MHR: Will You Join the Next Lombok Marathon?

MHR – My Honest Reviews
Lombok Marathon 2017 adalah event marathon dengan panitia terburuk yang pernah saya ikuti. Oke, saya jabarkan satu satu alasannya ya, saya urutkan dari yang pertama saya rasain.
  1. Karena hari Sabtu saat racepack saya belum sampai di Lombok, salah satu running buddies saya, Prayoga, saya titipin buat ngambilin racepack saya. Siang itu saya diWhatsapp si Yoga, dia nanya, “Mas, size kaos apa?” Saya mulai bingung, lho bukannya saat pendaftaran kita sudah mengisi formulir ya? Lengkap dengan ukuran jersey. Ini kenapa ditanya lagi. Jadi saya nanya balik ke Si Yoga, boleh dicobain nggak?. Nggak lama, dia ngirim foto dia lagi make jersey warna ijo nyeter. Asli, jelek banget. Kayak rompi tukang parkir.
  2. Saya sempet browsing di twitter, dengan keyword, Lombok Marathon. Ada yang ngetweet kalo isi racepack cuma kaos sama BIB doang, selain itu RPIC enggak dites dulu. Lalu Mas Mas ini bilang, apakah ini petanda kacaunya acara besok? Wah, kuat juga nih feeling Mas Mas ini.
  3. Rute lari yang ngebosenin. Ketika denger ‘Lombok’, apa sih yang kita pikirkan? Laut, pantai, Rinjani. Logo acaranya aja ada pohon kelapanya, ada pantainya, bahkan beberapa temen kantor yang tahu saya mau lari ke Lombok, pada ngewanti wanti karena jalanan yang naik turun, tapi dapet view pantai pantai. Itu jadi tantangaan buat saya, seru nih, start juga dari daerah Senggigi, yang terkenal salah satu tempat yang rame karena wisatanya. Ternyata dari Senggigi, rute lari menuju ke kota Mataram, jadi view selama lari juga perkotaan biasa. Pantai yang kami lewatin cuma sekitar 8 kilo pertama, itupun saya lewatin masih gelap, nggak keliatan apa apa. Ngapain lah saya jauh jauh lari ke Lombok?
  4. Kurangnya jumlah panitia/marshall yang nengatur lalu lintas. Steril? Enggak. Karena kotanya nggak terlalu ramai aja, ditambah hari Minggu pagi jadinya nggak terlalu banyak kendaraan yang seliweran. Untuk hal  ini saya sangat berterima kasih dengan tim Polda NTB yang mengatur lalu lintas di sepanjang rute. Walopun saya nggak habis pikir, kenapa kok sambil mengatur jalannya race, beberapa polisi yang saya temui pakai seragam tactical, lengkap dengan senapan laras panjang. Mungkin mengantisipasi tragedi Boston Marathon kali ya. Terus beberapa kali saya lihat ada panitia yang duduk duduk di persimpangan jalan. Nyampe ada polisi yang neriakin panitia buat stand by ngarahin rute. Capek ya Mas?
  5. Di map yang saya lihat dari website Lombok Marathon, di KM 18 ada tuh logo pisang yang jadi tanda refreshment. Sampe di KM 17 saya ketemu dengan Mas Mas dari Semarang Runners yang kelaperan, saya kasih tau ada pisang kayaknya di KM 18. Yang ternyata zonk sampe finish, pisang baru dikasih panitia di garis finish. Maaf ya Mas, saya PHP.
  6. Saya baca review beberapa orang yang ikut event tahun lalu, katanya termasuk sukses, hanya ada kerusakan sistem di mesin pencatatan waktu. Lah ini? Malah nggak ada mesin pencatat waktu. Check points dilakukan secara manual. Nggak yakin itu kertas yang dipake panitia buat nyatet waktu bakal nggak ilang. Temen saya sempet bilang, kok pas start nggak ada bunyi bip bip mesin ngedetect RPIC ya? Udah gitu pas raceresult keluar, time saya masa jadi 05:56:xx, padahal dari jam tangan, saya finish di 04:51:xx.
