MesaStila Peaks Challenge: Tantangan Berlari Mendaki Lima Gunung

Tahun 2016, saya pernah nekat ikut trail run pertama saya di event yang cuma ada satu kali dan nggak tahu kenapa nggak dilanjut lagi di tahun depannya, Merapi Sleman Ultra Marathon. Saat itu saya ambil kategori 25K, karena untuk road run, saya juga baru sanggup lari di kategori Half Marathon. Finish nggak waktu itu? Finish dong. Tapi babak belur. Selain fisik yang belum mumpuni untuk ikut trail run, satu hal crucial lain yang bikin race itu nggak sukses buat saya: sepatu! Saya nekat ikut trail run pake satu satunya running shoes saya. Masuk KM 20, sepatu saya udah jebol semua. Sol depan udah mangap, keisi kerikil, pasir, dan tanah. Finish di race itu, saya langsung punya komitmen, nggak akan ikut trail run lagi… sebelum fisik dan mental saya siap, dan saya harus punya sepatu trail dulu.
Dua tahun berselang, beberapa kali saya sudah finish di race kategori Full Marathon, I guess I need more challenges. Awalnya saya ngincar ikut event Bromo Tengger Semeru Ultra (BTS Ultra), tapi mengingat perekonomian yang lagi megap megap. Saya cari event yang lokasinya di sekitaran saya tinggal aja. Dan akhirnya awal bulan Juli 2018 ketemulah saya dengan event trail run di daerah saya tinggal, MesaStila Peaks Challenge (MPC). Yang seperti BTS, salah satu dari empat Grandslam Ultra, yang sudah terverifikasi buat ngumpulin UTMB Qualifying Race. Yakali gue mau ikut UTMB. Kalo suatu saat kesampean ke Mont Blanc juga lebih tertarik trekking 11 hari di sana, dari pada lari.

This slideshow requires JavaScript.

Introducing my running buddy. Bang Roy, yang ngambil kategori 65K. Dia berangkat dari Jakarta, jadi hari Sabtu pagi saya jemput dulu di bandara, sebelum berangkat ke MesaStila Resort.
Saya ambil kategori 42K. Full Trail Marathon pertama saya, dengan Cut off Time 12 jam. Start dari jam 05.00, dan CoT jam 17.00. Target? Tentu saja ada: jangan DNF! Itu aja sebetulnya target saya. Karena MPC 2018 merupakan Event Trail Run pertama saya dengan kesiapan fisik dan mental. Saya nggak mematok target sih, tapi ya kalo bisa sih finish sebelum jam 15.00 kali ya? (Jadi maumu apa sih Mas Bardiq?)

REGISTRATION

Ada lima kategori di MPC ini. 100K, 65K, 42K, 21K, dan 11K. Sempet ngelirik kategori 65K, tapi karena liat list gunung yang didaki, dan bakalan jadi trail run pertama, dari pada nggak finish di kategori 65K, akhirnya saya memutuskan untuk daftar kategori 42K. Yaaas, debut Full Trail Marathon saya nih. Setelah berhasil daftar, saya coba ngajak senior sekaligus panutan saya di dunia lari, Bang Roy, mana tau dia mau ikut race ini juga .
Pas saya WA, ternyata responnya sesuai harapan, bahkan melebihi ekspektasi. Bang Roy mau daftar di kategori 65K, dan ternyata mau nginep di MesaStilanya langsung. Ah, bisa numpang nginep sekalian ini kalo gini mah. Hehehehehe.
Oiya, ini nih list gunung yang bakal didaki di masing masing kategori:
Kategori 100K: Andong, Merbabu, Merapi (Sampai Pasar Bubrah), Merbabu (lagi), Telomoyo dan Gilituri;
Kategori 65K: Andong, Merbabu, Telomoyo, dan Gilituri;
Kategori 42K: Andong, Telomoyo, dan Gilituri;
Kategori 21K: Gilituri;
Kategori 11K: Bukit bukti sekitaran MesaStila.
42K is challenging enough! Dengan biaya pendaftaran yang lumayan fantastis, 800 ribu untuk harga normal. Udah nggak kebagian Early Bird yang cuma 650 ribu. Yah, namanya juga daftar dadakan. Untuk race di Indonesia, ini race dengan harga paling mahal yang pernah saya bayar. Karena saya belum pernah (atau belum tertarik) ikut Jakmar yang fee entry untuk kategori Full Marathon mencapai 900 rebu.

