Full Marathon di Borobudur dalam Empat Jam Tiga Puluh Menit

Event yang satu ini selalu meninggalkan kesan mendalam bagi saya. Dan ternyata event 2018 lah yang paling membekas, kalo boleh lebay, my struggle with sweat and tears, untung nggak pake blood segala sih ya. Well, let me share the story with you.
runmdn at Borobudur Marathon 2018
Introducing my running buddies: Mi Familia from Medan: runmdn! Setelah terakhir ketemu lari bareng di SCKLM 2018, mereka jauh jauh dari Medan ramean buat ikut Borobudur Marathon. Beneran kaget karena excitement mereka ngelebihin Maybank Bali Marathon tahun ini. Total ada dua puluh enam termasuk saya yang ikut meramaikan Borobudur Marathon 2018.

This slideshow requires JavaScript.

Selain mereka juga ada Adityo (yang sering mampir blog saya pasti udah nggak asing ya, keluar mulu namanya) dan gengnya dari Bandar Lampung, Yohanes yang beberapa kali juga muncul di tulisan saya (Lombok Marathon 2017 & Run to Care 2018), juga Aulia dan Ahmad, kawan kantor yang sekitar setahun terakhir mulai saya racunin di dunia lari.
Sebenernya banyaaaak banget ketemu orang orang di event ini. Bisa dibilang reunian masal. Temen temen dari BC Runners, Longrun Rangers. Tatik, Tia, Laras, dan Dek Tsalatsa yang ikut 10K dan nggak sempet foto bareng karena saya start duluan dan finish lebih lama. Belum lagi muka-muka familiar dari Magelang Runners, Kendos Runners, sampai Freelatics Semarang dan Semarang Runners.

THE THROWBACK

Event lari pertama Borobudur adalah tahun 2013 dulu, namanya masih Borobudur International 10K. Saat itu saya masih tabu di dunia lari. Baru akhirnya memutuskan untuk gabung di acara tahun keduanya, Borobudur International 10K 2014 yang bisa dibilang sekaligus menjadi debut saya di dunia perlarian karena Borobudur International 10K 2014 adalah my first major race. Masih inget, alasan saya buat ikut Borobudur International 10K 2014 karena ditantangin Tia (@sitratmut). Tia yang udah bolak balik ikut event sepanjang 2014, mulai ngelirik update an Nike+ saya (Yaela namanya masih Nike+, larinya pake armband!), yang waktu itu jarak lari terjauh saya cuma mentok di 6K.
Tantangan dari Tia ini yang ternyata melahirkan interest gue di dunia lari. Saat itu saya masih di Medan, lari sendirian di lapangan Unimed tiap minggu pagi buat menjawab tantangan dari Tia. 16 November 2014, saya jauh jauh pulang dari Medan ke Magelang, ditemenin juga sama temen temen sebagian kecil BC Runners, dan berhasil berlari sepuluh kilo untuk yang pertama kalinya, finish dengan catatan waktu 56:43! Catatan waktu dari Nike+ ya, official result dari panitia saya nggak yakin ada. Kalo ada pun udah ntah masih aktif atau enggak linknya. Gila sih menurut saya, first 10K, dan finish dengan catatan waktu yang bagus buat seorang newcomer.

This slideshow requires JavaScript.

Lalu setelah absen di tahun 2015 (yang pertama kali menyelenggarakan kategori Half Marathon), saya join lagi di acara tahun 2016, dengan kategori Half Marathon yang acaranya hancur banget. Masih keinget gimana saat itu banyak peserta Full Marathon pada kesasar dan malah puter balik ke start line, dan juga tenda pembagian medali yang hampir roboh karena didorong dorong ribuan peserta. Merasa acara tahun 2016 yang parah, saya  memutuskan untuk nggak akan ikut acara ini di tahun 2017. Meskipun saat itu mereka udah janji untuk melakukan banyak banget perbaikan, termasuk menataulang konsep, dan memakai tema “Reborn Hormony”.
Karena acara tahun 2017 yang sangat sukses, BJBM (Bank jateng Borobudur Marathon) 2018, jadi salah satu major marathon di Indonesia yang diincar banyak orang, termasuk saya. Datang lagi tantangan, setelah event 2014 saya ditantang Tia untuk lari 10K, tantangan BJBM 2018 datang dari diri saya sendiri, untuk finish kategori Full Marathon dengan catatan waktu di bawah 04:30. Gila? Sama sekali tidak kalau kamu banyak latihan dan persiapan.

