Sub 2 Half Marathon di Pocari Sweat Bandung yang Tertunda

Pocari Sweat Bandung Marathon atau yang mulai tahun 2019 namanya berubah jadi Pocari Sweat Run Bandung (PSRB) selalu menjadi salah satu race yang berkesan buat saya. Dulu event perdana tahun 2017 saya ambil kategori Half Marathon dan cukup kecewa dengan hasil saya sendiri karena kecerobohan main-main dengan target. Ah, kamu yang sudah baca ceritanya di sini pasti paham maksud saya. Event pertamanya pun namanya masih super panjang, Pocari Sweat Bandung West Java Marathon, entah kekmana lah itu nyingkatnya, karena PSBWJM terlihat seperti captcha verifikasi.
Belajar dari event 2017 di mana saya dengan bodohnya mengubah target saat race berlangsung, kali ini saya sudah membuat target jauh-jauh hari sebelum the D-Day. Setelah gagal untuk sub 2 kategori HM di Jogja Marathon pas bulan April, saya menargetkan untuk bisa finish sub 2 di PSRB. Masih banyak waktu untuk latihan, yakin deh insyaallah bisa.
So, gimana nih review PSRB 2019 kemaren Mas Bardiq?
Okay, saya ceritain panjang lebar ya kawan. Tapi kalo kamu sudah buru-buru pingin baca resumenya, discroll aja sampe mau habis, toh sampe sini kamu sudah berkontribusi nambahin traffic blog saya. Hehehehe.
runmdn in Pocari Sweat Run Bandung 2019
Introducing my running buddies: mi familia de Medan, runmdn! Temen-temen dari runmdn kali ini datang paling banyak malah yang sekarang kerja/kuliah di Jakarta dan Bandung. Yang langsung dateng dari Medan ada lima orang, yang dari Jakarta ada 6 orang. Saya sendiri dateng dari Semarang. Dari 14 orang total, yang lari cuma 9 orang, lainnya ikut cheering! Because when you can’t run, you cheer!

Yang ini namanya Bang Asta (@artdhyasta), saya dan Bang Asta di urusan perlarian jadi partner saling  kompor-komporan. Mulai dari Borobudur Marathon 2018 yang dia ngomporin buat ngejar FM sub 04.30, PSRB kali ini, sampai nanti BTS kategori 70K. Untuk PSRB obrolan kami yang awalnya cuma,
“Bang Bandung mau sub berapa nih?”
“Nggak ngejar apa-apa Bang, dibawa sante aja. Paling nggak sub 2 lah.”
“Nempel pacer sub 2 aja la ya kita Bang.”
Kemudian berubah menjadi,
“Bang Asta, aku mau coba ngejar sub 1.55 nih. Mau bikin tattoo custom split tiap KM gitu di tangan. Tapi order tattoonya nggak bisa satu pc doang. Minimal dua. Satu lagi buat siapa ya?”
Dan tentu aja dijawab,
“Buat aku lah.”
Dari obrolan ini training plan sub 2 yang sebenernya biasa-biasa aja mulai jadi training yang intense. Personal Best saya untuk Half Marathon adalah 1:57:55 di Tiket.com Kudus Relay Marathon 2018 dengan catatan waktu official 1:59:13 (di Strava kelebihan 200 meter). Kalau PB 1:57:55 saya jadikan acuan, berarti saya harus memangkas dua menit lagi. Bukan cuma itu aja tantangan saya, tapi saya ingin target waktu 1:55 di PSRB 2019 adalah official time! Artinya, saya harus bisa mengantisipasi kalau jarak yang terdetect di jam tangan saya berbeda dengan jarak official saat race. Ini baru challenging.
Oiya, saya dan Bang Asta sama-sama bukan orang asli Medan. Saya dari Magelang dan Bang Asta dari Bandung, tapi tiap jumpa kami dua cakap kek orang Medan. Ahahaha.
Selain anak-anak runmdn sebenernya banyaaak banget ketemu sama temen-temen lain, tapi nggak sempet foto bareng. Cuma sama temen seangkatan aja.
Bareng Ikhsanul dan Yonky.

