Menaklukkan 42 Kilo Jalanan Kuala Lumpur

Standard Chartered KL Marathon 2017

Ini adalah pengalaman kedua Full Marathon saya, dan juga pengalaman pertama Full Marathon internesienel saya. Saya bisa simpulkan SCKLM 2017 ini luar biasa. Dari segi rapihnya acara, punctuality, kesigapan panitia, ketersediaan water station-medic-public facility, sterilnya track (sampai nutup jalan raya bahkan jalan tol). Well, let me share it with you.
Santi, Mbak, Asih, Saya
Introducing my running buddies, Santi dan Mbak Asih. Saya dari Medan ikut Full Marathon – 42.195 KM, mereka dari Jakarta ikut yang 10K.

REGISTRATION

Proses registrasi untuk SCKLM 2017 ini termasuk nggak cepet abis, untuk yang Foreigner tapi ya. Untuk yang WN Malaysia cepet sold out. Saya sendiri memang sudah jauh-jauh hari pingin ikut, jadi begitu pendaftaran dibuka tanggal 16 Januari 2017, saya langsung daftar dan waktu itu berencana buat jadi first Full Marathon. Sebelum akhirnya mutusin buat ikut Mandiri Jogja Marathon 2017 (MJM 2017) yang eventnya tepat sebulan sebelum SCKLM 2017. Biaya pendaftarannya mahal, 60 USD untuk yang foreigner, atau sekitar 800,000. Untuk Singaporean Residents sekitar 575,000. Untuk WN Malaysia cuma 90 MYR atau sekitar 275,000.
Untuk tiket pesawat sendiri saya dapat promo dari Malaysia Airlines, Medan – KL return dapat 660,000 yang saya beli akhir November 2016. Gila kan ya? Regristrationnya aja baru 16 Januari 2017, dan saya beli tiket pesawatnya udah dari November 2016. Gara-gara tergiur beli tiket promo Malaysia Airlines, dan sekalian beli tiket return Medan – KL buat trip saya ke New Zealand.

PREPARATION

Untuk preparation ini lah yang saya sesali. Saya mengaku saya kurang latihan. Persiapan saya untuk MJM 2017 lebih matang. Long run terakhir untuk MJM 2017 sekitar 3 minggu sebelum race (niatnya sih 2 minggu, tapi karena banyak kesibukan gagal juga sih. Hehehehe..). Dan long run terakhir untuk SCKLM 2017 adalah MJM 2017 itu sendiri alias 4 minggu! Setiap saya selesai long run, kaki saya di sekitar atas mata kaki bagian dalam tapi di bawah betis (apa ya namanya?) sakit, dua dua kaki. Kalo long run sampai 25 kilo bisa sekitar dua minggu baru sembuh. Ternyata habis MJM 2017, sembuhnya 3 minggu. Itu juga yang bikin agenda untuk long run sebelum SCKLM 2017 gagal. Biasanya seminggu satu atau dua kali lari sekitar 2-5 kilo pagi habis absen di kantor, dan ternyata beneran nggak sempet selama periode sebelum SCKLM 2017. Cuma pernah sekali lari 2 kilo sore hari. Jadi latihan saya untuk SCKLM 2017 bisa dibilang cuma latihan kaki di tempat gym setiap hari Minggu. Minim ya.
Tips: Pelajaran yang bisa saya dapet, jangan ambil dua event Full Marathon dalam waktu yang berdekatan. Sedekat apa? Tergantung badan masing-masing orang. Dan ternyata buat saya, 3 minggu adalah waktu yang badan saya butuhkan buat recovery total, barus setelah itu mulai preparation lagi buat event berikutnya.
Carbo loading saya lakukan dua hari sebelum event, seharian saya makanin pisang sama minum jus alpukat murni, sehari sebelum event baru saya mulai nyemilin roti tawar. Saya sudah beli setengah kilo buah kurma buat saya cemilin selama saya di jalan dan rencananya buat ransum pas race (yang ternyata nggak jadi bawa ransum karena pouch belt yang saya beli dari official merchandise SCKLM 2017 kekecilan).
Setelah semua siap, jam 9 pagi hari Sabtu 20 Mei 2017 pesawat saya terbang menuju Kuala Lumpur.

