Maybank Marathon Bali 2019: Sebuah Cerita Full Marathon di Pulau Dewata

Sudah event kedelapan yang diselenggarakan oleh Maybank di Bali, Maybank Marathon Bali (sempet beberapa kali ganti nama, BMBM – MBM – MMB) kali ini justru menjadi event pertama buat saya. Ketika sepanjang 2015 sampai 2017 temen-temen runmdn rame banget bareng-bareng ke acara ini, justru di tahun 2019 yang sepi anak runmdn karena harga tiket pesawat lagi tinggi-tingginya, saya malah memutuskan untuk turun. Yah, ke mana wae Mas Bardiq?
Bali Marathon menjadi race full marathon tahun 2019 pertama buat saya. Tahun ini memang lari jarak jauh saya fokuskan di semester kedua, biar nggak kepotong puasa yang notabene intensitas latihan saya pasti jauuuuh menurun. Latihan pun sudah saya jalanin sejak setelah lebaran, saya fokus untuk kategori Half Marathon di Pocari Sweat Bandung, baru kemudian diselingi Tiket.com Kudus Relay Marathon (TKRM) yang saya manfaatin buat peak training untuk persiapan Bali Marathon yang hanya terpaut dua minggu.
Ah, cerita dikit tentang TKRM 2019 ya! Salah satu race dengan elevasi relatif flat yang menyenangkan buat saya! Di event tahun 2018 juga menjadi official HM saya tembus sub 2 jam. Jadi karena TKRM dua minggu tepat sebelum Bali Marathon, saya yang ambil kategori Half Marathon, niat untuk nambah 14 kilo lebih banyak: biar dapet 35K! Flag off untuk kategori HM dimulai jam 05.00, sedangkan saya jam 03.30 sudah mulai lari. Rute lari pre-race ini pun saya ambil deket-deket hotel aja: ternyata saya masuk ke Jalan Lingkar Kudus yang di sepanjang jalannya remang-remang dan banyak truk-truk menepi untuk istirahat. Dan tebaklaaah apa yang berjejer di sepanjang jalan ini: bencong! Saya ketar ketir pingin puter balik, tapi berlagak cuek dan tetep lari dengan pace idaman: 06.00. Sampai di belakang salah satu truk, dari ujung mata saya bisa lihat ada satu bapak-bapak dan satu bencong pake dress hijau pendek dengan tetek ngintip ngintip, berdua sedang asik benerin bawahan. Lalu si bapak-bapak ini tertangkap pendengaran saya bilang, “Makasih ya Zus.” (saya pikir ngetiknya ‘Seus’, ternyata Zus!) Makin keder jantung Abang ini Deeek. HR dari Threshold 175an, pasti langsung naik Maximum 190an! Tapi masih selooow saya pertahanin pace. Sampai sekitar 20 meter dari adegan seronok tadi, ada bencong di kegelapan manggil-manggil, “Iiii Mas lari-lari mau ke mana?” Yakin lah ini, HR keknya udah naik jadi 210an, dan kalo nggak ingat lagi peak training, pace 06.00 udah tiba-tiba jadi 03.30! Saya komat-kamit bedoa, jangan ngejaaar, jangan ngejaaaar. Pasang tampang selow akhirnya saya berbelok dan mulai masuk ke area perkotaan.

This slideshow requires JavaScript.

Introducing my running buddies: Karena temen-temen dari runmdn ternyata dikit banget yang berangkat, dan pada memilih buat nginap sendiri-sendiri, saya akhirnya bareng Aulia karena memang udah berangkat bareng dari Semarang. Lalu ada Adityo dan gengnya dari Lampung. (Dan kenapa baru inget kalo nggak sempet foto bareng after race?) Pas racepack collection ketemu banyak banget temen: Ega dan Reza dari Kendos, Mas Repyssa dari Kobar, dan ketemu Aditya Kandias! Temen marching band jaman dulu kuliah yang lagi gabung tim fotografernya Bali Marathon.