THE CHALLENGE

Bang Asta (@artdhyasta), sebetulnya adalah pemicu tantangan ini. Setelah finish di Lombok Marathon 2017 dengan catatan waktu 04:50:51, dan melihat pace stabil saya di Run to Care yang elevasinya naik turun nggak santae, saya menargetkan untuk finish di BJBM di sub 04.45. Tapi semua itu berubah hanya karena obrolan ringan dengan Bang Asta buat saling paceran, dia ngajak buat ngejar sub 04.30, dengan pace stabil 06.20an. Langsung saya terima? Tentu saja tidak, saya masih iya iyain aja, karena nggak yakin dengan kemampuan diri sendiri.
Tantangan ini muncul dari diri sendiri saat bisa menyelesaikan trail run saya di MesaStila Peaks Challenge kategori 42K dan finish dengan waktu 09:48. Ditambah lagi untuk pertama kalinya saya bisa finish Half Marathon di sub 2, saya finish di event Tiket.com Kudus Relay Marathon dengan catatan waktu 01:59. Nyaris ya. Ah, ini jarak yang saya tempuh sampai 21K lebih 400 meter. Saat tepat 21K, catatan waktu saya masih di 01:57.
Masih ada waktu enam minggu untuk latihan. Masih ada enam minggu untuk mempersiapkan diri untuk finish di bawah empat jam tiga puluh menit di BJBM.
If I were Barney Stinson, I would say, “Challenge accepted!”

REGISTRATION

Mungkin BJBM belajar dari banyak major race yang hanya membuka dua kali registration: Early Bird dan Normal Price. Yang langsung diserbu habis habisan sama running enthusiasts. BJBM membuka banyak celah untuk mendaftar. Mulai dari Fast Track di awal tahun yang pake sistem ballot, lalu Dynamic Duo, Group Registration, baru terakhir Regular Registration. Jadi sangat memungkinkan sih buat dapet slot. Dan dari jauh jauh hari udah diumumin juga buat kapan segment pendaftaran bakal dibuka.
Saya sendiri termasuk dari 1,800 orang yang beruntung dapet slot dari Fast Track dengan biaya untuk kategori Full Marathon, 350 ribu saja. Diskon 30% dari harga normal.

PREPARATION

Selepas event MesaStila Peaks Challenge, seminggu setelah recovery, saya langsung mempersiapkan diri untuk event Tiket.com Kudus Relay Marathon (TKRM), yang udah saya rencanain buat bikin tulisannya, tapi karena kesoksibukan kerja, tulisan TKRM belum juga dibuat.
Saya pecah sub 2 untuk Half Marathon di TKRM, berhasil lari dengan sangat stabil di pace sekitar 05.30 membuat saya semakin percaya diri untuk menamatkan Full Marathon di BJBM di bawah 04.30. Jeda waktu selama empat minggu banyak saya habiskan di track lari dan tempat gym. Yah walopun niatan satu kali longrun di minggu kedua setelah TKRM gagal karena badan sempet meriang.
Nggak cuma meriang, sepuluh hari sebelum race, karena cuaca di Semarang yang mulai nggak keruan, batuk datang. Begh, langsung beli doping ini itu buat balikin kondisi badan. Parno banget kalo sampai hari H nanti kondisi badan belum fit.
Memasuki tapering week, saya tidur luar biasa cukup. Setiap hari bisa tidur 8-9 jam! Ukuran makan? Ekstra! Temen seruangan sampe pada geleng geleng liat berapa banyak saya makan sehari, belum ngemil ini itu. Beneran kayak bayi dalam masa pertumbuhan.
Sempet ngetes beberapa kali lari setelah batuk udah mendingan, dan alhamdulillah. H-2 kondisi badan saya sudah bisa oke lagi. Borobobudur, I’m ready!