RACE PACK COLLECTION

Pesawat saya landing punctually di KLIA jam 11.00 waktu Malaysia. Beres urusan immigration dan customs, saya nunggu pesawat Santi sama Mbak Asih sekitar satu jam di KLIA karena memang pesawat mereka dari Jakarta baru landing jam 11.30 sama jam 12.00 (Iya, mereka berdua beda pesawat). Setelah ngumpul, kami makan siang dulu di bandara, biar nggak usah ribet cari tempat makan. Dari KLIA kami naik KLIA Ekspres. Kami beli tiket KLIA Ekspres dari websitenya, ada promo 80 MYR return KLIA-KL Sentral kalau beli pakai MasterCard. Karena saya yakin hari Minggu setelah race KL bakalan macet, apalagi KLIA Ekspres cuma 28 menit non stop, jadi KLIA Ekspres is the best choice.
Race Pack Collection ada di KLCC Convention Centre. Jadi setelah sampai di KL Sentral kami ganti LRT Kelana Jaya Line ke KLCC. Stasiun KLCC ada di bawa mall Suria KLCC. Jadi kami jalan muterin Suria KLCC dulu. Sebenernya bisa sih jalan lewat Suria KLCC, tapi gara gara liat googlemap, kami sempat keluar Suria KLCC dan terpaksa harus muterin Suria KLCC.
Race Pack Collection SCKLM 2017 ada di sebuah tenda besar, sekaligus ada expo di situ. Pas kami nyampe udah nggak ngantre, jadi langsung aja sampe meja panitia buat ngambil racepack. Cukup kasih tunjuk confimation slip dari email di HP, nggak perlu ngasih print outnya atau nunjukin passport. Selesai ngambil racepack, saya ngambil pouch belt di counter merchandise.

This slideshow requires JavaScript.

Selesai ngambil racepack kami langsung check in di hotel. Hotel kami book di The 5 Elements Hotel, yang jaraknya cuma 800 meter dari start line Full Marathon, dan 1200an dari start line 10K, jadi tinggal jalan kaki dulu sebelum race sekalian pemanasan. Kami naik LRT Kelana Jaya Line dan turun di stasiun Pasar Seni, satu stasiun sebelum KL Sentral. Dari stasiun Pasar Seni kami jalan sekitar 400 meter untuk sampai ke hotel.
Hotel di sini nyediain kamar single, yang dilengkapin TV dan bahkan kamar mandi dalam. Yang menurut saya kamar single begini jarang. Jadi saya book dua kamar. Satu kamar single untuk saya, terus satu lagi kamar twin buat Santi dan Mbak Asih. Yang ternyata ketika kami check in, kami dapat dua duanya kamar twin.
Selesai check in kami istirahat dan baru cari makan malem setelah adzan maghrib. Di sekitar hotel ini banyak banget yang jual makanan, sayang berbabi semua. Jadi kami jalan ke Petalling Street, ada restaurant khas makanan Arab, Arabesque. Harga makanannya sekitar 30-50 MYR, dengan porsi yang sangat banyak. Pas banget buat saya yang udah kelaperan. Baru setelah makan malem kami balik ke hotel buat istirahat. Hard day ahead.

