Selikur Kilo Magelang City Tour

Selikur Kilo Magelang City Tour atau Dua Puluh Satu Kilo Keliling Kota Magelang! Ayok, saya ajak keliling Kota Kelahiran saya, Magelang.
Alasan saya bawa pulang running kit ketika lebaran kemaren adalah Virtual Run yang saya ikutin dari 42race: Hari Raya Virtual Run 2017 kategori 21K. Virtual Run masih merupakan hal yang baru buat saya. Yang pertama merekomendasiin ke saya adalah kawan saya kuliah sekaligus suhu lari – Yonky. Virtual Run adalah event lari yang diadakan secara virtual. Badan kita tetep lari, cuma bedanya dengan event lari non-virtual, kita diberi waktu oleh penyelenggara event, dalam rentang waktu tertentu kita berlari sesuai jarak yang kita pilih ketika daftar dulu. Setelah beres lari, hasil lari yang udah terrecord kita submit di website. Beberapa hari setelah batas akhir untuk men-submit hasi lari tadi, bakal dianalisis sama organizer, lalu kita bakal dapat email kalo kita salah satu finisher dan medali bakal dikirim via pos.
Hari Raya Virtual Run 2017 by 42race punya batas waktu dari tanggal 25 Juni 2017 sampai 2 Juli 2017. Pas banget, ada waktu 7 hari setelah lebaran, dan bisa sekalian keliling duah puluh satuh kiloh muterin kota kelahiran, Magelang.
Setelah sholat subuh saya bersiap-siap, sekitar jam 5 lebih seperempat saya start lari. Dari rumah saya masuk ke Jalan Gatot Subroto, nyusurin samping Akademi Militer. Tapi karena masih gelap, mau saya foto juga nggak kelihatan apa-apa. Dari Jalan Gatot Subroto saya masuk ke Jalan Tentara Pelajar baru kemudian belok ke Jalan MT Haryono, masuk ke jalan turunan di samping perumahan mevvah. Foto pertama di Patung Tentara Pelajar.
Patung Tentara Pelajar, Magelang
Perumahan di Jalan MT Haryono, Magelang
Dari Tentara Pelajar saya mulai masuk ke Jalan Pangeran Diponegoro. Di sini banyak rumah-rumah bangunan Belanda, masih ditempati dan dirawat. Lalu saya lewat masuk ke Jalan Pahlawan, termasuk ngelewatin SMP saya dulu. Ternyata jarak rumah sampai SMP saya dulu cuma 3 kilo. Jaman SMP dulu saya kira sudah 5 kilo lebih. Di sini saya juga lewat Monumen A. Yani.
Jalan Pahlawan, Magelang
Jalan Pahlawan, Magelang
SMP N 1 Magelang
Monumen A. Yani, Magelang
Monumen A. Yani, Magelang
Rumah Jaman Belanda di Jalan Pahlawan
Jalan Pahlawan, Potrobangsan, Magelang
Pernah denger belum sungai irigasi di atas kota? Kalau dilihat dari peta topografi kota Magelang, kota ini konturnya naik turun. Jadi dulu ketika jaman Belanda, dibuat irigasi. Kalau saya bilang, irigasi ini lokasinya di atas kota Magelang. Jadi ketika jalanan turun, irigasi ini ada di atas kota, bahkan melewati jembatan dengan jalan raya dibuat terowongan di bawahnya. Jadi dengan irigasi berada di atas, akan lebih efektif dalam men-supply air di kala itu. Luar biasa ya konstruksi tata kota ciptaan Belanda. Bisa mampir di blog Mas Fahmi Anhar di sini kalau penasaran tentang irigasi di atas kota ini.
Irigasi ini dulu waktu saya kecil cuma ada jalan setapak kecil di sampingnya. Pernah saya sama temen SD saya nyusurin. Nah sekarang sudah direnov, sudah ditambah paving sekitar satu meter lebarnya. Jadi bisa buat jadi jogging track. Bisa saya bilang ini jogging track paling seru yang pernah saya lewatin.. Di sebelah kiri bawah jalan raya, sebelah kanan bawah rumah rumah warga, ngelewatin beberapa jembatan, jadi bisa duduk-duduk dulu sambil ngeliatin kendaraan yang lalu lalang di bawah kita. Lalu di sebelah kanan kita bisa kelihatan Gunung Sumbing! Awesome! Dulu, katanya irigasi ini airnya jernih, banyak ikan, jadi banyak juga yang mancing. Bisa deh nyaingin MacRitchie Trail di Singapore. Sayang, waktu itu cuaca agak berkabut, jadi Gunung Sumbing kelihatan tipis di ujung kanan saya.
Irigasi ini berasal dari Kali (Sungai) Manggis. Saya baru sempat nyusurin satu tempat yang membentang sepanjang tiga kilo dari Jalan A. Yani sampai mentok di Jalan Veteran. Lain waktu nanti insyaallah saya susurin juga saluran irigasi di atas kota yang lain.
Ini startnya Jogging Track Irigasi Plengkoeng, Magelang
Jogging Track Irigasi Plengkoeng, Magelang
Jogging Track Irigasi Plengkoeng, Magelang
Jogging Track Irigasi Plengkoeng, Magelang
Jogging Track Irigasi Plengkoeng, Magelang
Pintu masuk rindam dilihat dari Jogging Track Irigasi Plengkoeng, Magelang
Gunung Sumbing dilihat dari Jogging Track Irigasi Plengkoeng, Magelang
View dari Jogging Track Irigasi Plengkoeng, Magelang
Pintu irigasi yang sudah dimatikan.
View Gunung Sumbing dari Jogging Track Irigasi Plengkoeng, Magelang
Setelah sampai di Jalan Veteran, saya lihat saya masih 7 kilo setengah. Masih 14 kilo lagi untuk finish. Akhirnya saya puter balik lagi. Masuk ke Jalan Pahlawan lagi, lewat SMP saya lagi, dan masuk ke Taman Badaan. Kalau tadi saya ngelewatin tempat ini lewat jembatan di atas terowongan Badaan. Oiya, di Taman Badaan ini kita ngelewatin sederet rumah peninggalan jaman Belanda, termasuk Museum Sudirman. Saya tidak sempat mampir ke museum. Dulu waktu saya SMP pernah mampir buat ngeliput Museum ini. Di dalamnya ada tempat tidur tempat Pak Jendral wafat, banyak lukisan, juga replika tandu yang dipakai beliau waktu perang.
Jalan Veteran, Magelang
Samping Taman Badaan
Museum Sudirman, Magelang
Rumah di dekat Taman Badaan
Tadi saya lewat di atas terowongan itu.
Dari Taman Badaan saya masuk menyusuri Jalan A. Yani. Sepanjang jalan ini juga masih banyak rumah rumah gaya Belanda dengan taman sepanjang jalan dan trotoar yang sudah bikin pangling, karena sudah direnov, ada kursi taman, cantik banget,
