Sabtu dan Minggu di Kotanyo Wong Kito Galo

Cerita saya di Palembang ini sebenernya adalah satu rangkaian dengan tulisan saya tentang pembatalan tiket kereta api dan pembelian tiket pesawat di menit-menit akhir. Cerita dikit biar nyambung ya. Jadi, karena akhir Februari kemaren daerah Jawa Tengah masih sering-seringnya hujan deres, akhirnya beberapa rel kereta api sampe terendam banjir. Akhirnya stasiun Cirebon pun lumpuh. Kereta api saya adalah Gumarang, dengan rute berangkat dari stasiun Tawang Semarang menuju Stasiun Pasar Senen jam 19.55. Jam 18.15, pas saya lagi packing tuh, saya ditelpon Ibu dari rumah, ngabarin kalo stasiun Cirebon lumpuh. Bahkan penumpang banyak yang diturunkan dari kereta api dan diangkut ke bus untuk melanjutkan perjalanan. Atau yang dialemin adek kelas saya, yang nekat naik kereta api yang sama dan baru nyampe stasiun Pasar Senen jam setengah 11. Oh no, jadi saya memutuskan untuk cancel tiket kereta api dan cari penerbangan ke Jakarta malam itu juga. Untung hari Jumat malem, tiket pesawat menuju Jakarta harganya normal dan nggak sepadat rute meninggalkan Jakarta.
Hari Sabtu, 24 Februari 2018, salah satu temen deket saya nikah, Fathoni (Bang Ni). Untung aja dia nikahnya hari Sabtu, jadi saya punya waktu bebas buat jalan-jalan di Palembang hari Minggunya. Yaah, nggak full satu hari sih, karena sore itu pesawat saya untuk pulang dari Palembang ke Jogja adalah jam 15.30.

This slideshow requires JavaScript.

Introducing my Travelmates (and also Foodie Friends): Sebenernya karena ini acara angkatan, maka belasan orang yang ikut datang ke nikahan Bang Ni di Palembang. Tapi yang ikut keliling Palembang bareng saya ada orang-orang ini: Adityo dari Lampung, Rio dari Jakarta, juga Ikhsanul dan istrinya, Dita dari Tangerang.
Jadi bisa kemana aja nih dua hari satu malem dengan waktu yang terbatas di Palembang? Okedeh. Saya kasih list kegiatan saya kuy!
1. Sarapan Pempek di Pasar 26 Ilir
Nah, tempat ini bisa dibilang surganya makanan khas Palembang. Dan pasar ini rame bangeeet. Semua jenis makanan khas Palembang bisa kalian temuin di sini. Eith, jangan cuma tau Pempek aja. Ada Tekwan, Model, Mie Celor. Dan karena kami ramean, hampir semua jenis makanan kami pesen satu satu. Tempat makan yang kami kunjungi waktu itu adalah Mie Celor H. M. Syafe’i 26 Ilir. Dan menurut saya? Harus banget ke sini. Saya termasuk fans garis keras Pempek, tiap ada temen yang bawa oleh-oleh Pempek asli Palembang, temen-temen saya sampe apal tabiat saya: Makan paling banyak!

Oiya, yang betul adalah “PEMPEK” ya, P-E-M-P-E-K. Bukan Mpek Mpek atau Empek Empek.
Di bawah ini foto foto seadanya tampilan makanan di Mie Celor H. M. Syafe’i. Karena beneran lupa mau ngefotoin, udah khilaf duluan, padahal habis dari sini langsung ke pestanya Bang Ni. Yaa makan lagi~
Ini yang namanya Model.
Duh, sampe bergetar lidah awak bah ngebayangin itu cuko.
2. Makan Siang di Pempek Saga “SUDI MAMPIR”
Mun ado budak yang tanyo, “Kak, mun nak makan Pempek di Palembang ni yang paling lemak di mano?” Jawabanyo pasti la selera. Ado budak yang sukonyo makan di Candy, ado pulok yang bilang Beringin paling lemak. Nah, mun aku ni, paling suko samo Pempek Sudi Mampir. *ganti pilihan bahasa di menu bilingual dulu deh
Ini si Adit udah nggak sabar ngicip
Yes, saya paling suka sama Pempek Sudi Mampir. Mungkin karena selama beberapa tahun terakhir dapet doktrin dari Bang Ni kalo pempek paling lemak ya di Sudi Mampir, akhirnya saya ter-brainwash juga buat mengidolakan Pempek Saga Sudi Mampir. Tapi lah raso cukonyo ini jok, Beeegh, legit nian, menggigit lidah kau tu na. Hiaaah, balek lagi ngomong baso Palembang.
Yang paling spesial dari Pempek Saga Sudi Mampir adalah lenggang dan pempek panggang dengan minuman penutup Es Kacang. Es Kacang ini mirip es campur gitu sih tapi pake kacang merah. Saya sendiri waktu itu pesen Pempek Telor Besar terus pesen Lenggang Bakar buat dihajar rame rame.
Maafkan foto Es Kacangnya udah amburadul, nggak aesthetic blas. Maklum, jarang moto makanan. Begitu makanan dianter, langsung hajar. Lupa kalo mau bikin tulisan tentang makanan
3. Makan Malem di Rumah Makan Pindang Musi Rawas
“Bosen nih Bar, masa pagi udah sarapan Pempek, siang juga Pempek, malemnya makan Pempek lagi?” Tenaaang, Palembang nih kulinernya nggak cuma olahan sejenis pempek. Palembang juga terkenal sama Pindangnya. Ayok, saya pamerin ke salah satu Rumah Makan Pindang yang bikin ibadah puasa makruh. Namanya, Rumah Makan Pindang Musi Rawas. *Ini keknya puasa saya beneran makruh, bikin tulisan ini pas puasa Ramadhan, sambil ngecek ngecekin stok foto makanan di HP. Astaghfirullah….
Nah di tempat makan ini, ikan pindang Patinnya juara, pindang udangnya juga! Kami sampe rebutan makan pindang udangnya.