THE RACE

Paginya saya pasang alarm jam 02:23 (kebiasaan masang alarm nih, ketika menit ke 15 saya rasa kepagian dan menit 30 saya rasa kesiangan, saya pasang menit 23). Sengaja malem sebelum tidur saya makan yogurt, jadi begitu bangun dan minum air putih anget, langung mules mules. Biar perut enteng buat lari. Habis mandi saya sarapan 4 buah pisang, banyak kurma, dan 4 lembar roti tawar. Dari mulai bangun saya banyak minum air putih sampe jam 02.50, habis itu saya stop. Sebelum berangkat saya ke kamar mandi, pipis. Jadi selama race aman dari kebelet pipis sama boker. Saya sempetin pemanasan di hotel karena takut terlalu mepet ketika udah sampai start line atau kondisi ternyata nggak memungkinkan buat pemanasan di start line. Dan persiapan beres jam 03:30, saya berangkat deh ke start line.
Perjalanan saya ke start line ketemu saya runner dari Singapore, dan dia udah hapal jalan. Ngikutin dia aja, dan dia ramah juga. Ngajak ngobrol, yang ternyata ini udah kali kedua dia ikut SCKLM. Dia bilang hati hati di 10 kilo terakhir, jalannya nanjak jadi tenaga harus dihemat dari awal.
Saya masuk ke antrean di barisan PEN 4. Saya agak nyempil nyempil ke depan biar nggak terlalu jauh sama start line. Banyak banget pesertanya. Ini event lari dengan jumlah peserta paling banyak yang pernah saya ikutin. Pas MJM 2017, pelari mulai nggak bergerombol di KM 10, dan mulai KM 25 ke atas jarak antar pelari satu sama yang lain bisa 5-10 m. Tapi  pas SCKLM 2017 ini, sampai finish tetap aja tuh bergerombol. Tapi tertib, jadi sadar diri sama pace, yang pace kenceng ya pake lajur kanan, kalo saya mah zig zag, kadang kanan kadang kiri. Kelihatan banget yang nggak konsisten ya.
Start Line
Tepat jam 04:00 pagi flag off, saya hitung 3 menit lebih loh waktu saya dari mulai flag off sampai saya nyentuh garis start, itu juga nggak bisa langsung lari. Bisa mulai lari juga baru bisa di pace 9. Setelah saya mulai bisa lari dengan pace saya, syndrom sok yes saya kambuh. Rencana awal start awal di pace 6:20-6:30, dan ternyata 3 kilo awal saya khilaf di pace 5:50 sampai 6:10, barulah setelah ketemu water station yang pertama lalu ngurangin ke pace 6:30.
Water station ada tiap 2-3 kilo. Di kilometer 30 ke atas malah perasaan saya dikit dikit water station. Prinsip saya setiap ada water station harus minum, jadi terserah haus atau enggak, pokoknya tiap ketemu water station harus minum.
Karena start baru jam 04:00, dan adzan subuh baru jam 05:50, saya perkirakan adzan subuh saya udah di sekitar KM 18. Padahal surau (mushola) disediakan panitia di KM 15an. Jadi saya kira bakalan sholat subuh di pinggir jalan nih. Saya siapin handuk yang saya dapet dari racepack buat persiapan jadi alas, saya pake compression sebetis, sebelum berangkat ke start line juga udah wudhu dulu. Udah siap banget lah pokoknya persiapan buat sholat subuh di pinggir jalan. Nggak taunya pas nyampe KM 14, udah adzan, jadi pas nyampe surau, pas banget orang orang juga lagi pada jamaah. Disediain air wudhu, sarung, sama sajadah juga. Cocok lah.
Sampai di KM 16 saya mulai ngerasa nyesel nggak jadi bawa ransum. Belum ketemu pisang sama sekali bro! Ngelirik ngelirik runner sebelah ada yang mulai makanin energygel, bukan lemesnya, laper. Dan akhirnya ketemu energy gel di KM 25 dan pisang setelah KM 28. Saking senengnya ketemu pisang saya ambil satu lagi buat bekal di jalan.
Di KM 28 baru mulai ketemu matahari. Karena baru terbit jadi belum terik. Menjelang KM 29 saya kebelet pipis, nggak begitu sih sebenernya, tapi biar perut enteng saya mampir lah ke public toilet yang disediain panitia. Dari public toilet yang berjejer saya pilihlah yang di tengah, yang di handle pintunya warna ijo. Wah kosong nih berarti. Pelan pelan saya buka pintunya, ngintip dulu mana tau ada yang make tapi lupa ngunci pintu. Aih makjaang, di atas closetnya ada setumpuk human’s shit. Asli banyak banget, nggak perlu saya jabarin detil yang saya liat, pokoknya bikin kebelet saya ilang, saya yakin pipis saya balik ke ginjal lagi buat diserap terus keluarnya lewat keringet. Baru sekitar KM 30, ada rest area dengan public toilet yang bersih. Lega~
Pas MJM 2017 saya mulai banyak jalan di KM 31 sampe 38. Kali ini saya ngerasa bisa lanjut lari terus. Jalan ketika tiap ada water station aja dan di KM 35 yang jalannya nanjak. Nah, pas masuk KM 34 saya keinget kata kata runnner dari Singapore pas ketemu di jalan mau ke start line, apa begini jalannya menjelang finish, naik turun. Sadis nih pikir saya kalo 10 kilo race terakhir ditutupnya begini.
Begitu lewat KM 37, dari terik – mendung – terus hujan dong. Sempet agak deres juga. Masuk KM 38, rute FM dibarengin sama rute HM. Jadi selain jalan makin rame, peserta HM hampir semua udah pada jalan di 4 kilo menjelang finish, makin menggila saya lari zig zag. Hahahahaa. Ngelewatin KM 39, jalan udah nggak nanjak, masuk KM 41 saya semangat lagi karena udah mau finish. Dari pace 7.20an, saya geber jadi pace 6.30. Semangaaaaat, dan alhamdulillah finish dengan unofficial time 5:23:04 dan official time 5:23:03:66, I ranked 201st out of 454 FM Men Open Participants. Sayang resultnya nggak digabung sama FM Men Malaysian Open Participants yang jumlah peserta finishnya nyampe 3222. Iseng nyelipin official time saya di FM Men Malaysian Open dan digabung sama FM Men Open, saya ada di urutan 1240 dari total 3676 peserta. Really not bad for a newbie marathoner.