PREPARATION

“Gimana nih mas Bardiq, share dong pengalaman tentang persiapan lari trail pertamanya?”
Hahahahaini. Agak susah dijawab. Saya ini pelari ngaco sih, jadi jangan ditiru pola latihannya. Tulisan saya jangan dijadiin panutan, buat diketawain aja karena saking ngawurnya. Nope, becanda. Saya nggak pernah main main setiap ikut race. Selalu ada porsi latihan yang cukup (kalo sempet), dengan pola latihan yang terukur dan tersistem dengan baik (kalo nggak lupa). Wkwkwkwk.
Bisa dibilang mulai awal Agustus 2018, saya ikut race/event yang berkelanjutan. Mulai dari Run to Care, lalu tiga minggu setelahnya disambung dengan recovery dan latihan rutin. Langsung masuk tapering buat persiapan MPC, setelah MPC masuk recovery lagi, tapering lagi, buat persiapan Tiket.com Kudus Relay Marathon (TKRM), lalu recovery lagi, tapering lagi buat Bank Jateng Borobudur Marathon (BJBM), lalu recovery lagi, tapering lagi buat race penutup akhir tahun Semarang 10K nanti di bulan Desember.
Untuk persiapan naik gunung sendiri, saya merasa siap dengan perjalanan saya di Norway sepanjang bulan September yang hampir tiap hari jalan puluhan kilometer, dan bisa hiking di delapan tempat di Norway . Ah, insyallah fisik saya siap.
Seminggu sebelum race saya sempatkan untuk tapering lari ringan sebanyak dua kali dengan jarak sekitar 4 kiloan dan pace santai.
Ohya, ini map dan elevasi kategori 42K, yang saya comot dari website MPC:
Elevasi MPC kategori 42K
Peta Kategori 42K
Sedap kali ah naik turunnya.

RACE PACK COLLECTION

Setelah hampir sejam membuat Bang Roy nunggu di bandara Ahmad Yani, akhirnya saya datang juga. Dari bandara kami naik taksi, dari bandara sampe MesaStila Resort sekitar 300 ribuan. Beda dikit kalo naik Grab/GoCar. Naik Grab/GoCar nggak sampe 250 ribu sih sebenernya, tapi nggak bisa ngambil dari bandara. Harus naik BRT (Trans Semarang) sampai di PRPP, baru cari Grab. Atau naik taksi bandara sampai PRPP yang mana mereka minta 50 ribu juga. Lah, sama aja dong ya? 300 ribuan juga habisnya.
Dari bandara Ahmad Yani kami berangkat sekitar jam 11.30 siang, dan nyampe di MesaStila Resort jam 12an. Di MesaStila Resort sudah rame orang orang buat ngambil race pack. Nggak ada janjian sama temen temen dari Longrun Rangers, tapi sempet ketemu sama Mas Gio, walaupun cuma dadah dadah aja sama salaman sebentar.

This slideshow requires JavaScript.