REGISTRATION

Event di Bandung ini merupakan salah satu event yang jadi incaran para running enthusiasts, jadi ketika early bird udah diumumkan, termasuk saya yang 15 menit sebelum pendaftaran dibuka, udah stand by di depan laptop. Link untuk registrasinya pun udah nyebar ke segala penjuru group lari, jadi link udah masuk ke address bar, dan sesekali direfresh mana tau sebelum jamnya udah dibuka duluan.
Tanggal 25 Februari jam 13.00 registration pun di buka. Untuk kategori Half Marathon, harga early birdnya 575 ribu (atau 525 ya?), nggak sampai setengah jam semua slot early bird habis. Untuk slot dengan harga normal pun langsung dihabiskan di hari yang sama. Ternyata harga normal dan early bird bedanya cuma kalo early bird free custom nama di punggung, kalau harga normal harus nambah 50 ribu. Pendapat pribadi: Bukan sesuatu yang worth the struggle sih, lebih mengharapkan early bird berupa potongan harga slot ketimbang cuma free custom nama begini. Fakir diskonan.

PREPARATION

Untuk preparation sendiri sebenernya saya gabung dengan preparation untuk BTS Ultra nanti bulan November. Sempet tektok naik gunung Sumbing dan gunung Lawu bareng temen-temen Bocah Playon Gunung (@bocahplayongunung) pas hari Minggu, dan latihan interval hari Rabu atau Kamis.
Sebelum naik Lawu saya sempet dua kali nyobain lari HM dengan waktu 02.00 tepat, satu kali berhasil dan satunya lagi kelebihan 2 menit, itupun karena ada beberapa titik yang harus nungguin temen larinya (Halo Aulia, apakah kamu membaca tulisan ini?).
Setiap punya target saat race, saya selalu mengandalkan endurance, mencoba agar pace stabil di setiap KM. Saya nggak bisa pake negative split apalagi positive split. Dulu awal-awal mulai ikut race kalo dicermatin selalu positive split, alhasil semakin lama semakin exhausted dan pace ngelokor. Jadi, saya terus mengukur kemampuan saya, dan membagi pace sama rata. Palingan atur strategi buat mempecepat sedikit pace di awal-awal agar nantinya punya tabungan waktu.
Perhitungan saya, untuk selesai lari HM dengan waku 02.00 tepat, pace harus rata 05.41. Dan saat latihan saya memang nggak terlalu mengatur pace, dan akhirnya bisa selesai tepat di 02.00 walaupun luar biaya ngoyo di dua kilo terakhir. Bisa dicek di sini yo.
Dua minggu sebelum race, saya sadar kalo latihan HM saya selama ini di elevasi yang relatif flat: kota Semarang, apalagi cuma disekitaran Simpang Lima, terus muter sampai Tugu Muda, naik dikit paling di Kariadi. Elevation gainnya cuma 34 meter! Beda dengan pas latihan untuk Run to Care 2018 yang mengharuskan saya lari sampai Ungaran. Lalu saya memutuskan untuk mencoba lari dengan pace idaman untuk breaking 1.55: di Magelang. Rute yang saya ambil tentu yang deket rumah aja, keliling bukit Tidar. Itu sekali puteran udah 7.7K, jadi tinggal nambah 2.5K aja udah dapet 10K.
Untuk bisa finish HM dengan waktu 1.55, saya harus bisa lari 10K paling nggak 54 menit. Sore itu saya coba lah lari keliling bukit Tidar (istilah asiknya Darling, Tidar Keliling), daaan 10K dengan elevation gain 62 meter saya membutuhkan waktu sampai 56:18! HR di Zone 5 selama 52 menit! Beda jauuh sama target. Dan setelah ngecek timbangan, ternyata berat saya sekarang 75 KILO! Berani-beraninya gue nargetin finish HM 1:55, tinggal dua minggu lagi! Sedangkan PB HM gue di 1:57 itu aja pas berat badan 68 kilo! Ahahahaha.
Nggak lama setelah lari saya ngeDM Bang Asta, “Bang, aku abort the mission. 10K aja nggak sanggup 54 menit dengan elevasi yang naik turun.”
Jadi, sampai jumpa 1:55, sampai kutargetkan lain waktu!

