Realisasi 42.195 K!

Mandiri Jogja Marathon 2017

Q: Bar, every runner has their own reason why they’re willing to face those kilometers. So what’s yours?
Me: To survive a Zombie Apocalypse.
Setelah 3 tahun rutin lari dan ikut beberapa event, saya memberanikan diri buat ngambil lari Full Marathon, empat puluh duah komah satuh sembilan limah kilo. Jarak yang nggak main-main. Awal pertama race saya adalah acara fun run akhir 2014 yang banyak pake tepung warna warni itu. Dari kuliah saya sudah sering lari, tapi jogging aja. Paling cuma 3-4 kilo. Baru setelah mulai kerja, badan kerasa mulai nggak simetris, saya memutuskan buat rutin lari.
Ikut race itu nagih, dan saya selalu merasa tertantang. Awal ikut race itu jarak 3.6 kilo. Dari situ mulai rutin lari dan mulai naikin jarak. Mulai ngejar 5K, 8K, baru akhirnya ditantang temen SD buat ikut race di Borobudur International 10K 2014. Saya pikir sekalian pulang, jadi okeh, challenge accepted! Dari mulai di situ, dan akhirnya akhir tahun 2016 saya memberanikan diri pecah perawan marathon di Standard Charterd KL Maraton 2017 (SCKLM 2017).
Loh kok KL? Tapi tulisannya tentang Mandiri Jogja Marathon 2017 (MJM 2017)? Iye, rencana awal saya, first marathon di SCKLM 2017 akhir Mei 2017. Dan pertengahan Januari 2017 juga udah daftar SCKLM 2017 duluan. Terus release lah tanggal MJM 2017, 23 April 2017. Pas saya lihat kalender, lho kok 24 Aprilnya hari Senin merah? Long weekend dong? Bisa dong, habis dari Jogja hari Minggu ikut MJM 2017, terus langsung pulang Magelang, Selasa baru balik Medan lagi. Dan, yes. First Full Marathon saya maju satu bulan dari perkiraan awal di SCKLM 2017.
Ikhsanul dan saya
Introducing my running buddy, Ikhsanul. Kami sama-sama ikut Full Marathon, 42,195 K! Ikhsanul ini juga runner, dia dari Semarang. Dimulai dari ajakan saya di WA, “Bang, let’s do JogMar?” And he said, “Kuy!” Seneng ada nambah temen. Sebenernya yang ngeiyain iku Jogmar ini temen saya ada dua lagi, tapi sayang menjelang hari H mereka cancel.

REGISTRATION

Untuk MJM 2017 ini banyak banget Bank Mandiri kasih promo. Harga asli 42K itu 500 ribu. Pake CC Mandiri diskon 50%, Pake eCash diskon 50%, pake Mandiri Debit Online diskon 50%. Early bird aja harganya cuma 200 ribu. Dan cepet sold out. Saya pake CC Mandiri jadi cuma bayar 250 ribu.
Setelah saya daftar, tiba-tiba ada temen deket ngabarin kalo hari yang sama dia nikah di Palembang. Dan saya nggak mungkin nggak dateng. Setelah ngobrol sama temen saya ini, ternyata acara akad dia hari Sabtunya, tanggal 22 April 2017. Jadi saya datang aja di acara akadnya. Saya beli tiket Medan-Palembang pake AirAsia hari Sabtu pagi tanggal 22 April 2017. Sabtu siang saya lanjut pesawat Palembang-Jogja pake Nam Air. Lalu saya nginap satu malem di Jogja, baru hari Minggunya saya baru ikut balapan. Ngeri ya mobilitasnya? Lebih ngeri mobilitas saya waktu jalan-jalan ke Banyuwangi.

