Dari Ujung Barat Indonesia, Sabang (Trip 2017)

Dari Sabang sampai Meeerauke~ Lagu itu sering kita nyanyiin ketika kita SD dulu. Bahkan jadi salah satu lagu favorit saya ketika ujian praktek KTK, dan disuruh satu satu nyanyi lagu wajib di depan kelas. Dan ternyata saya berkesempatan mampir ke Sabang. Trip ini sebenern
ya udah jadi trip ketiga saya ke Sabang. Sabang adalah kota paling barat di Indonesia yang mencakup beberapa pulau. Pulau terbesarnya, yang sekaligus menjadi pusat peradaban adalah Pulau Weh. Pulau-pulau yang lainnya ada Pulau Rubiah, Pulau Klah, dan yang jadi pulau paling barat di Indonesia, Pulau Rondo.
Trip ketiga saya ini sebenernya dalam rangka open water sertifikasi selam. Karena Sabang punya spot diving yang sangat banyak, pilihan dive operators yang juga banyak, dan tentu lokasinya dekat dengan Medan. Kalo anak gaul 2017 bilangnya short getaway. Setelah saya dan kawan-kawan satu tim les diving ngutak atik tanggal yang pas buat rame rame ke Sabang, akhirnya dipilih 15-16 Juli 2017 buat open water di Sabang. Ketika saya bilang “saya dan kawa-kawan satu tim”, seolah-olah rame banget gitu ya. Dan memang sebetulnya satu tim saya ada 9 orang, yang berangkat? Tiga orang! Wacana buat ke Sabang ini udah dimulai dari Februari 2017. Dan nggak pernah nemu waktu yang pas buat bersembilan berangkat bareng. Ada yang piket, ada yang kondangan, ini, itu. Akhirnya setelah beres libur lebaran, saya ngajak si Edo buat ke Sabang. Ajakannya pun kalo orang Medan bilang, sukak sukaknya kami, “Do, yok ke Sabang. Anak group diving kita ajak yang mau aja. Jadi kita ngajak udah lempar tanggal. Yang ikut ayok, yang enggak yowis.” Dan dari invitation kami, dari segitu banyak anak, cuma nambah satu, Herri.

This slideshow requires JavaScript.

Introducing my travelmates: Raka, Herri, Pak Iwan, Edo, dan Nolo. Raka dan Nolo ini ikut dadakan aja, karena tau kami mau ke Sabang, mereka ikut buat jalan-jalan. Kalau Pak Iwan ini, pelatih diving kami di Medan. Bapak ini baik, sabar, jadi kalo mau ada yang latihan diving juga sama dia kabari saya aja ya, nanti saya kasih kontaknya.
Okay, let’s start the dive!

Day 0 (14 Juli 2017) – Medan, Banda Aceh

Kami berenam berangkat dari Medan ke Banda Aceh pakai bus malem, Sempati Star dengan harga tiker per orangnya 250 ribu. Bus malem ini berangkat dari poolnya di Jalan Asrama Sei Sikambing. Kami janjian ketemu langsung di pool. Pas nyampe sana, saya yang pertama datang. Saya sampe pool bus jam 8 malem karena harus ngelunasin uang tiket yang udah diDPin sama Herri. Beres bayar bayar, saya makan dulu di warung Sate yang lokasinya tepat di depan pool bus, tinggal nyebrang, dan cukup rame di kota Medan, Sate Tegal.

This slideshow requires JavaScript.

Jam 8.30 malam kurang, kami sudah ngumpul, masih ada yang perlu diberesin buat perlengkapan diving karena beberapa perlengkapan diving kami bawa sendiri dari Medan. Sebetulnya di dive organizer yang kami pakai, pakai peralatan sendiri atau nyewa beda 80 ribu saja, kalau cuma nyelam sekali boleh lah 80 ribu, sewa aja. Tapi karena kami berencana buat nyelam di tiga spot dive, berarti bedanya udah 240 ribu. Jadi kami memutuskan buat bawa sendiri peralatan diving, kecuali tabung ya.
Bus kami berangkat jam 9 kurang seperempat, menempuh 603 KM dari Medan ke Banda Aceh, yang kami tempuh sekitar 12 jam. Tentang bus Medan ke Banda Aceh, busnya bagus-bagus, nyaman, bahkan ada bus double decker yang jual sleeper seat, alias kasur. Tapi untuk bus double decker ini, perlu biaya lebih per seat sekitar 450 ribu. Yang harganya beda tipis atau bahkan bisa lebih mahal dari tiket pesawat dari Medan ke Banda Aceh. It’s your call.
Dulu sempet ngobrol sama kawan yang udah beberapa kali nyelam, saya cerita open water bakal di Sabang. Dan dia agak kaget juga karena setahu dia titik nyelam di sekitar Sabang itu untuk yang udah expert. Mungkin dikiranya saya langung nyelem di bangkai kapal Jerman kali ya, The Sophie Rickmers. Saya mah nyelam di tempat tempat buat newbie dulu.