THE SHAKEOUT RUN

Saya sampai di Bandung Jumat menjelang maghrib, dua hari sebelum race. Saya lebih sering dateng H-1 sebelum race, tapi karena kakak saya, Tatik, tinggal di Bandung, jadi biar bisa seharian sampai Sabtu bareng sama Tatik, saya menyempatkan sampai di Bandung di hari Jumatnya.
Dan ikutlah saya Shakeout Run yang diadain sama Capslock. Hari Sabtu pagi saya merapat ke Cups (Coffee & Kitchen) di Jalan Trunojoyo yang kebetulan nggak sampe sekilo dari hotel saya. Cukup jalan kaki dan tetep aja saya yang nyampe di venue duluan. Jam 6 saya nyampe padahal Shakeout Run baru mulai jam 7 pagi.

This slideshow requires JavaScript.

RACE PACK COLLECTION

Setelah pulang dari Shakeout Run, saya masih sempet gegoleran di hotel dulu, memanfaatkan check out jam 12 siang. Habis itu pun nggak langsung ke ke tempat RPC di Harris Hotel di Festival Citylink Bandung. Bareng Tatik kami makan siang dulu di Kambing Bakar Cairo! Kata para coach di dunia perlarian, jangan makan protein terlalu banyak menjelang race, banyakin karbo untuk menyimpan tenaga saat race. Karena protein cenderung susah untuk dicerna tubuh. Dan H-1 saya makan paha kambing besar. Kapan lagi bisa makan paha daging kambing empuk nan gurih ye kan?

Barulah setelah kenyang dan udah hampir jam 2 siang saya dianter Tatik motoran ke Festival Citylink. Bandung mulai terasa macet siang itu. Sebagian besar pelari juga bakal ambil racepack hari Sabtu. Bandung yang pas weekend biasa aja udah macet banget, ini ditambah lagi ribuan orang mau lari. Sampe sekitar 100 meter lebih dari Festival Citylink, saya mending turun dari motor dan jalan kaki karena saking macetnya Jalan Peta.
Sampe di Hall dan antrean racepack pun ngalahin ular nagar: panjangnya bukan kepalang. Dari sebelum masuk hall, kami udah disuruh antre jadi sekitar 3-4 row. Ada sekitar 20 menit dan belum juga masuk ke dalem hall, peserta lari yang ngambil racepack collective diminta keluar dari barisan, dan dibikinin barisan baru di dalam hall. Barisan ini teranyata masih juga barisan antrean untuk ngantre lagi di Line collective. Jadi saya berada di antrean dalam antrean, semacam antreception.
Beberapa anak runmdn yang masih kejebak macet pun jadi nitip ngambilin racepack. Tapi nggak lama juga sih, sekitar 10 menit saya berada di barisan antreception ini ternyata Bang Asta, Maria, dan Yogi udah nyari-nyari saya di dalem hall. Entah kekmana caranya ternyata Bang Asta udah lebih dulu ngantre di Line padahal saya masih di antreception.
Saya resmikan ini adalah antrean ngambil racepack paling lama yang pernah saya alemin, dan juga paling banyak jenis antreannya. Ada Line 1-7, lalu antrean dalam antrean, lalu yang terakhir antrean sebelum masuk ke hall untuk mengantre lagi. But that’s good. Dari pada chaos karena nggak ada antrean. Pas PSBM 2017 dulu dan Mandiri Jogmar 2019 juga panjang sih itu antreannya, tapi cuma satu line antrean. Jadi beneran first come first served.