PREPARATION

Sebelum saya memutuskan buat ikut lari 42 K, saya udah banyak baca baca tentang review orang. Intinya, jangan main-main dengan jarak segini. 42 K itu bukan dekat. Harus banyak persiapan fisik dan mental. Banyak yang sudah jadi korban. Jadi kalau cuma modal nekat, saya setuju, mending jangan dulu. Ukur kemampuan diri sendiri, limit diri sendiri, sampai sejauh mana badan ini bisa dibuat lari, kapan waktu latihan, kapan istirahat. Kalau semua persiapan dirasa cukup, sudah dirasa siap, barulah kita tantang kesiapan kita itu di lari 42 K.
Persiapan saya sendiri menjelang 23 April 2017 adalah membagi long run setiap 2 minggu sekali. Track yang saya coba adalah dari rumah kontrakan sampai kantor. Kantor saya ada di ujung kota Medan. Biasanya sih lewat tol ya, cuma 25 menit kalo pagi. Jadi sekitar pertengahan bulan Januari 2017 saya jajal lari dari kontrakan ke kantor. Hasilnya 21.25 kilo. Pas banget buat latihan, dapet HM. Jadi setiap hari Jumat pagi di kantor ada senam pagi, saya bolos lah nggak ikut senam. Saya ganti pake run to work. Subuh di Medan sekitar jam 05.15, jadi setelah sholat subuh, saya berangkat lari. Dan sampe kantor sekitar jam 08.00. Total waktu saya run to work pertama kali menempuh 21.25 kilo itu 02:18:07. Nggak dapet Personal Best (PB).
Jadi latihan long run saya lakukan dari kontrakan ke kantor setiap dua minggu sekali dengan naikin jarak latihan. Saya bikin 4 tahap. Tahap pertama 21.25 kilo. Tahap kedua 25 kilo. Tahap ketiga 30 kilo Tahap keempat 35 kilo. Jadi saya punya waktu dua bulan sebelum ketemu jarak 42 K di Jogja.
Itu rencana saya. Kenyataannya?
Saya cuma berhasil latihan tiga tahap. Dan cuma berakhir di 26 kilo. Ada dua alasan kenapa saya nggak bisa lebih dari 26 kilo. Alasan pertama, mulai masuk 24 kilo, punggung kaki kiri saya sakit banget buat lari. Mulai kerasa pas di tahap kedua 25 kilo. Dua minggu berikutnya saya coba gitu juga. Akhirnya tahap ketiga ini nggak bisa sampe 30 kilo. Dan udah terlalu siang. Waktu itu memang berangkatnya kesiangan, dan nambah lagi 4 kilo di sekitaran kantor. Jadi selesai 26 kilo udah hampir jam 9. Bisa dianakbuahtirikan nanti saya begitu nyampe kantor.
Tahap ketiga? Gagal juga. Karena setiap habis long run, bagian kaki di atas mata kaki bagian dalem selalu sakit. Baru sembuh hampir dua minggu setelah lari. Jadi tahap ketiga saya latihan, itu ternyata sudah H-3 minggu. Artinya kalo saya pake tahap keempat, latihan long run tahap keempat itu tepat seminggu sebelum Marathon. Padahal dua minggu sebelum hari H rencana udah masuk tapering (ngurangin intensitas latihan). Jadi dua minggu sebelum hari H cuma lari lari pendek aja sekitar kantor, 3-6 kilo.
H-3 saya mulai carbo loading. Teori tentang carbo loading ini juga saya dapat hasil browsing. Pada intinya carbo loading ini proses kita mengonsumsi karbohidrat dengan jumlah yang cukup sebagai bekal kita lari 42 kilo nanti. Seberapa cukup? Bisa dibaca baca di sini atau di sini,  karena saya sendiri kurang paham tentang penghitungannya.
Jadi H-3 saya banyak makan pisang pas siang hari dan malemnya makan yogurt. H-2 dan H-1 selain banyak makan pisang saya ngemilin roti tawar dengan intensitas sekitar 2 jam sekali, dan malemnya makan yogurt. H-1 saya tambah makan buah kurma banyak banyak. Cukup? Alhamdulillah cukup.
Pesawat saya dari Medan ke Palembang terbang jam 8.30, berempat bareng temen-temen dari Medan yang juga ikut kondangan ke Palembang. Tapi mereka ikut sampai resepsi hari Minggu. Selesai ikut akad, dari Palembang saya lanjut lagi terbang ke Jogja jam 14:30. Sebetulnya ada satu running buddy saya lagi, Tatik. Tatik ikut kategori 10 K, dan setelah finish Tatik langsung balik hotel karena kelamaan nungguin saya finish, jadi nggak sempet foto bareng.

RACE PACK COLLECTION

Untuk pengambilan Race Pack awalnya saya mau nitip Tatik. Karena dia udah sampai Jogja jam 4 pagi. Tapi Tatik pulang ke Magelang dulu dan baru nyampe Jogja sorenya. Jadi akhirnya saya nitip Ikhsanul buat ngambil Race Pack, sekalian ngambilin Race Pack Tatik juga. Heheheheh.
Pesawat saya landing di Jogja sekitar jam 4 sore. Saya satu malam nginap di Joglo Ayem Tentrem, jaraknya cuma 10 menit dari start line di Candri Prambanan. Review saya tentang hotel ini bisa kamu baca di sini. Akhirnya Ikhsanul yang nganter race pack punya saya dan Tatik ke bandara, sekalian juga saya nungguin Tatik masih di bus Damri dari Magelang.

