai kerasa males-malesan, apalagi ditantang dengan rute yang mulai naik turun flyover. Halaah, padahal belum masuk tanjakan di perbukitan sekitar KM 31 dan seterusnya. Jadi beberapa kali saya jalan pas ketemu water station sebelum lari lagi.
Sempet ketemu Iman sama Bang Jali di KM 27. Mereka ambil HM dan emang rute HM dan FM sempet ketemu beberapa kilometer di KM 25-28.

Dan memasuki KM 31, mulai keliatan jalanan menanjak, pace lari saya pertahanin maksimal 7:00 karena ada beberapa titik yang karena nggak sanggup lari ya di-jalan-in aja. Sampe di KM 34an karena saya pake kaos runmdn, ada yang manggil-manggil. Dan ketemu sama Rama, anak AM Runners dari Sampit yang juga lari sendirian dan berjuang menghadapi naik turunnya jalanan Kuala Lumpur. Awalnya yang saling salip dan akhirnya mulai KM 36 saling support lari bareng. Hahahaha.
Ternyata lari bareng dengan pace yang seirama lebih enak ketimbang lari sendiri karena bawaannya males tiap ketemu tanjakan. Nanti lah ya Borobudur Marathon kita balas biar bisa finish Full Marathon paling nggak 04:45. *karena iri si Anes (running buddy di Lombok Marathon) bisa finish FM di Jogja Marathon 2018 dengan waktu 04:32, ya nggak segini juga sih tapi
Akhirnya saya berhasil finish dengan beberapa catatan waktu.
Gun Time: 05:20:04
Net Time: 05:16:07
Strava: 05:09:17 (Akibat 700 meter pertama jam tangan nggak nyala)
Dan coba ngecorrect distance di Strava yang awalnya cuma kedetect 41.86K dengan average pace 07:23, berubah jadi 42.72K dengan average pace 07:14. Hehehehehe.
SCKLM 2018-sekaligus selebrasi event tahun ke10-mereka berjalan dengan sukses. Neat, punctual, and full facilities: Water Station setiap 2-3 kilo, Sponge Station, Refreshment pisang dan Power Gel, sterilnya jalan yang nyampe nutup jalan tol.
Cuma ada beberapa hal yang membuat saya lebih puas dengan event tahun lalu. Official cheering lebih banyak di tahun lalu, apalagi di KM 37an yang rame banget dari official brand partners. Dan juga rutenya! Tahun lalu kategori FM baru digabungin sama HM di kilometer akhir, 38 apa ya kalo nggak salah. Tahun ini sempet ketemu di KM 25-28 yang bikin jalanan makin membeludak dan susah lari karena sebagian besar peserta HM di situ udah pada jalan kaki. Dan ketemu lagi di KM 37an. Yang lagi-lagi bikin jalanan lebih penuh dan makin susah cari jalan.
By the way, Finisher Tee tahun ini keren banget ya. Walopun dri-fit, designnya casual, buat jalan keren. Tapi kok sablonan di pangkah leher dicuci sekali pada kopek kopek (tetel tetel) ya. Ada juga yang begitu?