This slideshow requires JavaScript.

THE RACE

Kami menyewa sebuah rumah dari Airbnb yang lokasinya hampir dua kilo dari race village di Gedung Sate. Jam 4 tepat kami sembilan orang yang ikut race berangkat dari rumah. Dianter Beni karena dia nggak dapet slot. Banyak juga ternyata anak runmdn yang ikut ke Bandung tapi nggak ikut race.
Kami sampai di race village masih jam 4.20an, masih sempet pemanasan lama, sekalian nunggu adzan sholat subuh. Kategori FM start jam 5 tepat, kami yang ikut kategori HM baru mulai start jam 05.15. Cuma Bang Riza yang ikut 10K, dan masih jam 05.45 nanti mulai start.
Pre Race
Setelah kategori FM dilepas, kami mulai bergerak ke start line karena orang-orang juga udah mulai rame berbondong-bondong ke garis start. Pengalaman juga sih, karena kalo nggak segera nunggu di garis start, bisa kecolongan waktu banyak dari gun time.
Melihat pacer 02.00 yang mulai nyempil-nyempil di kerumunan membuat saya dan Bang Asta ikut curi-curi jalan biar bisa nempel sampai di barisan depan. Orang-orang pun sebenernya banyak yang bakal mempersilakan jalan kok kalo kita minta izin buat duluan.
Dulu, pas awal-awal ikut race, saya kalo lihat orang-orang yang minta jalan buat di depan selalu ngebatin, “Waah, yang mau pada kencang-kencang nih, mau cari PB. Aku mah di sini aja nggak papa, bisa finish alhamdulillah.” Dan nggak nyangka, sekarang saya jadi satu diantara orang-orang yang dulu pernah saya batin. Ehehehehe.
Dan akhirnya saya cuma berada sekitar belasan meter dari start, mulai kerasa atmosfer deg-degannya sebelum kemudian MC menghitung mundur waktu flag off.
5.. 4.. 3.. 2.. 1..
And here we go!
Tiga ribuan pelari dilepas. Saya yang masih termasuk di bagian depan ternyata punya perbedaan waktu dengan gun time cuma 20 detik aja! Lumayan pake banget ini mah, mengingat di Borobudur Marathon 2018 aja selisih waktu saya sampai semenit 30 detik.
Karena mengejar PB mengacu gun time, tentu waktu yang saya utangin nggak teralalu panjang, 20 detik saja.
Di kilometer-kilometer awal, saya yang ngejar sub 2:00 masih setuju buat ngikuti pacenya Bang Asta, paca di bawah 5:20. Sempet juga ketemu temen angkatan saya, Yonky yang katanya juga ngejar sub 2:00 aja tapi di KM 3 udah wuuss wuuus ngeduluin saya.
Tapi memang sih, sampai KM 6 di PSRB 2019 kita dimanja dengan elevasi turunan santai, jadi memang sudah sewajarnya kalau banyak pelari yang banyak cari untung sebanyak-banyaknya di half course. Si Agung yang jadi Pacer 10K pernah ngeshare di group runmdn gambaran elevasi HM, membuat saya bisa mengira-ngira elevasi yang bakal saya hadepin. Sampai KM segini, tanjakan cuma di flyover menjelang KM 5.
Saya ingat, di event 2017nya dulu, yang start jam 05.45, di KM 5 ini, pas di atas flyover, saya bisa melihat matahari terbit lagi cantik-cantiknya, yang bikin saya hampir aja nyeruduk pelari lain. Sekarang, dengan waktu start 30 menit lebih cepet, di KM segini masih gelap banget.
Masuk KM 6 di mana elevasi jalanan mulai datar, mulai masuk ke jalan Gatot Subroto, dan saya masih mencoba untuk ngebarengin pace Bang Asta, di pace 5:belasan. Saya inget banget, pas di KM 7.5, saya memutuskan untuk pace down. Saya takut kalo saya gegabah, stamina bakal ngdrop di kilometer-kilometer 17an.
Kata-kata yang saya pegang saat itu, Remember your game Bar, remember your game.
“Bang Asta, duluan aja Bang,”
Bang Asta cuma ngejawab, “Ah, ntar juga ketemu lagi.” Untuk urusan long run memang di KM di atas 15 menjadi kilometer-kilometer berbahaya buat Bang Asta, pace bakal mulai ngedrop. Dulu, 2017 saat saya belum gabung dengan runmdn, memang sempet ketemu Bang Asta di KM 17, sebelum dia lari duluan.