Somehow, dengan biaya 800 ribu yang saya gelontorkan, isi racepack terlalu minimalist: jersey dan BIB, dibungkus dengan tas race pack yang entah kenapa tali di bagian atasnya nggak bisa ditarik biar nutup.
Beres ngambil Race Pack seharusnya ada techmeet. Untuk kategori 42K sendiri, techmeet dimulai jam 3 sore. Tapi saya malah ketiduran, dan kebangun jam setengah 4. Pas saya jalan kaki ke hall Resort buat ikut techmeet, papasan sama Bang Roy. “Udah selesai woooy.”
Dia sendiri ketiduran dan kelewatan ikut techmeet kategori 65K. Dan malah ikut techmeeet kategori 42K. Hehehehe. Pokoknya yang bisa dia petik dari techmeet kategori 42K adalah, medan race berat di half course, jangan sampe kena CoT di WS 2 di KM 23, di Sedadap. Pas saya cek di rute, iyalah half course pertama nanjak dan nurunin Gunung Andong, yang dalam jarak tak sampai empat kilo, elevasi naik dari 976 meter dpl jadi 1,726 meter dpl. Hehehehehe.
“Nyesel ya Mas Bardiq, nggak pernah ikut kalo diajakin tektok naik Andong sama anak anak Longrun Rangers?”
Sepanjang sore saya masih bisa keliling area MesaStila Resort, kapan lagi kan bisa jalan jalan di area hotel mewah.

This slideshow requires JavaScript.

Jam 21.45 saat saya siap siap buat tidur, Bang Roy bersiap siap buat ke start line. Jam 22.00 kategori 65K akan flag off. Kalo saya, masih keesokan harinya jam 05.00. Good luck Bang!

THE RACE

Karena ngerasa udah nginep di venue, jadi saya sedikit sombong dengan bangun agak siang. Flag off kategori 42K jam 05.00, adzan subuh saat itu sekitar jam 04.15, jadi saya bangun saat adzan subuh. Ah, bisa lah ini siap siap 30 menit. Start linenya deket gini.
Dan ternyata beres sholat dan beres mandi aja udah jam 04.45! Belum persiapan apa apa. Semua gear udah saya siapin sih, tapi lumayan lama juga masang ini itu, dan untuk trail run pertama, harusnya saya kasih waktu spare juga buat ngecekin semua perlengkapan. Salah salah ada yang kelewat nggak kebawa.
Beneran aja, saya lupa bawa duit. Cruicial, banget, nget.
Karena udah buru buru, jam 04.55 saya baru keluar kamar. Dan kebirit birit menuju start line. Dari kejauhan saya bisa dengar orang orang lagi nyanyi lagu Indonesia Raya. Makin kenceng saya berlari ke start line, takut telat Pak.
Jam 5 kurang dua menit, saya akhirnya bisa nyempil di tengah puluhan orang. Iya, total peserta yang tertera di website total 105 runners, dan ternyata pas saya lihat di race resultnya, kategori 42K hanya ada 54 pelari male, dan 10 pelari female. Banyak juga yang DNS tahun ini ternyata.
Karena buru buru ngejar flag off, saya jadi lupa mau motoin kondisi di start line. Tepat jam 05.00 pun flag off. Jam 5 pagi saat itu udah nggak terlalu gelap, tapi kami tetap menyalakan headlamp. Jam tangan udah saya pencet posisi “Run” dari tadi, tapi GPS nggak nyambung nyambung juga. Dan karena udah flag off, terpaksa saya pencet Start Run, padahal belum juga GPSnya nyambung.
Rute awal, muterin area MesaStila Resort, sebelum keluar lewat gerbang samping dan langsung masuk ke area persawahan. Tapi karena lagi musim kemarau dan lagi nggak pernah hujan, sawah jadinya kering, nggak becek. Kebayang malesnya kalo baru kilometer awal sepatu udah kena lumpur.

This slideshow requires JavaScript.

Sempet ngelewatin pemukiman warga sebelum akhirnya memasuki KM 3.5, mulai masuk ke area kebon, jalanan yang sempet aspal dan paving sebentar, langsung berubah jadi track bebatuan. Dan tentu saja, mulai nanjak. Saat sebelumnya bisa mempertahankan di pace 7:00, di sini karena elevasi mulai nanjak, lari lari kecil pun mulai bercampur dengan jalan saat nanjaknya keterlalulan.

This slideshow requires JavaScript.