RACE PACK COLLECTION

Sejak Jumat malam saya sudah sampai di Magelang, tidur nyenyak dan gegoleran seharian di hari Sabtunya. Udah janjian sama Adityo sama Aulia buat ngambil racepack bareng. Dan karena saya dapet Fast Track, jadinya nggak khawatir juga kalo rame. Adityo sama temen temennya dari Lampung berangkat dari Jogja setelah makan siang, Aulia sama Ahmad berangkat dari Semarang juga setelah makan siang dulu. Saya itung itung sih sekitar jam tiga kali ya pada sampe Magelang.
Jam 14.30, setelah di-WA si Adityo kalo dia udah deket tempat RPC di hotel Grand Artos, saya juga mulai cari Gojek buat berangkat ke Artos. Sampe sana dan Adityo ataupun Aulia belum sampe juga. Sempet nunggu 10 menitan sebelum akhirnya malah ketemu Kyky, anak runmdn yang tahun ini jadi pacer kategori 10K sub 80 menit.
Saya dan si Kyky
Ada bazaar di hall Grand Artos, dan memang rame banget. Tapi justru bukan rame ngantre buat ngambil racepack, tapi rame orang-orang pada ngobrol atau bahkan yang cuma nungguin namanya muncul di layar besar yang cuma sekian detik namanya ada di depan stupa, sebelum poof! Ilang dan ganti nama orang lain.
Jadi, nggak pake Fast Track juga nggak terlalu lama ngantrenya. Setelah ngambilin racepack punya beberapa orang yang nitip, saya sempet minta tolong Danu, capt Magelang Runners buat mintain gelang coral. Gelang coral ini dari kertas gitu sih, tapi susah sobek, yang bertuliskan kategori dan waktu yang jadi target finish kita. Untuk kategori Full Marathon, ada tiga jenis gelang coral dengan target finish 03:15:01, 04:00:01, dan 04:30:01. Rencana panitia, saat di start line juga nanti barisan peserta lari akan diurutkan beserta gelang coral ini. Saya pas daftar Fast Track dulu nggak ngerasa diminta ngisi, jadi di dalam racepack saya juga nggak ada gelang coral ini. Baru deh dicariin Danu dan dapet gelang coral penanda target finish 04:30:01 berwarna biru.

Ini beberapa foto saat RPC:

This slideshow requires JavaScript.

Saya sampe geleng geleng lihat isi Race Pack. Banyak banget, pantesan berat. Selain jersey dan BIB, ada race guide, salonpas gel ataupun yang bentuk tempel, sampe sirup buat batu ginjal dari Batugin Elixir.
Untuk tempat nginep, saya gabung dengan geng si Adityo, dan ngajak sekalian Aulia dan Ahmad buat bareng. Tempat nginep kami di sekitar Borobudur, masih tiga kilo lagi dari venue. Tapi masih mending sih dari pada saya harus nginep di rumah, dan jam 3 pagi harus naik motor dua puluh kilo dari rumah ke venue di Kawasan Candi Borobudur.
Tapi ternyata, tempat kami nginep nggak nyaman. Saya malah hampir nggak tidur semalem itu. Tidurnya kek melayang antara sadar dan enggak. Udah dibantu Windy, juga nggak mempan. Kamar saya kebagian yang nggak ada ACnya, jadi gerah dan digigitin nyamuk. Nggerutu sendiri, bagus aku tidur di rumah, bisa tidur!