Dari KM 8 sampai seterusnya saya masih bermain di pace 05:30an, karena target finish di 1:55 sudah saya kubur duluan. Sampai memasuki KM10, waktu saya tepat berada di 54:00. Waktu yang sangat pas kalau saya mau ngejar finish di 1:55. Dalam hati saya berpikir, ‘ah ini cuma karena saya ngebut di sepertiga course, makanya sepuluh kilo bisa dapet 54 menit. Kalo saya ngoyo di 11 kilo berikutnya, sepertinya nggak bakalan dapet.’
Sampai kemudian di KM 15, waktu tempuh saya masih di 1:21. Kalau saya masih ngejar HM di 1:55, di KM 15 saya harus di bawah 1:22, catatan waktu masih lebih cepat dibanding target 1:55 saya. Dan tepat di depan saya, mulai kelihatan Bang Asta. Jarak kami mungkin sekitar 200 meter.Saya masih mencoba menahan diri,  and all I thought just,
Remember your game. Remember your game.
Sampai saat ini saya masih mencoba menahan pace di bawah 05:30.
Dan akhirnya saya bareng lagi dengan Bang Asta di KM 17.5. Tepat di mana di event 2017 saya ketemu juga dengan Bang Asta. Cuma bedanya kali ini kita saling ketawa.
“Kaan ketemu lagi, duluan aja Bang Bardiq.”
“Jangan gitu Bang, Paceku stabil mentok 05:30 ini. Barengin aja Bang.”
Saya pun ngelead nggak jauh di depan Bang Asta.
Sampai datanglah KM 20. Here comes the chaos.
Di event 2017, kategori HM akan ketemu dengan kategori 10K dan 5K dari Taman Supratman (Taman Persib) dan masuk ke Jl. WR Supratman yang relatif lebar. Tidak untuk kali ini. Rute sedikit berbeda tapi dampak sangat terasa. Memasuki KM 20, tepat di persimpangan, rute HM bertemu dengan rute 10K. Dengan jalan yang nggak begitu lebar, dan kendaraan udah banyak seliweran. Ya mobil, ya angkot, ya sepeda motor. Saat saya sampai di KM ini, itu sekitar jam 07 lewat sedikit. Bersamaan dengan kategori 10K memasuki 80 menit. Sudah banyak pelari 10K yang menuhin jalan berlari pelan bahkan berjalan. Mohon maaf, saya bukan mau mediskreditkan para pelari 10K di waktu-waktu ini. Tapi tentang adab berlari dalam race. Karena satu kilo menjelang garis finish banyak pelari yang memenuhi jalan. Ada beberapa pelari HM yang bareng dengan saya saat itu yang benar-benar kesusahan untuk mencoba menerobos jalan. Saya akhirnya sedikit berteriak, “Jalan di sebelah kiri. Jalan di sebelah kiri.” Baru alhamdulillah banyak pelari yang lalu bergeser ke sisi sebelah kiri jalan untuk kasih kami kesempatan untuk duluan, BIIIG THANKS!
Bahkan ada satu pelari yang coba motong track saya, dia berlari dari sisi kiri sebelum kemudian ngebut menyamping ke depan kanan saya. Sepatu kiri dia sampai menendang lutut kiri saya. Sedikit oleng, hampir jatuh. Orang-orang di sekitar kayak udah kasih jarak takut saya jatuh. Tapi saya mencoba menyeimbangkan posisi dan kembali berlari.
Dan di KM ini lah saya sadar, kalau target 1:55 yang saya putuskan untuk saya tunda, ternyata masih bisa saya kejar. KM 20 saya memasuki waktu 1:49. Saya masih punya 6 menit untuk mencapai garis finish. Bisa! Gue harus bisa! Dengan kondisi satu kilo terakhir yang ramai, gambling jarak satu kilo terakhir yang kadang saat di race bisa nggak sama, saya coba berlari sekencang saya bisa, sambil zig zag brooo. Saya melihat Bang Asta mulai cari jalan di sebelah kiri, lalu mulai kelihatan Yonky yang cari jalan di sebelah kanan.
“Ndaaan Yonkyyy!” Saya manggil-manggil sambil nyengir. Mungkin dia kaget lihat saya, “Woah, si Akbar udah nyampe sini.” Lalu whooosh dia dapet tenaga tambahan. Lutut sudah mulai terasa linu, kepala sudah mulai kesemutan, nafas sudah hampir habis. Detik-detik saya melewati karpet biru menjelang finish, detik-detik saya merasa campur aduk antara bahagia dan haru.
Saya finish dengan catatan waktu 01:55:30 untuk guntime, 01:55:10 untuk chip time, dan Strava merecord Personal Best Half Marathon saya dengan catatan waktu 01:54:42.