Jalanan nanjak sampai masuk di KM 8, dan waaaaw. Mulai dapet view cantik, ketemu gunung Merapi sama Merababu! Dan di bawahnya, terhempas karpet awan luas. Manteep.
Merbabu dan Merapi
Setelah itu, track langsung disajikan turunan. Harus hati hati, karena saya nggak suka turunan, nyiksa lutut bro.
Sektiar KM 14, ada persimpangan di jalan setapak yang saya lalui. Di track sebelah kiri, ada marking yang sedikit menjorok ke dalam track. Marking warna merah menyala yang ditempel di sebatang kayu ini emang kurang meyakinkan. Saya ketemu tiga orang pelari lain yang sama sama bingung dengan si marking ini. Setelah diskusi bentar, akhirnya kami berempat masuk ke jalanan yang berbelok ke kiri, lebih masuk ke dalam hutan.
Sekitar 200 meter kami berlari, kok rasa rasanya makin nggak betul ini tracknya. Nggak ada marking lagi, yaah walaupun masih bisa dilaluin sih. Kami masih coba buat buka map di HP, tapi ternyata sinyalpun nggak ada. Karena makin nggak yakin, tiga orang dari kami akhirnya memutuskan untuk puter balik. Satu diantara kami, Mbak Mbak pula, saking semangatnya udah puluhan meter di depan kami. Kami coba balik ke jalan tadi, sampe akhirnya ketemu marking lagi di jalan lurus, nggak berbelok. Khawatir kalo si Mbak Mbak tadi makin kesasar, kami teriak teriak manggil si Mbak. Eh, untungnya dia teriak balik, okelah berarti udah tau ya dia kalo kita kesasar dan harus ambil jalan yang lurus. Untung la, ketemu orang orang ini. Kalo nggak, yakin banget saya bakal makin jauh kesasar.
Sempet ketemu jalanan cantik di sekitar KM 12, jalanan mulus di tengah tengah hutan pinus. Nggak tau deh ini namanya apa daerahnya. Tapi sempet ketemu para kang Poto di sekitar sini.
Thank you Kang @roostian_g.
Tepat di KM 15, saya sampai di WS 1 di Kudusan. Tepat sebelum mau pendakian ke Gunung Andong. Di setiap WS saya harus pipis, harus refill air di bladder, harus ngambil ransum sebanyak saya bisa. Sekitar lima menit saya mempersiapkan diri di WS 1, masih jam 07.45, tapi kata Mbak Mbak yang jaga WS 1, kalo puncak Andong udah mulai panas panasnya. Dengan cuaca yang terik, bakal panas banget. Akhirnya setelah ngompres kepala pakai sponge, saya langsung bergegas buat ke pendakian.
Suasana WS 1
WS 1 di Kudusan
Gunung Andong merupakan salah satu gunung favorit buat para pendaki di sekitar Magelang. Karena elevasinya yang tidak terlalu tinggi, dan view dari puncaknya yang indah, 360 derajat! Gunung ini jadi salah satu tujuan buat camping ataupun cuma tektok aja, alias pulang pergi. Saya sudah sering ngerencanain buat naik ke Gunung Andong. Tapi selalu aja batal. Eh, ternyata kesempatan pertama buat mendaki Andong malah sambil lari dikejar Cut off Time.
Tepat sebelum pendakian, saya ketemu dengan Mbak Mila! Salah satu legend ultra dan trail marathon. Dulu sempet ketemu di Run to Care pas di tanjakan Bandungan. Di sini Mbak Mila ambil 42K karena lagi macerin suaminya. Eh, saya malah berasa ikut dipacerin sama Mbak Mila. Karena ikut ditungguin setiap dia lari duluan. Hahahahaha.

This slideshow requires JavaScript.