Day 1 (15 Juli 2017) – Sabang: Pulau Weh, Pantai Iboih, Rubiah Sea Garden

Kami sampai di Banda Aceh jam 9 pagi. Udah kelewat untuk dapat kapal cepat jam 8. Jadi kami masih coba buat nyebrang dengan kapal cepat jam 10 pagi. Dari terminal Banda Aceh ke Pelabuhan Ulee Lheue kami naik taksi plat hitam, berenam kami bayar 80 ribu, lebih murah daripada pake tiga becak yang per becak mereka minta 35 ribu. Sekitar 10 menit, kami sampai di Pelabuhan Ulee Lheue. Dan ternyata, rame banget. Ngantri tiket untuk kapal cepat aja ngantre panjang. Padahal bukan lagi long weekend. Tahun 2014 ketika saya ke Sabang pas long weekend, itu lebih rame lagi. Mau naik kapal aja kami harus rela mpet-mpetan, sikut-sikutan. Tahun 2015 juga pas long weekend, itu kami dapat tiket, tapi nggak dapat tempat duduk. Hahahaha.
Akhirnya kami baru dapat kapal cepat jam 11, dan setelah nyebrang selama hampir sejam, kami sampai di Pelabuhan Balohan, Sabang.
Pelabuhan Balohan, Sabang
Begitu sampai di pelabuhan Balohan, kami naik mobil yang udah kami sewa. Yang nganter adek kelas saya yang dinas di Sabang, harganya 250 ribu satu hari. Jatuhnya lebih murah dari pada harga pasarannya yang minta 300 ribu per 24 jam. Penginapan kami ada di dekat Pantai Iboih, sekitar 25 kilo dari pelabuhan, 40 menit,  jauh juga dari kota. Karena malam sebelumnya penginapan kami nggak ada tamu, jadi host ngebolehin kami buat check in duluan begitu sampai di Sabang. Rencana awal saya bisa ikut kapal cepat jam 8 pagi, jadi sampai di penginapan sekitar jam 10, bisa istirahat dulu, nyantai di penginapan. Tapi ternyata kami aja baru nyampe penginapan jam 2 siang.
Saya reserve penginapan dari airbnb, Midi Bu and Bron’s place. Tiga kali saya mampir ke Sabang, dan tempat ini resmi jadi tempat paling asik. Konsepnya menyatu banget sama alam. Dinding dan lantai dari kayu, lokasi yang agak jauh dari keramaian, dan posisinya yang menjorok dari tebing, dengan balkoni yang langsung mengarah ke laut. Awesome! Penginapan ini punya tiga kamar yang masing-masing diisi satu kasur untuk berdua. Jadi idealnya dipakai untuk 6 orang. Extra guests? Tentu mumpuni, karena ada ruang tengah yang luas dengan satu kasur santai yang bisa dipakai untuk tidur, dan ada juga extra bed. Berenam kami bayar 65 USD atau sekitar 885 ribu Rupiah. Artinya per orang satu malam bayar nggak sampai 150 ribu. Perfect!

This slideshow requires JavaScript.

