Run to Ungaran

Run to Ungaran 1.0
Setelah berbulan bulan memiliki wacana pingin lari dari Semarang bawah ke Semarang atas, akhirnya terealisasikan juga. Dengan konsep yang lumayan seru: Run to Ungaran. (Biasa aja sih, nggak seru juga). Yah, mana tahu ada race organizer yang terinspirasi buat dijadiin race. Dulu pernah nyobain lari dari kosan di Semarang bawah buat menaklukkan tanjakan Gombel, saya kasih nama: Gombel Challenge Half Marathon. Karena ternyata jarak dari kosan, nanjak terus sampai pertigaan Gombel atas, jaraknya pas 10 kilo, jadi dengan puter balik ke Gombel Lama dan balik ke kosan, pas deh jadi 21K. (Klik di sini ya, yang mau lihat detil lari Gombel Challenge Half Marathon versi saya). Dan ternyata lari 10 kilo menanjak ke Gombel masih kurang buat saya. Ah, nggak kurang juga sih sebenernya. Saya paksa lanjut nanjak karena sekalian persiapan untuk Run to Care!
Tentang Run to Care ini nanti pasti saya buat tulisan lagi. Untuk sementara saya numpang campaign di sini deh ya. Jadi saya dan 274 pelari lainnya akan berlari dari Yogyakarta – Semarang dengan total jarak sejauh 150 KM. Bukan tanpa alesan nih kami lari segini jauh, kami rela berlari dari Jogja sampe Semarang untuk menggalang dana buat adek adek kita yang kurang beruntung. Yang pada masa usia sekolah sudah kehilangan pengasuhan orang tua. Semua dana yang terkumpul akan kami donasikan ke Yayasan Desa Anak SOS. Kalo kamu mau juga ikut berbagi, bisa masuk ke halaman campaign saya di sini.

This slideshow requires JavaScript.

Introducing my running buddies: Rizal dari Malang, Aulia dari Semarang (Medan?), dan Baiquni yang ngawal pake sepeda dari Semarang (Jakarta?)
Oke, kembali bahas tentang Run to Ungaran. Kebetulan banget, Rizal (RM) temen saya dari jaman kuliah yang kerja di Sidoarjo, lagi mampir ke Semarang buat ikut technical meeting Run to Care di Semarang. Nah, sekalian lah saya ajak buat gabung Run to Ungaran. Sebelum RM gabung, sudah ada Aulia, temen saya di Semarang yang udah semangat buat lari ke Ungaran. Saking semangatnya si Aulia, bahkan pas kita janjian buat mulai start lari jam 5.30, dia baru bangun tidur setengah jam kemudian. Luar biasa memang kamu Ul!
Yak, karena kelamaan nunggu Aulia, yang ditelponin juga nggak diangkat, akhirnya setelah molor 10 menit, saya dan RM start lari dari kosan saya di daerah Anjasmoro Semarang. Rute pertama kami adalah menuju Check Point (CP) pertama di bunderan Tugu Muda. Pas banget sampai di Tugu Muda kami memasukin KM2. Dengan latar belakang Lawang Sewu, kami istirahat sambil menunggu lampu hijau berubah menjadi merah.
Semarang Hebat!
CP1 di depan Lawang Sewu”> CP1 di depan Lawang Sewu/Bunderan Tugu Muda[/caption
No no no. Bukan itu alasan kami berhenti dulu di Bunderan Tugu Muda. Tapi si Aulia yang udah kami tinggal start tadi tiba tiba nelpon. Jam 6 kurang dia baru bangun, dan nanyain kami di mana. Masih ada keinginan gabung ternyata. Kalo gue mah biasanya kalo ditinggal lari karena bangun kesiangan ya gue lanjut tidur lagi. Hahahahaa. Jadi Aulia bakal nyusul dan cari tempat parkir di CP2 nanti.
Kami melanjutkan perlarian dan sampailah di akhir elevasi manja. Sampai di RSU Kariadi, tepatnya memasuki Jalan Dr. Sutomo, mulailah elevasi mulai menanjak ringan. Tanjakan ini naik terus dan mulai sadis ketika masuk di Jalan S. Parman, agak berkelok dikit di sekitaran RS William Booth, dan barulah kita ketemu di tanjakan sadis ini, tapi hanya 500 meter aja. Dalam jarak 500 meter elevasi naik sebanyak 50 meter, mayan lah ya buat pemanasan.