Ini yang mau ngintip detai lari saya di Strava, bisa dilihat di sini.
Bandung merupakan suatu kota yang menjadi daya tarik sendiri. Suatu nilai plus bagi Pocari Sweat dengan menggandeng Run ID untuk menyelenggarakan race di kota ini. Terbukti acara di tahun ketiga yang semakin ramai aja.
Harga slot pendaftaran menurut saya masih wajar. Sepadan dengan kualitas race yang tepat waktu, race village yang meriah, panitia yang sigap, ketersediaan WS, refreshments, dan water sponge yang cukup. Karena mengingat ada beberapa major race di Indonesia yang saat ini harganya sudah hampir satu juta Rupiah untuk kategori FM. Sayang, iming-iming early bird menurut saya tidak terlalu worth it dengan apa yang didapat: cuma tulisan custom. Saya sendiri lebih senang jika ditawarin harga lebih rendah untuk slot early bird. Pendaftarannya pun hanya dibuka dua sesi: early bird dan normal price. Nggak sampai sejam dan semua slot sudah habis.
Untuk racepack collection masih perlu perbaikan terutama kejelasan antrean. Lebih baik dibuat satu line mengular panjang, dari pada dibuat banyak Line yang malah membingungkan dan tidak efektif. Atau kalau mau dibagi beberapa line, cukup dibuat per kategori. Atau jangan-jangan kemaren sudah begitu? Kok masih ngantre panjang betul ya? Karena di email konfirmasi saya cuma mendapat pemberitahuan untuk menggunakan Line 2, tapi karena saya kolektif saya diminta pindah ke Line 7, sebelum diminta mengantre dalam antrean.
Rutenya sendiri saya lebih menikmati rute tahun 2017. Rute 2019 terlalu banyak dibelok-belokkan, dan dua kilo terakhir yang sampai chaos. Walaupun dengan rute ini, elevasinya lebih menyenangkan. Turunan di sepertiga course pertama, lalu tanjakan tipis-tipis sampai KM 17 sebelum akhirnya dibalas dengan tanjakan sebelum menuju finish line.
Cheering? Noo. Don’t expect too much. Cheering dari panitia terasa minim. Jangan berharap cheering dari warga lokal yang dadah-dadah saat kita melewati depan halamannya, anak-anak kecil yang berbaris ngajak tos. ini race di kota besar. Yang kita temuin sopir angkot yang menggerutu, mobil-mobil yang ngelakson, dan sepeda motor yang curi-curi space buat nerobos marshal. Tapi salut untuk semua marshal yang terus menjaga lalu lintas sepanjang race. Bahkan ada satu marshal yang sengaja nyerempetin badannya ke salah satu angkot yang nggak mau berhenti.
Secara keseluruhan Pocari Sweat Run Bandung 2019 bisa saya bilang sukses dan meriah. Salah satu race yang banyak dinanti running enthusiasts dan saya yakin lebih banyak yang merasa puas seperti saya. Ngomongin namanya yang berubah nih, apakah berubah menjadi ‘Run Bandung’ biar tahun depan bisa Run di kota lain? Well, let’s see.
Pada event tahun 2017, saya dengan gegabahnya tanpa persiapan dan latihan yang tepat, mengubah target buat finish mengejar waktu 2:00. Bahkan saat itu, saya sendiri belum tahu untuk finish di bawah 2 jam saya membutuhkan strategi seperti apa. Tapi sekarang, dua tahun berselang saya berhasil menuntaskan sub 2 Half Marathon di Pocari Sweat Bandung setelah dua tahun tertunda.
Hatur nuhun Bandung!