Kodim Magelang
Jalanan Plengkoeng
Ini Terowongan di Plengkoeng, tadi saya juga di atas jembatan itu
Lalu saya masuk ke lapangan rindam, katanya kalau pagi di sini banyak orang jogging, bahkan kalau hari Minggu katanya banyak banget orang jualan. Berubah jadi pasar. Katanya, katanya~
Hari itu saya muterin lapangan rindam dua kali sebelum ngelanjutin perlarian saya. Dulu waktu SMP, sering kami jalan kaki dari SMP ke Lapangan Rindam waktu pelajaran olah raga. Salah satunya pas penilaian olah raga yang dulu nggak saya suka, yang malah menjadi olah raga favorit saya sekarang, tidak lain dan tidak bukan: lari. Dulu kami dikasih waktu 10-15 menit untuk muterin lapangan rindam ini.
Jalan Lapangan Rindam, Magelang
Dari Lapangan Rindam saya sampai di alun-alun kota Magelang. Alun-alun ini termasuk yang mengalami banyak banget perubahan dari terakhir saya ninggalin Magelang tahun 2009. Rapih! saya muterin Alun-alun satu kali dan lewat Mesjid Agung Kota Magelang sebelum ngelanjutin perjalanan dan masuk ke pecinan dengan Klenteng yang jadi pembukanya.
Pecinan Magelang juga jadi salah satu tempat sepanjang 850 meter yang sudah beda banget dari selama 18 tahun saya di kota ini.
Gardena. You know Gardena?
Alun Alun Kota Magelang. Dengan Patung Pak Diponegoro jadi iconnya. Sayang saya lupa moto menara air.
Masjid Agung Kota Magelang
Tugu Aniem dan Klenteng Kota Magelang
Pecinan Kota Magelang
One selfie is not a crime, rrrrriight?
Geng era 80an, match the floor.
Dulu jalan yang sekarang berlantai warna pink dan peach ini adalah jalan lambat berupa aspal.
Dari Pecinan lalu saya masuk ke Jalan Ikhlas. Jalan Ikhlas ini adalah berupa jalan sepanjang satu kilo dengan pertokoan dan Kali Manggis sebagai devider jalan. Di Jalan Ikhlas saya ngelewatin Gerbang Kerkhof. Cerita tentang Gerbang Kerkhof bisa di baca di sini. Gerbang Kerkhof adalah salah satu bangunan peninggalan Belanda yang masih dilestarikan. Kalau mau ngomongin bangunan peninggalan Belanda di Magelang, bakalan panjang banget, dan saya sendiri belum khatam. Yang penasaran bisa mampir di blog Komoenitas Petjinta dan Pelestari Bangoenan Toea Magelang di sini.
Menuju Jalan Ikhlas
Postingan ini belum disponsori oleh toko oleh-oleh.
Jalan Ikhlas. Kalau siang rame, kadang macet.
Gerbang Kerkhof
Becak, becak. Tolong bawa saya~ Masih ada nggak becak genjot di kota kalian?
Dari Jalan Ikhlas saya ngikutin jalan kecil yang mengiringi Kali Manggis. Saya sendiri baru kali ini lewat jalan ini. Jadi jalan ini ikut muterin ke Bukit Tidar. Dari Jalan Ikhlas, jalan ini cuma berupa jalan setapak, tapi sekitar 30 meter kemudian jalanan sudah bagus dipaving dan berjejer rumah warga. Pas udah sampai rumah, habis ngobrol sama keluarga, saya baru tahu kalo warga nyebut daerah sini adalah Mbaben. Katanya nama Mbaben karena di daerah situ dulu banyak warga yang beternak babi. Dan hey, ketika saya lewat daerah situ masih ada kok yang ternak babi. Di daerah sini masih bisa kita temuin sawah biarpun lokasinya masih di area kota.
Kali Manggis
Mbaben?
Sawah sekitar daerah Mbaben
Road to……
Jalan yang saya lewati ini akhirnya masuk ke perkampungan warga, saya inget-inget sedikit perkampungan ini, udah mulai memperkirakan bakalan sampai di jalan raya mana. Tapi, eits. Salah dikit ternyata. Saya sampai di Jalan Sarwo Edi, tepatnya di samping pintu masuk Akademi Militer.
Pintu Utama Akademi Militer. Sorry for the backlight.
Jalan Sarwo Edi, Magelang
Jalan Gatot Subroto, Magelang
Pintu Samping Akademi Militer
Iyeee, saya selfie dua kali!
Rute penyelesaian 4 kilo terakhir saya mengelilingi Bukit Tidar dan Akademi Militer, sampai di rute awal saya di Jalan Gatot Subroto, dan akhirnya finish di salah satu tempat sarapan favorit saya, Soto Ayam Pak Trimo! Hehehehehe.. Selesai sarapan di Soto Ayam Pak Trimo, jarak rumah saya masih dua kilo lebih. Jadi saya pulang ngekol jalur siji. Orang Magelang menyebut angkot adalah “kol”, dan “Kol” di Magelang Kota ini ada 13 jalur. Jadi kami orang Magelang menyebut “Naik angkot nomor 1” adalah ngekol jalur siji. Kol Jalur siji ini adalah angkutan yang tiap hari saya naiki waktu saya SMP dulu.
Gang Masuk to a bowl of happiness
Warung Satu. Ada dua warung. Warung dua, sebelahnya persis sih. Cuma warung dua dibuka kalo pengunjung lagi membludak. Soto Pak Trimo ini buka tiap pagi hari. Tutup tiap hari Senin dan tiap nggak buka.
(Bar, makan sama siapa tu? Kelihatan mangkoknya doang) Itu adalah mangkok foodie friend saya, Dion Fadil. Lupa foto bareng, keenakan makan soto. Janjian sebenernya sama si Dion. Kebetulan dia lagi sepedaan. Jadi saya beres lari, Dion beres sepedaan, ketemuan kami di Soto Ayam Pak Trimo.
Jalur Siji! Transport andalan jaman SMP.
Rute Lari
Ini rute saya keliling kota Magelang, silakan yang mau lihat-lihat detil lari saya bisa diklik di sini. Selesai lari saya upload data lari saya ke website 42race. Dan website 42race ini bisa sync dengan data activity terakhir strava. Data terakhir ya, jadi kalau mau submit activity lama harus input manual. Setelah beres submit data lari ke website 42race, satu hari setelah batas waktu terkahir submit lari, tanggal 3 Juli saya dapet email kalau saya resmi jadi finisher Hari Raya Virtual Run 21K. Yeay!
Update: Baru tadi pagi tulisan ini saya posting, sorenya medali sampe di kantor. Keren medalinya, bisa jadi fidget spinner.