Setelah beres sholat dan unpack barang-barang yang kami perluin buat diving, kami menuju Iboih Diving Center yang lokasinya sekitar 500 meter dari penginapan kami, lokasinya tepat di Panti Iboih. Sekitar jam 4 sore kami sampai di Iboih Dive Center, dan ternyata kapal yang bawa diver udah terlanjur jalan dan kami harus nunggu kapal balik yang belum tahu kapannya. Akhirnya kami pindah ke dive organizer, kami pindah ke Rubiah Tirta Diversrs yang ternyata adalah first dive organizer di Pulau Weh. Sampai di sana mereka bersedia ngantar kami, dan karena pengalaman pertama nyelam di laut, kami dibawa ke spot untuk newbie dulu, Rubiah Sea Garden.
Pulau Rubiah menjadi salah satu spot favorit buat yang mau snorkling. Pantainya bagus, sekitar pantai rubiah ditumbuhi terumbu karang dan banyak juga ikan-ikan. Selain itu, dilengkapi juga dengan barang-barang yang sengaja dijadikan spot-spot foto di Rubiah Sea Garden ini. Ada vespa, sepeda motor, ayunan, meja kursi.
Oiya, sering kan kita sebelum renang, snorkling, atau diving, di bagian dalem kaca goggles kita oles-oles dulu pake shampoo atau odol? Biar nggak gampang burem pas udah masuk ke air. Nah, kami diajarin pake getah tanaman ini. Saya nggak tau nama pohonnya, pas saya nanya ke guide diving, dia bilang mereka nyebutnya daun bunat. Jadi ambil beberapa lembar daun bunat, diremas-remas, baru dioles-oleskan ke bagian dalam goggles. Pas kami pakai, manjur! Nggak harus sering-sering mask clearing (proses membersihkan kaca goggles karena udah mulai buram di bawah air). Tapi, setelah naik ke permukaan, beresin peralatan, tiba-tiba saya dieketawain sama temen-temen yang lain. Sekitar mata saya keluar bintik-bintik merah tua, bener-bener di area yang saya tutup pake goggles. Awalnya saya kira karena saya make goggles terlalu kencang, tapi habis berjam-jam nggak juga hilang, tiga hari kemudian barulah sembuh. Kami nggak tau penyebab aslinya, mungkin alergi getah daun bunat tadi.

This slideshow requires JavaScript.

Hampir satu jam dan selesai muterin satu area Rubiah Sea Garden akhirnya kami dikasih kode untuk naik ke permukaan. Setelah beresin alat, kami balik lagi ke penginapan buat mandi dan siap-siap buat makan malem.

This slideshow requires JavaScript.

Sebelum makan malem, masih sekitar jam 6.40 sore, langit masih terang, jadi kami coba buat hunting sunset. Salah satu tempat yang bisa dijadikan spot untuk menikmati sunset di Pulau Weh adalah di tugu 0 Kilometer. Lokasi tugu ini ada di ujung Pulau Weh, sekitar 20 menit dari Pantai Iboih dan sekitar satu jam dari pusat kota Sabang. Belum sampai kami di tugu 0 Kilometer, langit udah mulai gelap, udah pesimis dapat sunset di tugu 0 Kilometer. Tahun 2015, saya dapat sunset yang begitu sempurna, nyaris nggak ada awan penghalang. Nanti ya saya share foto-foto trip saya di Sabang tahun 2015.
Kesempatan saya ke Sabang tahun 2014 dan 2015 dulu, pas cari makan malem kehabisan sate gurita. Kali ini harus dapet. Makanya, begitu kami beres sholat Maghrib, kami buru buru berangkat ke pusat kota Sabang. Tepatnya di Wisata Kuliner Kota Sabang yang lokasinya bener bener berseberangan sama penginapan kami. Jadi kalo kami lihat dari penginapan kami, pusat kota Sabang bisa kelihatan walau cuma titik titik lampu di kejauhan.
Kami sampai di Wisata Kuliner Kota Sabang sekitar jam 8 malam. Malam minggu dan sepi! Kami sampe heran kemana perginya banyak orang yang ikut ngantre panjang pas mau nyebrang ke Balohan. Banyak kursi kosong dan kami pesan sate gurita. Saya pesan dengan saos kacang. Sampe nambah satu porsi lagi. Sate gurita ini rasanya gurih dan agak kenyal. Mungkin gurita yang ditangkap kecil karena sate gurita yang saya makan di sini ukurannya juga nggak besar-besar. Sengaja mungkin ya, biar saya nambah.
Selesai makan malem kami langsung balik ke penginapan, karena jarak ke penginapan yang juga jauh, sampai 45 menit. Malam itu anginnya kenceng banget, saya beberapa kali kebangun karena ngira hujan badai, ternyata suara ombak yang kenceng banget.

This slideshow requires JavaScript.