Advertisements

17 thoughts on “Sub 2 Half Marathon di Pocari Sweat Bandung yang Tertunda

  1. Walau banyak sekali istilah yang aku gak paham, tapi karena ceritanya seru, aku baca dari awal sampe akhir 😀 Saat deskripsiin yang mulai minta izin maju ke depan, aku jadi ingat dulu saat SMA DIPAKSA (ya dipaksanya pake huruf besar haha) ikutan lari mewakili sekolahan. Kayaknya dekat-dekat 17 Agustus.

    Manalah aku gendoood (walau gak segendut sekarang), itu pelaksanaannya amburadul. Gak ada jarak aman antar sekelompok peserta (aku pernah baca, tiap berapa meter dikasih jarak gitu biar gak tabrakan, atau kayak di tulisan ini dibilang waktunya dibedakan), jadi dulu banyak orang yang terinjak-injak. Itu subuh mencekam bener walau alhamdulillah gak ada yang sampai meninggal.

    Rutenya dari stadion Jakabaring trus ke Jembatan Ampera. Eh pas sampe simpang Jakabaring aku melipir ke kanan: pulang hahaha. (mana pulangnya sambil misuh-misuh wakakak).

    Oh ya mau nanya, untuk catatan waktu di garis finis, itu ada petugas yang mencatat kah? atau otomatis ada semacam barcode yang pas lewat kecatat dengan sendirinya. Lalu, aku ada temen satu yang sakau lari juga sama kayak mas Akbar haha, dia sempat cerita ada trik khusus biar kefoto sama panitia. Mas Akbar tipsnya apa? hehehehe.

    Liked by 1 person

    1. Aku masih surprised Mas, postinganku ini mbok baca sampe habis. Hehehehe. Thank you Mas Yan!

      Aku baru mau nanya, “Jadi dapet urutan nomer berapa itu kamu di lomba berdarah itu Mas?” Ternyata melipir pulang. Tapi bener sih Mas. Dari pada ngoyo ikut sesuatu yang tidak sesuai hati nurani. Aku pernah jaman SMA dipaksa ikut tanding sepak bola antar kelas. Lah aku sama sekali nggak bisa main bola. Terus aku membuat seribu satu alasan buat nggak datang di lapangan. Akhirnya kelasku cuma datang 8 orang dan kalah 8-0. Wkwkwkwkwk.

      Di garis start, finish, dan beberapa check point ada alat detectornya gitu Mas. Semacam detector di pintu masuk/keluar Matahari gitu. Jadi ada chip di belakang nomor dada tiap peserta yang bakal kedetect setiap kita ngelewatin detector.

      Wah, untuk urusan foto aku malah ngerasa untung-untungan Mas. Kadang dapet pas bagus. Tapi lebih banyak yang ekspresinya lagi nggak kekontrol. 😀

      Ayo Mas Yan, jangan lupa olah raga ya.