Bareng Pak Rasyad
I am a Finisher!
Ini Rama, yang nemenin dari KM 36an
runmdn at SCKLM 2018
Join other running clubs: Kyserunkrew, Adidas Runner KL, Rush Runners, Naked Running Spirit, Wander Running, Maem Running Club. Rameee.
Setelah dadah dadah sama anak runmdn, waktunya berpisah dan segera balik ke hotel. Udah jam 11 dan harus check out jam 12. Kali ini rencana nggak bakal buru buru lari-larian di bandara kayak tahun lalu, karena flight pulang ke Jogja masih jam setengah 4 sore. Berarti harus udah di ruang tunggu sekitar jam 3.45. Sudah ada di bandara jam 3 sore. Santai lah, karena rencana bakal naik KLIA Ekspres. Bahkan sempet beli ice cream Kit Kat dari Nestle dan duduk duduk di pinggir jalan makan ‘esgrim’ karena esgrim ini nggak ada di Indonesia.
Sampai di bandara KLIA2 hampir jam 2 siang. Bisa laah, nggak usah buru buru, karena nggak pake bagasi jadi bisa pake self check in. Tapi pas saya coba self check in muncul notifikasi kalo seat yang tersisa untuk penerbangan saya tinggal hot seat dan emergency exit, jadi saya diwajibkan untuk check in di counter. Hmmm.. mulai bad feeling nih, karena counter check in di KLIA2 selalu, saya ulangi deh, selalu, rame dan panjang.
Agak tergesa gesa sampai di counter check in KLIA2 untuk flight ke Indonesia. Bener aja. Panjaaaaang banget antrean, ngular cuy. Saya mulai antre jam 2an, dan sampe jam 2.30 saya udah di barisan paling depan sih, tapi masih ada sekitar 5-6 orang lagi. Belum lagi nanti antre di imigrasi, di customs, airport security. Hoadoh. Mulai kebayang kalo ketinggalan pesawat. Ada pemberitahuan yang ditempel di meja counter, kalo check in ditutup 30 menit sebelum boarding. Kalo lah pesawat saya take off jam 03.30, boarding biasanya 30 menit sebelum take off. Artinya jam 03.00 kan ya. Berarti check in di counter ditutup jam 02.30. INI UDAH JAM 02.30! Dan terpaksa saya motong! Yes, saya motong antrean. Tapi tunggu dulu, don’t judge me. Saya minta ijin kok sama orang-orang yang saya antre. Saya jelaskan saya boarding jam 03.00. Dengan pasang muka minta belas kasian, mereka mempersilakan saya untuk duluan. Oh Thank God, alhamdulillah! Please bless this people.
Setelah check in saya masuk ke terminal keberangkatan dan memang bener, harus ngantre panjaaang lagi di antrean imigrasi. Sambil bolak balik ngecek jam, akhirnya passport cepet distempel dan langung lari ngaciiir ke pintu L13. Yes, I still remember the Gate Number. KLIA2 itu luaaaas. Pintu L13 ntah kenapa juga ditaruh hampir di ujung. Lari-lari sambil meringis nahan sakit di pangkal kaki kiri dan lutut kanan. Dan sampai di gate keberangkatan tepat waktu. Nggak sampe 5 menit saya nunggu, langsung penumpang diminta boarding. Hamdalah.
Yet, the drama ain’t over.
Pesawat saya landing di Jogja jam 5 sore. Rencana saya bakal pulang langsung ke Semarang naik travel. Dan ternyata semua travel yang saya telpon udah abis buat keberangkatan ke Semarang sampai Senin paginya. Mau CR Trans, Day Trans, X Trans, Joglosemar, habis semua. Haduh lemes. Kekmana ini aku pulang ke Semarang. Sedangkan bus Jogja-Semarang terakhir beroperasi jam 4 sore.
Setelah ngobrol dengan beberapa orang di deket bandara, saya terpaksa harus muter lewat Solo. Iya bener, naik bus Jogja-Solo. Lalu nanti baru ganti bus Solo-Semarang. Total perjalanan yang kalo saya pesen travel Jogja-Semarang jauh-jauh hari, cukup 3 jam aja. Ini saya sampai di Semarang jam 11 malam lebih. Jadi 5 jam. Yasudah. Yang penting Senin pagi bisa ngantor, walopun sambil meringis meringis nahan sakit pas naik turun tangga.

Ini rute lari SCKLM 2018, yang mau ngintip detail lari saya yang lari-jalan-lari-jalan, bisa mampir di sini ya.
So, SCKLM 2019?
Credit to: AKU, WONG. Yang fotonya dijual 10 SGD buat ngilangin watermark.

4 thoughts on “Jom Lari 42 Kilo di Jalanan Kuala Lumpur

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s