This slideshow requires JavaScript.

Ini rute SCKLM 2017. Silakan yang mau lihat lihat detil lari saya, bisa dilihat di sini.
Selesai finish kami jalan kaki balik ke hotel, dan ternyata kami harus muter karena jalan ditutup. Jarak yang pas pagi saya berangkat cuma 800 meter, jadi hampir dua kalinya. Kaki saya di bawah mata kaki kanan sakit banget. Biasanya habis long run bagian situ nggak sakit. Kayaknya gara-gara sepanjang KM 39 jalannya nanjak dan agak miring karena di belokan, jadi kaki kanan saya nggak rata napak ke aspal. Karena muter ini juga rencana yang nyampe hotel jam 10 dan dilanjut tidur tiduran nyampe jam 12, akhirnya baru bisa nyampe hotel jam 11. Sempet sih tiduran bentar, habis itu mandi dan packing buat check out. Setelah check out kami makan siang di restaurant di hotel itu, The Chinaz. Sempet curiga makannya nggak halal, receptionistnya orang Melayu jadi saya tanya aja sama dia, dan halal!
Untuk sekelas restaurant hotel, The Chinaz ini termasuk murah. Harga makanannya sekitar 15-30 MYR. Saya pesan Cantonese Kuey Teow yang enak dan porsinya luar biasa banyak. Kenyaaang, puas.
Beres makan siang kami langsung jalan menuju stasiun Pasar Seni, saya harus lanjut ke KL Sentral buat balik ke bandara, ngejar pesawat jam 14:55, dan Santi sama Mbak Asih mau keliling KL dulu karena pesawat mereka masih jam 8 malem. Saya nyampe KL Sentral udah jam 13:15. Lari-lari ngejar KLIA Ekepres, dan untung tinggal nunggu 3 menit sebelum berangkat. Saya udah web check in, dan boarding jam 13:50. Mulai panik juga karena KLIA Ekspress baru berangkat jam 13:23, berarti nyampe KLIA baru jam 13:50, belum ngantre immigration dan customs. Kemungkinan boarding ditutup jam 14:30. Lari-lari lagi saya ke bagian immigration, pas ketika boarding pass saya dicek petugas bandara, pesawat saya mulai dipanggil buat boarding. “Hurry up, long queue!” Dan wops! Kaget saya liat antrean immigration yang luar biasa panjang, 5 baris ngular penuh Pak. Dengkul saya lemes. Saya mulai ngantre jam 13:58. Kepikiran buat motong antrean dan minta tolong karena pesawat saya udah mulai boarding, tapi nggak jadi, sabar aja. Takut ada yang nggak terima, di negara orang nih, malah panjang urusannya nanti. Akhirnya urusan di immigration selesai dan udah jam 14:25. Dari tadi belum ada panggilan boarding untuk pesawat saya lagi. Saya lari-lari lagi ngejar ke customs, untung di sini nggak terlalu panjang ngantrenya. Beres dari customs saya lari lagi ke boarding gate. Dan lega saya karena masih ngantre panjang buat pemeriksaan tas. Nggak sadar kaki saya yang dari habis finish jalannya pincang pincang, tiba-tiba dapet power buat lari lagi, mana ransel berat banget. Baru setelah masuk ke boarding gate sakit di bawah mata kaki kanan kerasa lagi. Hahahaha..
Overall, saya sangat puas bisa menaklukkan jalanan kota KL, Road to Tokyo Marathon! Yeay.
Standard Chartered KL Marathon 2017

2 thoughts on “Menaklukkan 42 Kilo Jalanan Kuala Lumpur

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s