THE RACE

Flag off buat Full Marathon jam 04.45 pagi. Jadi saya bangun jam 3 pagi buat siap siap. Sarapan roti tawar, pisang, sama buah kurma. Saya pinjem tas temen yang biasa dia pake buat sepedaan, walaupun akhirnya saya agak nyesel karena bikin bahu saya lecet. Saya bawa kurma 6 biji buat ransum nanti. Saya pemanasan bentar sebelum berangkat jam 4.15 dianter staf hotel. Satu mobil saya ada barengannya juga dua orang dari Jakarta.
Pas saya nyampe start line, pas mau adzan subuh, jadi saya nyari mesjid dulu. Setelah sholat subuh saya mulai ngantre di start line sambil pemanasan dikit. Jam 04:45 pagi pas flag off untuk race kategori 42 K. Jumlah peserta larinya nggak terlalu berjubel, nggak sampai semenit saya udah nyampe start line, dan bisa lari dengan pace 8.
mandiri jogja marathon
Start Line. Photo by: @pelarigalau @rungrapher
Rute yang dilewatin banyak ke daerah perkampungan, sawah-sawah. Dan sampai KM 10 kami masih lari bergerombol, baru habis itu mulai bisa lari sendiri-sendiri. 17 kilo pertama bisa saya bilang cobaan paling berat, nanjak terus. Lewat KM 25 saya mulai khawatir sama punggung kaki kiri saya. Tapi sampai KM 27, amaaan.
Lewat KM 29 tiba tiba kelingking kaki kiri saya sakit banget, saya keinget kata-kata salah satu Mbak Mbak panutan lari, dia bilang kalo lari diatas 30 kilo beberapa kali kukunya sampe copot. Waduh. Saya cari tempat duduk, lalu buka sepatu buat ngecek. Saya raba-raba ternyata kuku saya masih komplit. Mungkin lecet aja. Ada yang nanyain kondisi saya waktu saya ngecek kuku ini, saya bilang aja ada kerikil masuk. Hehhehehe.
Masuk KM 31 saya mulai kecapekan, dari KM 31 sampai 39 saya mulai banyak jalan. Tiap KM, 60% jalan kaki, 40 % baru lari dengan pace sekitar 7.20an. Baru kerasa capeknya, sebegini ngoyonya. Ada temen yang barengin mulai KM 33, Mas Mas dari Semarang Runner. Lumayan ada temen curhat biar nggak mulai berhalusinasi. Atau Mas Mas ini ternyata cuma halusinasi? Yah, walaupun 200 meter sebelum finish line dia geber duluan sih. Dan akhirnya saya finish dengan official time 05:14:20. Alhamdulillah, First Full Marathon saya, 42.195 kilometer! Ngebayangin jarak yang sama Magelang ke Jogja, yang pas jaman SMA sama kuliah sering mondar mandir naik sepeda motor cuma buat nonton film, sekarang saya lari guys, lari! Pake kakik. Hahahaha..

This slideshow requires JavaScript.

Selesai finish saya cek kelingking kaki kiri saya yang udah nyut nyutan dari KM 29. Pas kaos kaki dibuka ternyata kaki udah berdarah-darah, lecet dan melepuh. Jadi pas saya latihan long run sebelum MJM 2017, jari manis kaki kiri yang sering lecet, jadi jari manis sama jari tengah saya pasang hansaplast, nggak taunya malah kelingking kiri yang kena.
Map from Strava
Ini rute saya lari, keputus karena GPS HP mati. Silakan yang mau ngintip detil lari saya bisa dilihat di sini.
MJM 2017 termasuk salah satu event lari paling sukses yang pernah saya ikutin. Rutenya ke arah perkampungan, lewat sawah-sawah dominasi, jarang lewat jalan raya, jadi steril. Tapi itu ternyata untuk kategori FM. Pas saya baca-baca review kategori 5K sama 10K ternyata banyak lewat jalan raya, dan nggak steril. Untuk water station ada di tiap 2 kilometer, banyak nyediain pisang, water sponge, dan es krim juga. Puas lah saya, bukan pilihan yang salah menjajal Full Marathon pertama di MJM 2017.
Mandiri Jogja Marathon 2017. Photo by: @pelarigalau @rungrapher

2 thoughts on “Realisasi 42.195 K!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s