Saya keinget kata kata Mbak Mila buat nyemangatin suaminya, “Mas, kalo nyampe puncak Andong sebelum jam 9, boleh ngeteh dulu. Ada warung di atas.”
Dalam hati, ah cuma tiga kilometer, bisa lah ini sampai puncak Andong sebelum jam 9. Walaupun setiap satu menit ngelirik HP. Dari yang awalnya jam 08.00, sampai akhirnya jam 08.45 kok rasanya nggak sampe puncak puncak. Makin ke atas, track berubah jadi tanah halus. Udah cuaca kering banget, jadi jalan dikit aja, langsung pasir terbang ke mana mana.
Tepat saat sampai di Puncak Alap Alap. Photo by: @hafiz_munawar89
Lalu berjalan gaya Alap Alap. Photo by: @hafiz_munawar89
Waktu yang ditargetin Mbak Mila untuk kami yang dipacerin (karena sepanjang pendakian Gunung Andong, nggak cuma suaminya aja yang dipacerin, selain saya ada tiga pelari lagi) meleset. Kami sampai di puncak Gunung Andong jam 09.15.
Jadi beneran ada warung di Puncak Gunung Andong? Beneran ngeteh dulu? Nope. Sangat tergiur buat mampir di salah satu warung yang saya temuin di puncak Gunung Andong, tapi.. saya.. lupa.. bawa.. duit. Sempet kepikiran minta traktir orang orang yang lagi mampir di warung, tapi ah malu ah. Lanjut aja.
Di puncak Andong, banyak pendaki yang lagi beres beres sisa camping semalam, ada juga yang masih duduk duduk menikmati pemandangan. Kata Bang Roy, saat malam dia sampai di puncak Gunung Andong, dia sampe kesulitan buat cari jalan karena saking banyaknya tenda orang camping. Mbak Mila sama suaminya udah nggak keliatan lagi, mereka langsung menuju CP 1, sedangkan saya masih sibuk foto foto. Yah, namanya juga baru pertama ke sini.
Karena naik dari Kudusan, saya sampai di Puncak Alap Alap. Jadi, ada empat puncak di Gunung Andong. Saya kurang halap sih, dan CP 1 di dekat Puncak Utamanya, yang ada tiang benderanya. Untuk ke Tugu Puncak, saya harus ngelewatin jalan setapak yang terkenal, orang orang menyebutnya Jembatan Setan.
Jembatan Setan ini bukan berupa jembatan yang kayak kita lewatin saat nyebrang sungai. Jembatan Setan ini berupa jalan setapak sepanjang sekitar 200 meter, namun di kanan kiri kita langsung turunan curam. Saat ngelewatin Jembatan Setan, saya sendiri harus sangat hati hati karena angin bertiup sangat kencang, ditambah pasir yang ikut menderu deru sekujur badan.
Jembatan Syaiton
The Bridge of the Devil.
Sampai juga akhirnya di CP 1, di Puncak Gunung Andong! CP 1 berada di KM 19 dengan catatan waktu saya sekitar 4 jam 25 menit. Saya dapet gelang marking pertama untuk kategori 42K. Setelah beberapa kali foto, refill bladder air minum, saya langsung bergegas melanjutkan perlarian. Karena di WS 2 nanti, pada KM 23 di daerah Sedadap, diberlakukan CoT WS, jam 12:00. Masih ada 3 jam setengah lagi sih sebenernya. Untuk menghadapi 4 kilo dengan track turunan, saya yakin saya mampu tiba di WS 1 sebelum jam 12.00. Tapi, sebisa mungkin saya nabung waktu biar bisa finish sebelum jam 15.00. Karena saya nggak tau seperti apa medan yang akan saya lalui sampai finish.
The view from the top.