  7. Ketika di garis finish, nggak ada panitia yang ngarahin peserta lari harus ke mana. Medali nggak langsung dikasihin, kami semua bingung, baru habis itu nemu panitia yang jaga di depan pintu masuk kantor Gubernur (bener kan ya finishnya di kantor Gubernur?), diarahin ke atas panggung. Ha? Macem wisuda aja bah. Pas saya sampai di depan panggung, antrean udah mengular panjaaaaang. Saya coba nanya ke salah satu peserta, ternyata antrean itu buat 5K, 10K, dan HM. Untuk peserta FM belum available, nunggu dipanggil. Jadi saya nanya finisher tee yang dipakai dia. Ternyata finisher tee ngantre lagi di ujung lain, yang jaraknya nggak deket. Saya habis lari 42 kilo loh, diputer puter nggak jelas, nggak ada yang ngarahin. Tiba di tenda untuk ngambil finisher tee, nggak ada antrean sama sekali. Panitia dikeroyok puluhan peserta. Setiap peserta yang ngambil finisher tee, BIB nggak ditandain, cuma dicatet nomor BIBnya di selembar kertas, dan ukuran kaosnya juga berdasarkan request pas ngambil finisher tee. Bahkan ada peserta di samping saya yang minta finisher tee kategori HM ukuran M dan dijawab, “Untuk HM tinggal L sama XL, Pak.” Saya yakin ada peserta yang ngambil lebih dari satu kaos.
  8. Beres ngambil finisher tee saya kembali ke panggung karena tadi dengar medali untuk kategori FM udah bisa diantre. *jalan jauh lagi *ngantre panjang lagi. Sampai di sini belum ada kericuhan, sampe saya denger kalo medali cuma dibagikan untuk 500 finisher pertama. Padahal teknisnya, bukan untuk 500 finisher pertama, tapi untuk 500 pengantre medali pertama. Karena setelah finish, peserta lari nggak diarahin buat langsung ngambil medali. Kayak saya contohnya, meskipun masuk 500 finisher pertama, tapi kalo setelah finish istiarat dulu karena saking capeknya, lalu ngambil finisher tee dulu, baru ngantre medali, nggak menutup kemungkinan kalo saya antre lebih telat dari finisher setelah saya.
  9. Panitia yang lepas tanggung jawab. Nah, banyak cerita yang tentu udah bertebaran di berita-berita tentang panitia yang lepas tanggung jawab. Termasuk banyak peserta yang nggak kebagian medali, nggak dapet finisher tee. Alhamdulillah saya nggak separah itu. Tapi, ngalemin juga beberapa kali, ngerasa kayak dikerjain sama panitia. Di postingan instagram, mereka ngabarin kalo bakal ada shuttle bus yang ngangkut peserta dari tempat finish di Mataram ke daerah Senggigi tempat start. Karena kami nggak nemu shuttle busnya, kami nanya sama panitia. Dan jawabannya, “Nggak tau.” Terus sempet juga saya nanya tempat ngambil baggage, karena saya ada masukin tas di tempat penitipan di start line. Katanya baggage peserta bakal dibawain di tempat finish. Tapi pas saya nanya ke panitia tempat ngambil baggage yang dititipin jawabannya cuma, “Wah nggak tau, bukan bagian saya.” Akhirnya saya nanya ke salah satu polisi. Dia sampe teriak teriakin orang karena saya kebingungan nyari tempat buat ngambil penitipan baggage.
So, will I join the next Lombok Marathon? No.
Will you?
Advertisements

8 thoughts on “MHR: Will You Join the Next Lombok Marathon?

  1. Parah banget, kok ga mnghrgai yang ikut sih 😥 klo sya pribadi, ikut acara sampai luar kota, harapannya tinggi bisa dapat pengalaman menarik banget, tpi klo d smpe sgtunya, sy rsa hmpir smua yg ikut bkal kcwa, sbar ya mas

    Liked by 1 person

      1. Beneeer. Ancur sudah. Cobak liat tahun depan digelar lagi enggak. Kayak Borobudur 2016 juga ancur, eh 2017 diambil panitia lain terus sukses banget. 😅

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s