This slideshow requires JavaScript.

 

Magelang adalah rumah saya, Magelang adalah kota kelahiran saya, terima kasih sudah ikut saya keliling Magelang walaupun baru via blog saya. Kapan kapan saya ajak ke tempat-tempat wisatanya juga ya.
Sampai juga lagi kota kesayanganku.

10 thoughts on “Selikur Kilo Magelang City Tour

    1. PB loh ini. Poto Banyak~ Hahahaha.
      Iyo Mas. Masih penasaran juga sama irigasi yang di terowongan Jalan Daha deket Pecinan. Ya, walaupun kayaknya belum bisa dibikin buat jogging sih.

      Like

  1. woh! muterin kota magelang seru juga ya. belum pernah sedetail ini saya menikmati kota tercinta. penasaran dengan jalan sempit di lereng tidar arah mbaben, ternyata seperti itu. besok kapan2 bisa dicoba.

    trus itu ada foto jalan setapak kecil tembusan dari jl pahlawan ke jl a yani poncol, mengingatkan saya akan 2 hal. jalur itu favorit temen2 untuk nerabas jalan pintas kalau pas disuruh lari di jam olah raga jaman SMP. yang kedua, kalau lewat situ siang-siang, rawan dipalak preman hahaha.

    Like

    1. Iyo Mas. Lupa moto jalan setapaknya. Tapi kelihatan jelas kok dari Kali Manggis Trunan, yang sampingnya sudah dibikin taman.

      Wah Mas, nek pas lari motong ngko dicatet Pak Ikhwan, karena dia kadang nungguni neng simpang PDAM. Hahahaha.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s