THE RACE

Jam 02.30 saya bangun, ngeduluin temen temen yang lain karena saya mau pake kamar mandi. Boker sebelum race adalah wajib. Dan kamar mandi yang ada WCnya hanya satu, sebelum kamar mandi itu diperebutkan, lebih baik saya bangun lebih dulu, biar siap siap juga lebih santai.
Karena jam 04.00 parkiran sudah ditutup, maka jam setengah empat kami udah check out dari penginepan. Anak anak runmdn bahkan harus berangkat dari hotel mereka di Jogja jam 2 pagi. Kalo berangkatnya aja jam 2, bangun tidurnya paling nggak jam 1 pagi itu.
Sampai di parkiran Kawasan Candi Borobudur, saya terpaksa split up dengan group Adityo dan Aulia, karena mau gabung sama anak-anak runmdn buat little briefing dan pemanasan bareng. Yah, walopun ketemu juga sama si Adit pas di garis start.
Saya, Cison, Bang Asta, dan Fuad. Saya dan Bang Asta target finish sub 04:30, Cison 04:45, dan Fuad 04:00.
Jam 4 kurang 10 saya dan Bang Asta udah berdiri di garis start. Lumayan nyempil nyempil biar nggak terlalu di belakang. Fuad lebih ke depan lagi, kalo Cison milih ke belakang biar bisa sambal pemanasan. Ternyata gelang coral pun nggak dipake ketika masuk buat ke start line kok.

This slideshow requires JavaScript.

Setelah lagu Indonesia Raya dinyanyikan, tepat jam 04.00 pun flag off. Ribuan peserta lari kategori Full Marathon dilepas. Saya perhatikan gun time, saya punya selisih waktu satu menit 30 detik antara gun time dan net time. Target 4 jam 30 menit saya adalah gun time, artinya saya udah punya utang satu menit 30 detik.
Target pace adalah 06.15-06.20 di setiap kilometernya. Karena sesaknya di KM 1, pace saya sampai 06:40. Berarti kami punya utang 25 detik. 25 detik ini dapat segera kami bayar di kilometer kilometer awal. Pace KM 2 bahkan sampai 06:03, dan harus kami rem agar pace kembali stabil di 06:15an.
Di kilometer kilometer awal, elevasi udah mulai naik walaupun tipis-tipis. Kami masih bisa saling jaga pace, kadang saya khilaf, atau kadang Bang Asta sendiri yang terlalu ngegas. Sampai di KM 10an kami masih bisa saling jaga pace, sampai mulai ketemu tanjakan tanjakan drastis di KM 11. Tipikal jalanan di Magelang sih, turunan tajam, lalu langsung disambut dengan tanjakan. Jangankan di Borobudur, di daerah kota pun banyak turunan dan tanjakan kayak gini. Saya yang besar di sini “seharusnya” sudah bisa memprediksi rute seperti ini. Toh juga kami sudah menganalisis elevasi BJBM tahun 2017 yang rutenya sama pesis.
Tapi kebersamaan saya dan Bang Asta mulai retak di KM 11. Ketika tanjakan dan turunan mulai berdatangan, kaki Bang Asta mulai sakit. Mulai kena blister keknya. Saya lumayan maksa biar pace tetap stabil di 06.15an, tapi mulai KM 13, jarak saya dan Bang Asta mulai jauh. Sempet ngecek ke belakang, Bang Asta kasih sinyal oke, dan saya melanjutkan perlarian ini sesuai rencana saya.
Sampai KM 27, saya masih bisa mempertahankan pace segini. Dengan strategi untuk segera mengatur perubahan pace setiap ketemu Water Station (WS). Pokoknya, setiap ketemu WS harus minum. Kadang air mineral aja, kadang dicampur dengan ISO Plus. Nah, ada apa di KM 27? Nggak ada apa apa sebetulnya, tanjakan dan turunan sebetulnya bisa saya antisipasi sejak kilometer-kilometer awal. Karena saya selalu itung-itungan. Setiap ketemu WS, pace saya turun jadi berapa, setiap ketemu tanjakan, pace melambat atau bahkan jalan kaki, harus saya balas dengan pace berapa saat jalan sudah flat atau bahkan turunan.
Di KM 28.5, setelah rute yang kami lalui berupa sawah, kebon, dan pemukiman, langsung berubah drastis karena melewati Jalan Raya Magelang-Purworejo. Jalan ditutup sebagian, dan kami membuat lalu lintas macet total. Di kilometer awal, cuaca yang mendung-mendung, bahkan sesekali gerimis sedikit, entah kenapa, matahari tiba-tiba muncul dengan gagahnya. Ditambah polusi kendaraan dan elevasi yang naik turun, ini adalah dua kilo terberat di rute BJBM. Di KM 29 sempet bareng sama anak Kyserun Krew dari Kuala Lumpur. Sempet ngobrol bandingin rute BJBM dengan SCKLM. Elevasi 11:12 tapi SCKLM start saat masih gelap. Perbandingannya, SCKLM start dua jam sebelum adzan subuh. Berarti sekitar jam 2 pagi ya? Karena pas BJBM, adzan subuh di Magelang jam 03.45 pagi.
KM 32. Selamat datang di kilometer penyeselan. Kilometer pertanyaan “Kenapa lah harus ambil Full Marathon?” muncul. Hahahaha. Masih sepuluh kilometer, dan saya masih sekuat tenaga mempertahankan pace. Elevasi? Jangan tanya elevasi please. Sampai finish juga masih naik turun Pak. Dan sampailah di KM 35. KM cobaan terberat dan punya banyak cerita bagi semua pelari Full Marathon BJBM 2018. Di KM 35 tepat di tanjakan super sadis. Diberlakukan COP (Cut off Point), dengan waktu 6 jam.
Masih tujuh kilo lagi, dan saya masih punya banyak PR untuk bayar utang pace.
Di KM 37, saya ketemu Fuad. Dari kejauhan saya bisa lihat jersey hitam dengan tulisan RUNMDN putih di punggungnya. Agak kencengin pelan pelan biar ada temen sampai di garis finish. Ternyata dia udah berkali kali kram. Udah nyerah buat ngejar sub 04:00. Sempet bareng sampe KM 39, dan berkat Fuad pace saya bisa kedongkrak. But he got cramps again. Terpaksa ngeduluin sambil noleh-noleh ke belakang, berharap masih bisa finish bareng.
Memasuki KM 41 dan rute mulai memasuki Kawasan Candi Borobudur. Mulai banyak papasan sama finisher yang udah jalan ke parkiran, atau cuma duduk duduk di sekitaran jalan. Beberapa kasih semangat. Dan ketemu cheering runmdn di sekitar 200 meter menjelang finish. Ada juga Mas Gio dan Mas Dakon dari Semarang Runners yang sempet kasih semangat.