Registration

Bali Marathon merupakan satu dari sekian major race di Indonesia yang ajaibnya… slot nggak kunjung sold out! Berbeda dengan race lain yang biasanya begitu buka, nggak sampai sejam udah abis. Bali Marathon berbulan bulan sejak pendaftaran dibuka nggak juga sold out, hanya kategori 10K aja yang sold out. Untuk Half dan Full Marathon sampai batas akhir pendaftaran, juga masih belum habis. Karena memang harganya yang nggak main-main. 10K aja 600 ribu, HMnya 750 ribu. Dan FMnya? Ini FM termahal di Indonesia yang pernah saya tahu, 900 ribu! Eh, Jakmar berapa ya? Keknya seginian juga.
Jadi banyak calon peserta yang lebih digiring untuk mendapatkan free slot dengan cara buka tabungan deposito di Maybank. Ada beberapa opsi yang kalau ditotal sampai 10 juta selama 6 bulan atau 5 juta selama 12 bulan. Ada opsi lain berupa apply Credit Cardnya juga. Bener-bener kesempatan emas yang nggak mau dilewatkan Maybank. Saya sendiri mengingat harus mengeluarkan biaya tiket pesawat, penginepan, dan tentu jalan-jalan dan hura-hura dan refreshing dan ini dan itu dan dan dan yang lain, akhirnya memutuskan untuk buka rekening di Maybank. Uang saya ditahan 5 juta selama setahun dan voila! Email berisikan voucher pendaftaran Bali Marathon pun saya terima. Saya agak khawatir kehabisan slot dari program ini. Namun, sepertinya target dari Maybank belum tercapai, saya yang udah dapet slot dari program buka tabungan dari Maybank cabang Semarang aja, sampe ada yang telpon nawarin slot dari program yang sama tapi dari Maybank cabang Magelang. Laah, dari mana juga dia dapet nomer HP saya kan?

Preparation

Cara paling mudah untuk berlatih bagi pelari malas seperti saya adalah ikut banyak race. Karena mau tak mau saat race saya mencoba untuk mendapatkan catatan waktu terbaik. Jadi jeda antara race yang satu dengan yang berikutnya itu bisa digunakan untuk siklus race-recovery-peak training-tapering-race-recovery-peak training-race lagi. Begitu laah cara latihan yang efektif buat saya, meskipun sebenernya jadi kurang fokus juga sih latihannya.
Nggak banyak amat sih, sebulan sekali itu menurut saya cukup. Race di semester akhir tahun 2019 ada Pocari Sweat Run Bandung kategori HM di akhir Juli, TKRM kategori HM di akhir Agustus, sebelum kemudian sampai di Bali Marathon kartegori FM di minggu kedua bulan September.
Seperti yang saya ceritakan di awal postingan, meskipun saya ambil kategori HM di TKRM, saya sempatkan nambah 14 kilo sebelum race dimulai. Saya pakai pace 06.00 stabil agar melatih endurace untuk mengejar target saya di Bali Marathon.
Ah, sampai juga dengan pembahasan ‘target’. Setiap race tidaklah seru jika kita tidak punya target. Paling tidak itu yang saya pegang. Masalah target tercapai atau tidak, itu nomor dua. Yang pertama tetap syahadat *halah. Maksud saya yang pertama tetap bagaimana kita berusaha buat mencapai target. Kalau tercapai, berarti kita perlu buat target baru untuk race berikutnya. Kalau enggak, ya berarti perlu ada yang dievaluasi.
Untuk Bali Marathon, saya punya target untuk finish 4:15. Crazy enough? Nope. Mengingat saya berhasil finish dengan catatan waktu 4:42 di Borobudur Marathon 2018 Saya ingin memangkas sampai hampir 30 menit! Dengan sombongnya saya berpikir kalau lah Borobudur yang elevasinya sejahat itu saya bisa finish dengan catatan waktu 4:42, dengan latihan yang cukup saya bikin target untuk finish di Bali Marathon 4:15.
Untuk finish dengan catatan waktu 4:15, average pace adalah 06:02. Makaaa, di event TKRM saya coba pace 06.00, sampai sejauh mana saya bisa bertahan. Ternyata pada saat peak training untuk Bali Marathon itu, saya berhasil mempertahankan pace 06:00 sampai KM 27, dan pace mulai ngelokor sampai KM 35.
Beberapa hari setelahnya, release rute, elevasi, dan jadwal Bali Marathon. Melihat elevasinya yang ternyata nggak kalah jahat dengan Borobudur, membuat saya mengurungkan target finish di 4:15. Selain elevasinya yang membutuhkan kesabaran, kategori FM start setengah jam sebelum adzan subuh, mau tak mau pengalaman di Kuala Lumpur terulang, harus melipir dulu cari tempat buat sholat. Sholat nggak fokus, lari juga kepotong, Akhirnya saya membuat target cadangan ke 4:30. “Yah, I failed this timing in Borobudur, at least I will try it in Bali.” That’s what I thought.
P.S.: Bali Marathon sendiri merupakan race FM road tahun ini selain Borobudur, yang sebetulnya juga bagian dari latihan untuk Ultra Trail yang sudah di depan mata.