Sampai di Taman Diponegoro, kami memasuki KM 6, dan segera menuju ke CP2 di Indomaret Sultan Agung, beberapa meter sebelum Hotel Grand Edge. Di CP2 ini selain kami istirahat, kami juga nungguin Aulia, yang ternyata dari pas kami sampai di bunderan Tugu, nggak langsung berangkat. Jadi kami sampai sekitar 20 menit juga nungguin dia dateng.
Pas kami lagi nungguin Aulia, dateng temen kami satu lagi: Baiquni, naik sepeda. Wiiih, beneran dateng nih support kami. Baiquni ini biker, kemaren sempet ngobrol kalo RM mau main ke Semarang, terus saya ceritain mau long run menuju Ungaran, mana tau dia mau gabung sepedaan, dan beneran dateng!
Selamat bergabung Ndan Baiq.
Daaan, akhirnya dateng juga si Aulia
Setelah Aulia bergabung, kami melanjutkan perlarian. Kami berlari ke arah Akpol, dengan tanjakan ringan, sebelum berbelok menuju Jatingaleh. Ah, tiap lewat Jatingaleh saya selalu merasa heran. Ini tuh flyover paling aneh yang pernah saya lewatin. Kalo ke arah Ungaran, setelah pertigaan yang ada Ikan Bakar Cianjur (IBC), jalanan bakalan naik, lalu turun, habis itu naik lagi, lalu turun dikit, baru habis itu naik lagi nyambung langsung ke tanjakan Gombel. Lah? Kok nggak dari awal begitu naik di pertigaan setelah IBC langsung ditembak lurus turus sampe masuk tanjakan Gombel ya? Lebih efisien begitu sepertinya. Ada pertimbangan apa ya? Sampe dibikin naik turun naik turun.
Oke, jadi setelah tanjakan yang lumayan, kami dapet turunan di sekitar jalan pintu tol Jatingaleh. Dari sini udah mulai keliatan tuh, tanjakan Gombel. Oiya, yang pake Strava, ada segment nih di tanjakan Gombel: Gombel Special Climb, tanjakan sejauh 1.4 Kilo dengan kenaikan elevasi dari 135 meter menjadi 255 meter, atau sebanyak 120 meter! Lumayan lah ya buat latihan Run to Care. Segment ini dimulai tepat setelah ngelewatin jalan tol. Jadi kalau mau ngejar Personal Best (PB) di segment ini, ya lari kencengnya tepat setelah ngelewatin jalan tol, bukan malah berhenti setelah jalan tol, terus malah istirahat dulu buat siap siap lari nanjak (Ini note to myself sih, pas nyobain lari nanjakin Gombel setelah Run to Ungaran 1.0 – yang pingin dapet PB di segment ini malah istirahat dulu, padahal udah masuk segment).
Bersiap menanjak Gombel
Memasuki tanjakan Gombel, pace tentu turun drastis, yang sebelumnya stabil antara 6:30-6:45, langsung turun terus sampai sempet lari di pace 12:30, ini namanya pace orang jalan! Hahahaha. Yah walopun begitu berhasil juga buat pecah PB untuk Gombel Special Climb dengan catatan waktu: 12:37. Yes, I will break this PB soon.
Sampailah kami di CP3, tepat di KM 11, kami berhenti di Indomaret Setiabudi, sebelah kiri jalan sebelum belokan ke Undip. Minum dan ngelemesin kaki dulu di sini karena perlarian baru hampir setengahnya (target saya sih biar bisa HM ya).
CP3 – Indomaret Setiabudi
Kami sepakat, CP4 nanti ada di Vihara Buddhagaya Watugong. Dan, sepertinya karena nggak bakal berhenti lagi buat beli minum, minuman yang saya beli di CP4, saya beli yang 600 ml, dan sekalian saya bawa buat bekal sampai ke CP berikutnya.