This slideshow requires JavaScript.

Mulai kelihatan finish line, dan pace bisa saya genjot sampai 05:30. Daaaaan.. here come the finish line!
Saya finish dengan catatan waktu official (gun time) 04:42:45. 😊
Saya terlambat 12 menit 45 detik.
Kembali ke cerita saya di KM 27. Ada apa di KM 27? Ada diri saya yang sadar kalau saya tidak akan finish di bawah empat jam tiga puluh menit. Karena memasuki KM 27, pace saya mulai ngelokor menjadi 06:31 dan terus turun di 06:40an. Beberapa tanjakan yang sudah nggak mampu buat dilariin, pace bisa sampai 07:30. Bahkan sempet jalan kaki di KM 41an. Di KM 35, tepat saat melewati CP, saya cek waktu, dan sudah 03:50. Artinya saya punya waktu 40 menit untuk penghabisan 7 kilometer terakhir. Dan saya sudah tahu itu mustahil.
Begitu menjelang finish, perasaan saya campur aduk. Saat finish saya disambut Mas Alex, senior di dunia perlarian yang saat itu bertugas jadi MC di Finish Line. Jam tangan udah geter geter, muncul di layar “Fastest Marathon, 04:41:18” Sebelas menit saya terlambat. Belum ditambah satu setengah menit lagi dengan gun time.
Lama saya melihat gelang coral di lengan tangan kiri saya, 04:30:01. Hahahaha. Ternyata masih belum kuat. Saya terlalu menyepelekan rute Borobudur.

