Keliling Bukit Tidar adalah 7.7 Kilometer

Setelah lama nggak long run, dan sekaligus mempersiapkan fisik saya untuk Lombok Marathon 2017, saya mau New Year Run! Ketika orang lain saat malam tahun baru keluar rumah, macet-macetan, cari keramaian, dan bakar bakar duit, saya memilih buat tidur cepet karena tanggal 1 Januari 2018 saya mau lari 20.18K. Rute yang saya pilih, yang deket rumah aja deh, Darling alias Tidar Keliling.
Bukit Tidar yang sering disebut-sebut sebagai udelnya Pulau Jawa terletak di Kota Magelang. Jadi di tengah-tengah kota Magelang ada bukit. Di lembah bukitnya ini, ada Akademi Militer.
Saya udah janjian dengan Tatik karena sama-sama lagi pulang ke Magelang, karena rute larinya cuma muterin Bukit Tidar, jadi saya janjian sama Tatik di gapura dekat rumah aja. “Nanti deh kalo saya udah lari tiga kali muterin Bukit Tidar, Tatik ngikut dari depat gapura.” Yang waktu itu saya kira satu keliling Bukit Tidar sekitar 3.5 kilo. Karena nggak mau kesiangan, habis sholat subuh dan siap-siap saya mulai lari jam 5.30 pagi. Dengan estimasi setelah tiga kali muterin Bukit Tidar, bakalan dapet hampir 11 kilo. Yah, sekitar jam 6.30 lebih kali ya. Jadi saya nyuruh Tatik buat mulai gabung lari jam 6.30. Ketemuan di gapura deket rumah.
Tapi ternyata, satu kali keliling Bukit Tidar adalah 7.7 kilo dengan medan yang ternyata menantang! Dari titik start gapura deket rumah dikasih turunan, padalah kalo lari dengan rute berputar, ada turunan pasti ada tanjakan, tinggal sesadis apa. Turunan awal landai sampai KM 2, sebelum naik dikit dan turunan lagi sampai KM 4. Habis itu? Tanjakan sadis! Empat kilo yang dibuat turunan dibalas Cuma satu kilo! Sebelum akhirnya naik turun ringan. Dan balik ke titik start sepanjang 7.7 kilo. Lah? Nggak jadi 3.5 kilo Bar? Hahahaha, iye nggak jadi.
Nih yang mau lihat pola elevasi dua kali muterin Bukit Tidar
Jadi pas udah sekali muter, saya nungguin Tatik di situ, karena udah hampir jam 6.30. Tapi ternyata pas saya telponin dia belum siap buat lari. Jadi saya lanjut aja lari sendirian.
Bad decision pagi itu: Nggak bawa duit buat beli minum karena ngiranya sekali puteran cuma 3.5 kilo, muter sekali dan bisa pulang dulu. KM 12 udah nggak kuat lagi, harus cari minum ini. Akhirnya pas lewat bank BRI ada pos satpam saya mampir dulu buat minta air minum. Baru habis itu saya lanjut lari. Masuk ke lap kedua, saya sudah menempuh 15.4 kilo. Masih ada 5.4 kilo lagi buat dapet 20.18K. Akhirnya saya lanjut lari sampai sekitar 2 kilo lalu puter balik sampe dapet 20.18 kilo. Akhirnya saya finish 20.18K dengan waktu 02:03:18. Not bad.

Ohiya, pagi itu cerah banget. Karena malamnya habis hujan, jadi Gunung Sumbing juga kelihatan luar biasa cerah di barat sana!

Monggo yang mau ngintip lebih detil tentang lari saya bisa mampir di sini.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s