Race Pack Collection

Saya dan Aulia sampai di Bandara Ngurah Rai sekitar jam 8 WITA dan nyempetin dulu buat sarapan di Nasi Ayam Bu Oki, emang sengaja ngabisin waktu dulu karena RPC baru mulai dibuka jam 9 pagi. Baru setelah sarapan kami menuju Taman Bhagawan di daerah Tanjung Benoa. Dari beberapa hari sebelumnya, dari Instagram panitia udah ngasih info kalo bakalan ada shuttle bus dari tempat parkir ITDC atau Lagoon.
The Shuttle Bus
Maybank Marathon Bali 2019 punya acara RPC paling seru dari semua acara RPC yang pernah saya datengin. Memanfaatkan Taman Bhagawan yang luas, selain tenda besar buat ngambil racepack, berjejer booth untuk belanja, full musik dan hiburan, sampai jejeran bean bag buat gegoleran. Saya sendiri pas nungguin temen milih buat duduk-duduk di bawah pohon tepi pantai. Itu sayangnya akses dari Taman Bhagawan dipagerin, jadi nggak nyambung ke pantai sepanjang Tanjung Benoa.

This slideshow requires JavaScript.

Ditunggu Bli Cilok di tepi pantai.
Kami baru meninggalkan Taman Bhagawan hampir jam 3 sore, dengan kondisi jalan yang udah mulai macet. Dan langsung ke penginepan di daerah Gianyar. Kami sengaja cari penginepan yang deket race village di Bali Safari & Marine Park. Walaupun dapat lumayan mahal karena penginepan di sekitar race village memang udah pada habis.

The Race

Meskipun kami udah cari penginepan di Gianyar, tapi ternyata jarak penginepan kami sampai race village masih sekitar 5 kilo. Ngga sekalian pemanasan apa Mas Bardiq? Lima kilo lari santai. Ahahahaha.. yang ada ntar udah capek duluan, takut power malah kempes di KM belasan. Jadi kami memilih buat nyewa motor. Keluar lagi duit 75 ribu buat sewa motor.
Baru keluar dari penginapan sekitar 200 meter, masuk ke Jalan Ida Bagus Mantra kendaraan udah banyak bangeeet ke arah Bali Safari & Marine Park. Macet bro! Untung kami sewa motor, karena rencana awal memang mau bawa mobil hasil minjem senior di Bali. Jadi masih bisa kami cari-cari celah di antara mobil dan terus melaju lumayan ngebut. Lima belas menit dan setelah bingung nyari parkiran, kami sampai di race village.
Dari pintu masuk kami harus berjalan lumayan jauh. Panitia memanfaatkan jalanan yang panjang di depan Bali Safari & Marine Park untuk toilet, area baggage drop, sampai area start yang pintunya dibuat berjenjang mulai dari kategori 10K, HM, dan FM. Dan masih dibagi lagi menjadi tiga Pen (Di Bali Marathon nyebutnya Wave). Saya dapet start FM di Wave BB dan mencoba meringsek sampai ke pembatas paling depan dengan Wave AA. Ternyata pelari yang di Wave AA pun nggak banyak. Ini pelari-pelari yang punya catatan waktu FM 4:30. Masih lowong, jadi ketika pembatas dengan Wave AA diturunkan, saya langsung buru-buru merapat sedekat mungkin dengan start line. Posisi awal di start line itu sangat menentukan seberapa kita harus ngebut di KM awal buat mengganti waktu yang kita habiskan saat berlama-lama berdesak-desakan dengan pelari awal saat sudah flag off.
Dan inilah jarak terdekat saya dengan start line sepanjang sejarah perlarian saya. Buseeet, paling cuma lima meter aja ini. Dengan jarak sedekat ini, strategi saya buat finish 4:15 dan cadangan 4:30 pun semakin membuat jantung berdebar!

This slideshow requires JavaScript.

Setelah lagu Indonesia dikumandangkan, tak lama MC pun menghitung mundur.