      Like

      1. Ah akhirnya terjawab, ternyata ada chipnya ya. Panteslah kalau ikutan ajang lari kayak gini bisa sampai jutaan. Tadinya aku mikir, “lha jadi kalau gak daftar gak bisa itu ikutan lari bareng? kan larinya juga di jalanan.” hahaha. Jadi soal ini kayaknya ada yang jaga ya?

        Soal foto, ternyata begitu haha. Aku lupa dulu temenku bilang apa soal foto ini, rasanya dia pernah kasih tahu. Berhubung aku gak suka lari aku gak begitu ambil pusing sama tipsnya 😀

        Liked by 1 person

    1. Thanks for the words of inspiration, bang bardiq!
      Aku jd tambah nyesel setelah baca blog mu ini bang, knp ku cancel lari di PSRB 😭

      See you on next race bang bardiq !!

      Liked by 1 person

      1. Ko Theo! Terima kasih juga udah nyempetin mampir dan baca panjang lebar curhatanku. Hahahaha. Tahun depan mungkin bisa skip Bandung, gantian ke Surabaya yaa. Aamiin.

        Hahaha iyaya. Padahal slot juga udah dapet Ko.

        See you next race! 👋🏼👋🏼

        Like

  2. Saya lihat di strava mas pakai fenix 3. Pernah pakai virtual pacer-nya? Buat saya feature ini jadi bisa seperti motivasi diri utk bertahan di sekitar pace target 🙂 Buat target Distance and Time, misal 21K dalam 1:55:00, nanti saat kita lari setiap saat bisa terlihat kita tertinggal (behind) sekian detik atau lebih cepat (heading) sekian detik. Karena jarak ukuran gps tdk sama dgn race, hitung saja toleransinya. Malah ada bbrp app di Connect IQ Store (saya pakai peter racer, kasih donasi sekitar 50rb utk full feature) yang bisa koreksi jarak dgn kita menekan tombol lap saat kita pas melewati marker jarak.

    Like

    1. Saya juga penasaran average HR yang 179bpm. Tinggi sekali! Memang berapa HR Max-nya Mas Akbar? Average HR saya saat untuk HM 156bpm yang sekitar 89% Max HR (179). Saya memakai chest-HR monitor (yg katanya gold standard-nya). Kalau misal average HR sampeyan itu juga 90% dari Max, berarti HR Max bisa 199bpm. Kalau memakai rumus yang biasa dipakai HRMax= 211-(0.64xUmur), bisa berarti umur sampeyan 20 tahun, hehe..

      Liked by 1 person

      1. Halo Mas Luke! Makasih udah mampir Mas.
        Nah belum Mas, kemaren mau nyoba pas di Bali tapi malah lupa nyettingnya dulu.
        Wiih, seru tuh. Nanti coba aku cari Peter Racer. Mayan juga sepertinya.

        Aku jadi penasaran sama HR waktu PSRB, barusan aku cek. Aku juga pake chest HRM Mas, ini Fenix 3 yang non HRM soalnya. Barusan aku cek 54% Max HR, 43%nya Threshold. Kalo itung-itungan rumus itu, HRMax saya 193 Mas.
        Bahayakan HRku Mas?

        Like

  3. Oh pakai chest HRM juga ya. Katanya ga bahaya sih kalau memang sebelumnya kita tak punya masalah jantung. Karena – juga katanya 🙂 – otak akan memaksa tubuh kita untuk melambat kalau kita sdh melewati HR yang masih bisa ditoleransi. Kalau saya sih suka sekali memperhatikan HR ini untuk memperkirakan apakah stamina kita meningkat. Untuk rute yg sama, dan pada cuaca yg mirip, bila ave HR dan MaxHR ternyata menurun dari lari sebelumnya berarti stamina kita kemungkinan memang naik. Bisa juga berarti lari kita lebih efisien. Katanya sih begitu. Entahlah 🙂

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.