Jalanan terus menanjak ringan, ngelewatin Banyumanik, dan setelah itu tanjakannya lumayan berat. RM yang baru perjalanan jauh dari Malang ke Semarang tempo hari, keknya mulai kecapekan, sepanjang CP3 sampai ke CP4 di Vihara beberapa kali dia berhenti dan jalan kaki. Saya tawarin buat istirahat dulu, tapi dia memaksa buat lanjut terus. Ya juga sih, matahari udah mulai terik. Dan, akhirnya kami sampai di CP4 di KM 15.5. Di sini nggak ada mini market, jadi kami nggak beli minum. Cuma bekal yang saya beli dari CP3 tadi.
CP4 – Vihara Buddhagaya Watugong
Foto sik. Photographed by: Baiquni
Di sini sebetulnya si RM udah minta stop, tapi karena Run to Care sudah dekat, sebulan lagi, harus dipaksa latihan kalo nggak mau babak belur nanti di RTC. Di RTC nanti, RM pelari pertama, total jarak yang dia tempuh tepat Full Marathon: 42 KM, dengan rute dari Tugu 0 KM di Yogyakarta, sampai dia finish di CP1 di sekitar Borobudur, elevasinya: datar. Saya sebagai pelari terakhir akan berlari dari Ambarawa di CP3 sampai finish di Banyumanik, dengan rute ngelewatin Bandungan – yang ngebayangin nanjaknya udah merinding. Total jarak saya: 33 KM.  RM dapet elevasi datar, tapi jaraknya 9 kilo lebih jauh, sedangkan jarak saya lebih pendek dari RM, tapi elevasinya lebih mengerikan. Jadi, kami sama sama harus latihan.
Dengan sedikit support tambahan (baca: memaksa), RM akhirnya mau untuk lanjut lari. “Pak RM, gerbang sampai di Ungaran sekitar 2 kilo lagi, ayok sih semangat. Kalo berhenti di sini belum Run to Ungaran namanya.” Yaah, kurang lebih begitu kata kata saya. Hehehehehe. Sedangkan si Aulia karena jarak lari dia baru setengahnya kami, jadi masih semangat aja saya ajak lanjut sampai meninggalkan kota Semarang. Tujuan saya yang awalnya harus bisa 21K, mau tak mau saya turunkan sampai melewati perbatasan Ungaran. Dan sebenernya saya nggak tahu, gapura sebagai batas Kota Semarang dengan Kecamatan Ungaran itu masih berapa kilo lagi. Saya bilang 2K lagi ke RM biar dia semangat lagi buat lari.
Saat perlarian menuju garis finish, saya ketemu Baiquni, nangkring nungguin kami di KM 17.5, ngecek kami satu satu, masih kuat enggak. Akhirnya saya bilang ke Baiquni, nitip RM, nanti kalo RM udah sampai di situ, istirahat aja dulu. Saya mau menyelesaikan perlarian sampai finish masuk di Ungaran. Tanggung bro…
Di KM 17.5, garis finish saya belum keliatan, jalanan masih terus nanjak. Kami berlari di pace 6:05 sampai 6:20. Agak kenceng biar cepet beres sih. Daaan, akhirnya mulai keliatan juga tuh gapura besar berwarna merah, “Selamat Datang Kabupaten Semarang” Ungaran udah kelihatan, garis finish gue! Hahahahaha.
Sampai juga kami di garis finish, lari dari kosan di Anjasmoro sampai di Ungaran, tepatnya di KM 18.3!
We are finishers!
Awalnya, begitu sampai di garis finish, saya mau nyusul balik ke tempat Baiquni sama RM nungguin kami di KM 17.5 naik Gojek. Tapi diajak Aulia lari balik lagi, “Cuma sekilonya Bang.” Yasudah, kami lari balik dan sampailah kami di garis finish yang sesungguhnya dengan jarak 19.19 Kilometer dan average pace 06:55.
Run to Ungaran 1.0
Silakan yang mau iihat lihat detil lari saya, bisa ngintip di sini.
Nah, ini nih finish line yang sebenernya: Soto Ayam Pak Man di daerah Pudak Payung, Semarang!
Nyoto sik nda.
Katanya seangkatan.