And in 5.. 4.. 3.. 2.. 1.. The flag waved. The race began!
Seperti strategi untuk marathon kali ini, saya selalu mencoba untuk membagi rata pace dari awal hingga nanti finish. Untuk dapat finish dengan catatan waktu 04:15, saya harus stabil di pace 06:00. But wait, saya harus memperhitungkan lama waktu untuk sholat subuh nanti. Saya memperkirakan, kalau saya membutuhkan waktu sekitar 2 menit lebih untuk sholat subuh (udah wudhu sejak di penginepan, nggak selama di SCKLM yang sampai 7 menit karena pake antre wudhu dan nungguin sarung). Jadi saya nggak mungkin di KM awal tetep lari dengan pace 06:00. Saya nekat untuk mempercepat pace, pokoknya di KM 10 harus sub 1 jam. Akhirnya di 5 KM pertama saya memberanikan untuk lari dengan pace sekitar 05:40. Saya ketemu tempat sholat yang disediakan panitia di sekitar KM 5, saya lihat jam, masih 04.57 yang mana adzan di daerah Gianyar masih jam 05:03. Yhaa, belum adzan juga ternyata. Dengan terpaksa saya lanjut berlari dan baru menepi buat sholat di KM 6. Pas di persimpangan jalan yang banyak marshall dan diterangi lampu jalanan. Saya udah nyiapin handuk kecil untuk alas sholat.
Setelah sholat, saya lihat ternyata benar, saya membutuhkan waktu dua menit lebih sedikit untuk sholat dua rakaat, berarti saya punya utang lumayan banyak nih buat tetep ngejar waktu satu jam di KM 10.
Menjelang KM 10, tepat sebelum jembatan di Sungai Jeh Jinah dapet turunan lumayan panjang, saya geber lah sampai pace 5:15an. Dan pas di KM 10, timing saya masih 59:35. Pas bangeeet. Jadi selepas KM 10, untuk menabung waktu demi KM 16 ke atas yang bakal ketemu tanjakan tak berujung, saya tetep mempertahankan pace 5:50an sampai KM 16.
Baru setelah ketemu tanjakan di KM 19, pertahanan saya mulai goyah. kalo saya ngebet tetep bermain di pace 6:00, HR saya mulai naik ke maximum, detak jantung di sekitar leher mulai kerasa berdenyut-denyut, akhirnya saya menyerah untuk nurunin pace agar HR turun ke Threshold kembali. Tapi saya masih mencoba biar pace tetap di bawah angka 6.20, agar target cadangan finish dengan waktu 4:30 masih dapet.
Memasuki KM 19 tanjakan-tanjakan pun silih berganti dari landai-curam-landai-curam, nanjak terus terusan. Jangan tanya pace lagi sekarang, karena setiap ketemu tanjakan curam saya pasrah untuk jalan. Memang begitu sih pegangan hidup saya, saat hidup ketemu halangan ya sudah jalanin ajaaa~
Saya punya waktu check point pribadi di dua titik: KM 27 dan KM 35. Untuk finish 4:15, saya harus tiba di KM 27 pada waktu 2:42 dan kalau mau finish 4:30, pada KM ini paling tidak masih di waktu 2:51. Lalu check point kedua di KM 35, untuk finish 4:15 saya harus berada pada waktu 3:30 dan untuk finish 4:30, paling lambat waktu saya ada di 3:43.