Ini official certificate dari panitia yang sudah release dua hari setelah event. Saya harus bersyukur, bisa memecah Personal Best Full Marathon di Borobudur. Masih banyak PR buat diri saya, dan perlu banyak latihan lagi.
The Route.
Elevasi dan pace saya. Ah malu, banyak palung lautnya.
Ini map dari Strava. Dan tentu saja map elevasinya. Sedep kan elevasinya? Hah! Monggo yang mau lihat lihat detail lari saya bisa mampir ke page Strava saya di sini.

This slideshow requires JavaScript.

Bank Jateng Borobudur Marathon, bisa saya bilang salah satu major marathon terbaik di Indonesia. Publikasi yang luar biasa menarik dan informatif, kesempatan pendaftaran yang terbuka lebar, jersey dan medali yang keren, pelaksanaan race yang rapih, panitia yang sigap, rute yang 90% steril (untuk kategori FM yang saya lalui), WS dan Sponge Station yang sangat cukup, Refreshment yang bener bener Refreshing (kayaknya salah satu penyebab saya lama di salah satu titik, itu di Fruit Station, karena terlalu nikmatin semangkat. Itu seger banget, di KM 35an, habis ngelewatin CP di KM 35 dengan tanjakan ajaibnya, terus dikasih semangka, masyaallaaaah segernya, alhamdulillah), RPC yang lancar dengan banyak hiburan, dan tentu saja tim fotografer yang sangat handal. Selain itu cheering yang disediakan panitia juga sangat  menyenangkan. Dari pertunjukan budaya lokal, hingga anak anak SD yang selalu kasih semangat. Seru!
Ah iya! Tentu saja cheering dari warga lokal yang sangat heartwarming. Beberapa kali ditawarin teh manis panas sama warga lokal. Pas lewat sekitar KM 34, tiba tiba ada Bapak-Bapak dadah-dadah sambil nawarin teh panas. Terharu banget, matur nuwun. 😥
I have five thumbs, and I rise them all up to you.
Yes, I will come back stronger next year.
Thank you @rungrapher team for taking this photo.
Advertisements

11 thoughts on “Full Marathon di Borobudur dalam Empat Jam Tiga Puluh Menit

  1. mantap mas.. dapat cerita dari temen yang FM memang syahdu dan refreshmentnya mantap.. kalo saya sendiri paling terkesan dengan cheering dari warga lokal..

    btw, mantap juga ya percobaan pertama dapat sub 60, saya kemaren aja ambil 10K malah hampir 65 menit karena pace rencana berantakan harus melepaskan diri dari rombongan besar saat start akhirnya nggak liat pacer 60 sama sekali.. 😆

    Liked by 1 person

    1. Ah iya! Cheeringnya lupa aku bahas. Aku tambahin ah, makasih udah diingetin Mas.

      Iya Mas, kaget juga sekarang dulu 10K pertama bisa sub 60. 😅

      Race selanjutnya apa Mas?

      Like

      1. sip sama-sama mas.. soalnya hampir semua testimoni tentang cheering menyenangkan.. bisa serame itu.. 😀

        rencananya mau ikut 10K Volcano Run 2019 di Sleman, sudah ada webnya tapi belum daftar.. sempet tertarik HM nya tapi elevation gain 400an meter lebih, jebul yang 10K juga sudah 200an lebih.. :mrgreen:
        pengennya ikut HM di Jogja Marathon 2019 kalau ada.. cuma sampe sekarang belum ada info.. hehehe..

        ada info race yang menarik di sekitar jakarta atau jogja kah mas untuk 2019? kalo BSD banyak sih, tapi dari bekasi jauh e.. :mrgreen:

        Liked by 1 person

      2. Volcano Run semi trail keknya ya. Aku malah belum mau daftar apa apa nih.
        Kayaknya sekitaran Jogja juga baru Jogmar itu Mas. Hahahahaha.
        Salam kenal ya mas Santo.

        Like

      3. kalau baca di grup FB Indorunners sih kayanya full road, cuma belum tau realitanya sih mas.. 😁
        rencana inceran taun depan apa aja mas?
        salam kenal juga mas bardiq.. 😁

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s