CP 1
Thank you @fajardwiaryanto!
Begitu meninggalkan CP 1, kami para pelari dihantam angin kencang, bercampur dengan pasir yang langsung menyelimuti kami. Di turunan ini, track berupa pasir halus yang selalu bikin sepatu mblesek. Tau mblesek nggak bro? Mblesek tuh kondisi di mana kaki nyemplung ke pasir/lumpur, jadi media yang dipijak not hard enough.
Di sini saya terpaksa beberapa kali berhenti karena pasir yang sangat mengganggu. Posisi topi saya turunkan menutup mata, sambil merem merem, saya pelan pelan turun. Kondisi ini tak sampai satu kilo, sampai akhirnya mulai ketemu pepohonan, dan track tanah sudah tak berpasir.
Sepanjang penurunan Andong, saya ngerasa sangat nyaman, karena berbeda dengan track yang saya lalui ketika mendaki dari Kudusan. Track menuruni Andong menuju WS 2 di Sedadap nggak curam. Saya yang sangat nggak suka turunan, di sini masih bisa lari lari kecil sekitar pace 10 sampai 12. Ternyata turunan ini adalah pendakian Gunung Andong melalui rute Taruna Jayagiri Sawit. Tepat di bawah gapura besar tempat dimulainya pendakian, saya melipir dulu. Saya lepas sepatu dulu karena udah nggak nyaman banget, sepatu kemasukan banyak banget pasir.
Tepat di kaki Gunung Andong. Itu gunung apa ya? Telomoyo kah?
Jam 10 siang, dan rute memasuki perkampungan. Jalanan yang dari ketika turun dari Andong berupa pasir, lalu berubah tanah dan batu paving, kini sudah berupa aspal. Cobaan jajan muncul lagi, masuk ke pemukiman saya ketemu beberapa warung yang jual jajanan. Minuman dingin dan terutama teh botol dipajang menggoda di lemari es dengan pintu transparan. Duh Gusti, pingin banget kerongkongan ini diguyur teh manis anget. Tapi apa daya, saya miskin, nggak bawa duit. Harus segera menuju WS 2! Dikejar jam 12, selain itu juga pasti banyak minuman yang bisa dihajar di WS 2.
Daaan sampailah saya di WS 2 di KM 23! Bahagianya! Akhirnya bisa melewati first half yang dibilang tantangan terberat di kategori 42K.
Welcome to WS 2! COT di sini 7 jam setelah flag off: 12.00.
Pertama yang saya embat di sini adalah teh manis angetnya. Sampai minta tambah. Kata Bang Roy ada nasi kotak di sini untuk makan siang. Tapi, karena nggak tau, dan panitia pun nggak nawarin, saya akhirnya ngambil satu cup Pop Mie. You don’t know how happy I was, eating this cup of shit food! Bertahun tahun saya udah nggak pernah makan Pop Mie. Akhirnya di MPC ini saya mau tak mau pun menyantapnya. Nih, foto Pop Mie dan Teh Anget terkenak yang pernah saya makan:

Seteh perut keisi, kandung kemih kosong, memborong cemilan, dan mengisi ulang bladder, saya meninggalkan WS 2 jam 10.20. Perjalanan masih jauh, dan masih ada dua gunung lagi yang harus saya daki.
Masih jam 11an dan panasnya udah nggak keruan. Di tambah aspal yang panas, saya sendirian mencoba tetep konsentrasi karena takut kelewat marking dan kesasar. Marking kali ini berupa tulisan dari car semprot berwarna putih dan oranye.

Jalanan berkelok dan nampaklah tulisan besar, “T E L O M O Y O”. Wah, sampe juga nih ke pintu pendakian Gunung Telomoyo. Tapi dapat dipastikan kalo sepanjang trek ke puncak Telomoyo adalah aspal karena untuk sampai ke puncak Telomoyo sendiri sebetulnya bisa dilalui dengan kendaraan bermotor.
Kondisi yang sangat panas, tanjakan dengan jalanan aspal yang bolong bolong, saya bisa berlari lari kecil sekitar pace 12. Beberapa sepeda motor seliweran, sesekali ada yang menyapa dan kasih semangat. Ternyata pendakian Gunung Telomoyo, nggak sampai puncak. Saya lihat di map, kalau saya akan ketemu CP 2 di KM 28. Sempet ketemu viewpoint yang ada bambu bambunya gitu buat foto. Mampir sebentar. Karena keknya nggak tau kapan lagi bisa mampir ke Telomoyo.
Sekitar 200 meter dari view point ini, akhirnya ketemu juga CP 2. Ada dua orang bapak bapak yang jaga sambil bagiin gelang karet check point. Lalu rute pun berbelok ke jalan setapak di kiri jalan.

This slideshow requires JavaScript.