Hasil nabung waktu di 15 KM awal pun disita habis di atas KM 20. Sepanjang KM 19-27 yang harus nguatin kesabaran, pace saya hancur. Di grafik pace Strava yang di 15 KM awal masih cantik, kini berubah menjadi sandi rumput. Saya tiba di KM 27 pada waktu 2:57. Untuk bisa finish dengan catatan waktu 4:30 saya sudah terlambat enam menit, dan harus menyelesaikan sisa 15 kilometer dengan pace rata 6:20 sementara stamina saya udah loyo, perut udah laper, beneran nggak yakin bisa finish di sub 4:30. Pada detik ini tanpa sadar saya menciptakan target cadangan dari target cadangan saya: finish sub 5 jam sepertinya sudah cukup. Bali Marathon bukan event yang tepat bagi saya untuk memecahkan PB dan finish dengan catatan waktu di bawah eMpaT jAm LimA bELaS mENit.
Berita baiknya, lima belas kilometer sisa sampai garis finish adalah turunan! Sebenernya ini adalah berita baik juga berita buruk. Karena biasanya, setelah dihajar tanjakan, lutut saya bakal kena dan sakit kalo kena turunan.
Sampai di KM 32, karena lapar yang udah nggak tertahankan lagi, saya mampir ke Indomaret! Ada satu peserta lain yang ternyata lebih dulu jajan lagi ngantre di kasir dan sama-sama ngakak karena ketahuan saling kelaperan. Yang pertama saya cari buah seger, ada Mbak-Mbak lagi motong-motongin buah semangka. Belum ada yang siap dijual, tapi saya minta aja itu potongan semangka gede yang baru aja dia potong.
“Udah Mas, ambil aja nggak papa.” Kata si Mbak. Saya langsung menolak, “Jangan Mbak, saya bayar aja. Ditimbang bentar, terus kasih harga.”
“Oh, langsung kasir aja kalo gitu Mas.”
Habis itu si Mbak ini langsung kasih kode ke temennya yang di kasir, “Psst.. pssst.. cowok ganteng, kasih murah aja sist.” *imajinasi gue ajah ini broo
Saya juga naksir brownies yang dipajang di deket meja kasir, kayaknya enak banget. Saya ambil deh tuh, walaupun pas saya makan langsung nyesel karena bikin seret banget nggak ada air minum.
A photo from CERITA LARI. Thank you!
Di KM ini, bagian paling sakit yang saya rasakan adalah tempurung kaki saya, terasa linu apalagi setiap ada gerakan terlalu ketarik. Sakit nomor dua adalah betis, kadang kalau memaksakan pace agak kencang, terasa ketarik dan kasih sinyal kalo dipaksain bakal kram. Selebihnya sepertinya bisa ditahan. Jadi di KM KM penyesalan ikut marathon ini, saya habiskan dengan lari-jalan-lari-jalan.
Baru kemudian tersadar kalau pace saya selalu antara 7:30 sampai 8:30! And I knew if I kept moving on this pace, I would finish more than 5 hours. Tepat setelah KM 37 saat saya menoleh ke belakang, balon-balon kuning dari pacer sub 5 jam mulai terlihat. OH NOO. Tinggal lima kilo terakhir dan saya mencoba terus berlari. Pacer 5 jam pasti pakai pace 7:00, asalkan saya lari dengan pace di atas 7:00, saya pasti selamat.
Lima kilo terakhir saya habiskan dengan tetap mencoba tenang, jangan gegabah, it’s just a five-K-race, Bar! Remember your game! Tiga kilo menjelang finish saya berhasil mempertahankan lari di pace 6:30, dan akhirnya berhasil finish dengan catatan waktu official 04:57:12.