Run to Ungaran(ers)
Pulangnya kami lari lagi sampai ke kosan, turunan doang, gampang. Hahahahaha.. yang benar saja Mas Bardiq! Untuk pulangnya kami tentu aja naik Grab. Nggak enak juga sama drivernya, kami bertiga keringetan semua. Asli bau banget itu mobil gara gara kami.
Run to Ungaran 2.0
Nah, setelah satu minggu saya berhasil ber-Run to Ungaran dengan total jarak 18.3 K, saya berniat untuk menaklukkan Half Marathon yang pada saat Run to Ungaran 1.0 gagal. Hari Sabtu, tanggal 21 Juli 2018, dengan mengumpulkan sisa sisa semangat yang hampir habis tersedot bantal dan selimut, akhirnya saya memutuskan untuk melanjutkan perlarian ini. Kurang tiga kilo lagi tuh dari finish line di Run to Ungaran 1.0, saya bakal genap Half Marathon!
Sendiri aja Mas?
Introducing my running buddies: No one. Hahahaha. Iya, udah ngajakin Aulia lagi tapi dia lagi ada perlu hari itu. Jadilah saya seorang diri membelah kota Semarang, menuju Ungaran!
Sebetulnya nggak ada yang jauh beda dari Run to Ungaran 1.0, cuma kejadian saya yang mau ngejar PB buat segment Gombel Special Climb, tapi karena nggak tau segment mulai di mana, jadilah saya malah berhenti dulu poto poto, padahal udah memasuki segment. Yah, apa dikata, demi estetika Insta Stories.
Gombel Special Climb ahead – No Stopping
Hal ini yang membuat record segment di Gombel malah jadi urutan terakhir dari tiga kali percobaan: 14:53. Padahal kali ini udah ngoyo banget buat lebih ngebut selama mendaki tanjakan Gombel, jam tangan sampe geter geter karena Heart Rate udah di atas 185, bahkan nyentuh 199.
Sepertinya nggak ada yang menarik sampai di gapura perbatasan memasuki Ungaran, kurang lebih sama aja kek Run to Ungaran 1.0. Saya ceritain aja apa yang terjadi setelah KM 18.3 ya.
Foto dulu sebelum masuk ke Ungaran.!
Nah, ternyata setelah penanjakan yang terus terusan dari Semarang bawah sana sampai di perbatasan saat memasukin Ungaran, habis itu saya dimanja sampai KM 20 dengan turunan dan turunan. Beeegh, enak banget. Sampe bisa ngebut di pace 05:20an. Dan, baru kemudian nanjak lagi sampai saya memutuskan untuk finish di KM 21.5! Tepatnya di depan Kantor Bupati Semarang/Benteng William II (penasaran pingin masuk, tapi outfitnya kurang memungkinkan buat masuk ke dalem). Selesai sudah Run to Ungaran 2.0: Half Marathon dengan average pace 06:28.
Run to Ungaran 2.0 – Beneran kelihatan di map kalo Semarang ke Ungaran, nggak kayak yang 1.0
Mari mari silakan klik di sini, kalo mau lihat lihat detil Run to Ungaran 2.0 saya.
Sekarang, saatnya cari sarapan. Kalo masih semangat, perlarian ini bisa saya terusin sampai KM 25 di gapura Undaris, di situ udah deket sama rumah temen saya: Damar. Tapi, karena udah terik dan terlalu siang, saya memutuskan duduk duduk aja di deket Waroeng Steak sambil nunggu dijemput si Damar.
Bala bantuan
Pak Damar datang menjemput, mari kita sarapan. Nah, jadilah Damar adalah foodie friend saya sarapan hari itu.
Soto Ayam Pak No, Ungaran
Ini dia nih finish line sebenarnya di tiap Casual Run: Makan!
Dan pulangnya kali ini saya naik Goride from Gojek.
Untuk Run to Ungaran 3.0, sudah saya rencanakan buat naik melalui jalur lain, lewat Gunung Pati (Kampus Unnes). Nanti lah ya bisa diagendakan pas persiapan untuk salah satu race di awal Oktober yang sebenernya bikin saya deg degan: Mesastila Peak Challenge kategori 42K.
Advertisements

7 thoughts on “Run to Ungaran

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s