Sepanjang rute dari CP 2 di Telomoyo pada KM 28 sampai menuju CP 3 di Gilituri pada KM 33, berupa track tanah naik turun di tengah tengah hutan sejauh 5 KM. Sepanjang jalan ini ada barengan dua orang pelari. Salah satunya Mas Ari dari Solo Runners yang emang udah sesekali bareng sejak ketemu pas di awal pendakian Telomoyo. Satu lagi dari Bogor tapi kulupa nanya namanya.
Ini view yang saya temuin sepanjang lima kilometer dari CP 2 ke CP 3.

This slideshow requires JavaScript.

Dan, selamat datang di CP 3 yang merangkap jadi WS 3!
CP 3
CP 3 dilengkapi dengan WS minimalis. Karena posisi CP ada di tengah hutan, mereka hanya bisa menyediakan air putih, pisang, dan Hydro Coco. Dari awal WS 1 kayaknya saya udah beberapa kali minum Hydro Coco. Pokoknya pingin teh manis! Tapi yasudah, selain ngerefill bladder, saya ambil satu Hydro Coco buat di perjalanan nanti.
Sudah jam 1 siang, waktu tempuh sampai di CP 3 sudah 8 jam. Masih ada 9 kilometer lagi yang harus saya tempuh. Saya memutuskan untuk sholat dzuhur dulu di CP 3. Saya sempet nanya sama panitia di CP 3, ternyata saya nomor urut 26, dengan urutan pencatatan saya dicatat pertama dari pada Mas Ari dan Mas Mas dari Bogor ini. Bagi 20 finishers pertama, bakal dapet jersey dari Hoka One One warna putih dengan logo biru dan jargonnya di punggung, “Time to Fly”. Keren sih, keknya pun masih bisa nyalip 6 orang di depan saya. Asalkan saya bisa duluan berangkat ketimbang dua orang ini. Tapi karena saya mau sholat dzuhur dulu, akhirnya saya malah disalip sama dua orang ini. Hahaha, yowis ben.
Turunan setelah CP 3 di Gilituri, adalah track yang paling tidak saya sukai sepanjang event MPC kategori 42K. Turunannya sebetulnya tidak terlalu curam, tapi track adalah batu batu besar berupa tangga, yang entah kenapa lutut kanan saya sakit banget pas ngelewatin track ini. Beberapa kali saya harus berhenti buat ngelemesin lutut.
Baru akhirnya jalanan batu ini berbelok ke pemukiman warga tepat di KM 36, dan ketemu dengan jalanan aspal lagi.
Track yang menyebalkan.
View dari turunan CP 3 di Gilituri.
Wefie with the locals
Enam kilometer terakhir sudah seperti penghabisan buat saya. Dengan jalanan naik turun sedang, jalanan sudah aspal enak, saat itu jam 2 siang, tapi Alhamdulillah walaupun nggak mendung tapi terik matahari nggak terlalu menyengat. Penghabisan yang nyaman.
KM 39, ketemu WS bayangan. Saya minum sedikit aja, karena tinggal tiga kilo terakhir. Makin cepet finish, makin cepet istirahat.
Dan yes, saya finish dengan catatan waktu (official) 09:48:25. Masih tersisa 12 menit sebelum 10 jam yang menjadi target saya. Walaupun jarak di Strava Cuma 41.7K gara gara kecolongan 300 meter di garis finish karena jam tangan lama banget connect GPSnya, mungkin disuruh ganti. Halaah, alasanmu Baar! 
Ini official certificate dari panitia, saya nomor urut 26 dari 54 pelari di kategori 42K. Di kategori 100K hanya 11 pelari yang finish, sisanya DNF karena harus dievakuasi karena badai pasir di puncak Merbabu.

Yang mau ngintip detail lari saya yang ternyata relative stabil (biarpun banyak palung lautnya), bisa mampir di sini ya.
Now, I’m ready to join BTS 2019!

Advertisements

3 thoughts on “MesaStila Peaks Challenge: Tantangan Berlari Mendaki Lima Gunung

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s