Not my best performance, but as I told you in the beginning, “Setiap race tidaklah seru jika kita tidak punya target” Kalau target belum kesampaian, berarti perlu ada yang dievaluasi, misalnya next time jangan matok waktu finish terlalu tinggi apalagi untuk marathon dengan elevasi sejahat Bali Marathon. Ehehehehehehe. Nope, evaluasi yang betul adalah: latihan lagi brooo!
Mari, Ini yang mau ngintip detai lari saya di Strava, bisa dilihat di sini.

Sejak saya menekuni olah raga lari, Bali Marathon sudah digaung-gaungkan menjadi salah satu major race di Indonesia, tidak hanya itu, juga salah satu yang terbaik. Setelah full marathon pertama saya di tahun 2017, Bali tentu menjadi salah satu tempat yang sudah sejak saat itu saya dambakan untuk saya lariin. Akhirnya, setelah pindah ke Semarang dan harga tiket tak semahal ketika saya masih di Medan dulu, tahun ini saya berhasil jadi salah satu participantnya.
Harga pendaftarannya saya angkat tangan, mahal! Banget! Tapi sesungguhnya dengan biaya pendaftaran semahal ini, yang kita dapet termasuk worth it. Untung aja Maybank kasih tawaran untuk deposito berhadiah free slot, yeaa.. nice strategy. Bali sudah sangat menjual, Maybank dan banyak sponsor lain sudah kasih full support, dan race organizer (apa sih race organizernya? Saya kok nggak dapet infonya) sudah menata dengan sangat baik.
Race Pack Collection saya acungi jempol, asiknya bukan main, hiburannya seru, booth-boothnya kasih banyak diskon. (Saya beli Yamatune Spider Arch Socks yang ada non-slip dots, harga aslinya sekitar 300 ribu, di sini cuma 200 ribu, ditambah lagi dapet bonus Yamatune Socks yang nggak pake non-slip dots dengan harga delapan Rupiah aja dapet dua. Udah gitu dapet cashback 50 ribu! Gileee) Jadi, berlama-lama di tempat race pack collection pun betah, biarpun badan gosong duluan padahal larinya belum. Antrean Race Pack singkat aja, bahkan bagi yang udah install Maybank ID di HP langsung dapet antrean khusus tanpa antre. Padahal cuma dicek udah install belum, nggak sampai dicek udah punya IDnya apa belum. Ehehehehe. Ohiya, untuk semua pembelian di area RPC memang harus pakai QPay dari aplikasi Maybank ID.
Rutenya pun relatif menyenangkan di 27 kilometer awal (walaupun menanjak), dan mulai penat di sekitar 7-8 kilo berikutnya karena mulai bercampur dengan kendaraan bermotor yang terjebak macet karena acara ini. Jalan dibagi dengan devider, dan terpisah antara jalan untuk pelari dan untuk pengendara kendaraan bermotor. Tapi tetep aja udara jadi kerasa sesak. Menjelang finish, rute kembali dilewatin ke jalan-jalan banyak ketemu sawah.
Waktu start aja yang saya keluhkan. Alangkah luar biasa lebih baiknya kalau flag off dimulai setelah adzan sholat subuh. I very much appreciate it. Mungkin karena cuaca di Gianyar yang panas jadi start dimulai lebih pagi ketimbang event lain. Karena yang start jam 04.30 aja, CoT 7 jam itu udah jam 11.30, kepala udah nyut-nyutan terpapar panas. Kalo start mundur lagi, bisa makin banyak yang DNF ya?
Water Station lumayan cukup, walaupun di awal-awal baru ketemu di KM 4, padahal tenggorokan udah mulai kering menjelang KM 3. Ada beberapa sponge station di titik-titik yang memang lagi dibutuhin. Juga beberapa fruit station, dapet pisang sama kurma.
Cheeringnya pun sangat menyenangkan! Banyak memanfaatkan Bali yang kental dengan budayanya jadi feel sedang berlari marathon di Pulau Dewata beneran kerasa. Anak-anak sekolah pun nggak kalah semangat kasih support! Marshall sudah sangat mencukupi, sangat berbaik hati mengutamakan kami pelari di persimpangan-persimpangan jalan, dan nggak sedikit juga yang ikut kasih semangat.
Medalinya keren dan solid, talinya nggak tau kenapa ada dua macem. Ada yang dapet warna hitam lalu tulisannya warna emas, ada juga yang dapet warna hitam terus tulisannya diprint warna kuning agak keijoan gitu. Nggak tau deh kenapa ada yang dapet beda-beda talinya.
Banyak fotografer berkeliaran, dan yang official dari panitia harus bayar 35 ribu per biji buat ngilangin watermark yang nutupin seluruh foto. Saya beli satu aja yang paling bagus. Ada juga beberapa fotografer yang bagi-bagi foto secara gratis!
Daaan, terakhir soal race dan finisher tee. Untuk race tee ukurannya nggak seperti standar Brooks. Biasanya saya ketat pake M dan pas pake L, kemaren race tee lebih besar. Saya yang pilih ukuran L, kerasa terlalu longgar, dan warna race teenya menurut saya nggak jelas. Peach muda. Mungkin pingin ninggalin kesan yang itu itu aja, karena dari tahun ke tahun race tee selalu dominan warna putih dan kuning, mau coba warna lain tapi jatuhnya malah aneh. Finisher teenya masih seperti tahun-tahun sebelumnya: dominan hitam dengan aksen kuning terang. Designnya keren: simple dan casual.
Dua kata untuk Maybank Marathon Bali 2019 mewah dan berkelas! Walaupun perlu dikaji ulang tuh terkait harga racenya. Mahal bener. Udah banyak temen-temen yang batal berangkat karena harga slot yang kelewat mahal. Selain bayar slot race, kita juga pasti mikirin biaya-biaya yang lain. Jangan sampai tahun-tahun depan malah semakin sepi karena kalah saing dengan event lain dengan alasan, “Ah Bali mahal, toh tahun lalu udah pernah ikut.”
Jadi tahun depan turun lagi nggak nih?
Hmm. Difficult question.
Matur Suksma, Bali!
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.