Day 2 (16 Juli 2017) – Sabang: Seulako Drift, Vulkanis Underwater di Teluk Pria Laot

Hari kedua, dan saya sengaja nggak tidur lagi setelah sholat subuh karena mau hunting sunrise. Salah satu tempat yang ideal untuk menikmati sunrise di Pulau Weh adalah di sekitar Pantai Sumur Tiga yang lokasinya langsung menghadap ke timur. Kali ini saya hunting dari balkoni penginapan aja, yang lokasinya langsung mengahadap ke arah timur dengan view Teluk Sabang, berharap matahari terbit dari ujung cakrawala teluk.
Langit begitu cerah, dengan bantuan compass di iPhone, kami mengira-ngira arah matahari bakalan terbit. Dan yak, tepat matahari terbit ketutup sedikit daratan Pulau Weh. Hahahaha..

This slideshow requires JavaScript.

Jam 8 pagi kami bergegas ke Rubiah Tirta Divers untuk melanjutkan trip nyelam. Hari ini kami berencana dua kali trip dengan titik selam Seulako Drift dan Teluk Pria Laot.
Seulako Drift adalah titik selam dengan terumbu karang yang dipenuhi banyak biota laut, termasuk hiu! Saya ketemu hiu, dan renangnya cepet banget. Masih kecil sih, panjangnya sekitar 1.5 meter.

This slideshow requires JavaScript.

Kalau Teluk Pria Laot yang kami datangi adalah berupa gunung vulkanis di dasar laut. Nggak banyak biota laut yang kami temui, ada beberapa ikan buntal yang sepertinya udah biaya dikasih makan sama penyelam. Jadi begitu saya nyebur, ikan-ikan buntal besar malah yang ngedeket, nunggu dikasih makan.
Sebelum masuk ke dalam air, bau belerang udah mulai kecium, dan dari dalam laut sudah kelihatan gelembung-gelembung laut akibat aktivitas vulkanis dari dasar laut. Begitu mulai menyelam, airnya terasa hangat. Iya dong, saya kencing di dalem air. Hahahaha.. Bukan karena itu juga sih, gelembung-gelembung ini berasa dari banyak fumarol (lubang-lubang yang terbentuk karena aktivitas vulkanis yang ngeluarin uap dan gas.
Oiya, kalo nyelam di area vulkanis underwater ini, aksesoris logam dilepas dulu ya, kalau nggak mau warnanya menghitam karena kena kandungan sulfur.

This slideshow requires JavaScript.

Sektiar jam 11.30 kami naik ke permukaan dan segera beres-beres. Karena pesawat kami balik ke Medan take off jam 14.40, sedangkan jarak dari penginapan kami sampai ke bandara sekitar setengah jam lebih. Jam 13.30, setelah makan siang kami berangkat ke bandara. Dan setelah sampai ruang tunggu, ternyata pesawat kami delay dan baru take off jam 4 sore.
Oiya, waktu perjalanan ke bandara kami banyak lihat goa goa peninggalan Jepang di lereng bukit pinggir jalan.
Tau cross wind? Saya pun baru dengar istilah ini beberapa saat sebelum kami sampai di bandara. Si Nolo yang ngasih tau. Jadi cross wind itu adalah angin yang datang dari arah samping ketika pesawat landing atau take off. Akibatnya tentu pilot akan kesusahan menerbangkan atau mendaratkan pesawat. Nggak jarang pesawat gagal untuk take off atau landing. Saya takut kalau cross wind ini kencang, pesawat bakal cancel. Jadi? Kena cross wind nggak Bar? Iya! Ini pengalaman saya take off paling buat jantungan. sebelum berhasil take off, saat masih di landasan, pesawat ATR dari Wings yang kami tumpangi bergoyang ke kanan dan ke kiri, tangan saya mulai pegangan handrest kuat kuat tuh. Begitu mulai terbang, udah lumayan tinggi, ada saya rasain seolah-olah pesawat kayak anjlok sebelum akhirnya naik terus dan berhasil ninggalin Pulau Weh. Tapi masih sempet sih, moto Pulau Weh dari ketinggian. Hehehehehe..

This slideshow requires JavaScript.

Dan, berakhirlah shortgetaway kami selama dua hari di Sabang. Boleh ya saya lanjut cerita tentang trip saya 2014 dan 2015? Ayok mampir ke mari.

2 thoughts on “Dari Ujung Barat Indonesia, Sabang (Trip 2017)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s