“Udah kenyang makan makannya? Kemana lagi nih Mas Bardiq?”
4. Hunting Ampera Bridge Photos at Blue Hour
Yah, sebagai seorang newbie di dunia poto perpotoan pake Mirrorless, kalo ke Palembang wajib dong ya nyobain moto jembatan ini pas Blue Hour sampe malem. Yah, walopun skillnya masih cetek, tapi pas banget ya buat latihan long exposure. Hahahaha.
Objek utama hunting foto
Nungguin blue hour
Moto opooo? Masih gosong sisa trip dari Sumba tuh. Photographed by: @prabowoadityo
Blue hournya udah pas, jembatan juga udah nyala, permukaan air sungai udah jadi smooth smooth gitu, cuma sayang lensa saya kotor, jadi cahayanya banyak semburet semburetnya. Nggak bawa cleaning kit sih!
Pak Prabowo.
5. Jogging dong di Car Free Day Palembang di Taman Kambang Iwak Besak
“Tapi gue paling males lari di CFD, rame banget nget nget.” Ih sama dong, buktinya nggak sampe lima menit saya sampe di parkiran taman ini, langsung puter balik cari tempat jogging lain. Akhirnya kami merapat di Kantor Gubernur yang nggak jauh dari hotel kami. Di lapangannya banyak orang jogging kalo hari Minggu pagi. Dan karena lapangan di depan kantornya terlalu sempit (karena saya sih sebenernya, yang nggak betah lari ngeloop lama lama, bosen), jadi kami ambil rute keluar kantor Gubernur, dan nggak sengaja ketemu salah satu icon kota Palembang, I *heart*Palembang.
runmdn loves Palembang. Disponsori oleh Nmax Palembang Riders.
6. Menyusuri Sungai Musi ke Pulau Kemaro
Nah untuk yang ini, paling enak pagi pagi, pas belum begitu panas. Jadi beneran nyebrang ke Pulau gitu Bar? Beneran pulau? Sebenernya lebih tepat namanya adalah Delta Kemaro ya.
Untuk menyusuri sungai musi ke Pulau Kemaro kita bakalan naik perahu kayu dari depan area Benteng Kuto Besak.
Belum juga mulai, huruf ‘N’nya udah ilang.

Hmmm.
Nah, kalo udah sampe di area Benteng Kuto Besak, jangan sampe kena calo ya. Ada yang tipu tipu, ke loket pembelian juga nggak usah. Langsung aja cari yang ngemudikan kapal. Biasanya mereka duduk duduk di tepi sungai di depan area Benteng Kuto Besak. Langsung ketemu, langsung nego harga, langsung berangkat deh. Nah, trip kami kali ini sejumlah empat orang. Saya, Adityo, dan Ikhsanul sepaket sama Dita. Setelah tawar tawaran, akhirnya disepakati biaya 200 ribu satu kapal untuk nganterin kami sampe ke Pulo Kemaro pulang pergi, ditambah 20 ribu untuk uang parkir kapal katanya. Dan melajulah kita menyusuri sungai terpanjang di Pulau Sumatera.

This slideshow requires JavaScript.

Perjalanan menuju Pulau Kemaro menempuh waktu sekitar 30-45 menit. Ada apa sih di Pulau Kemaro? Main attraction di Pulau Kemaro adalah sebuah vihara, Klenteng Hok Tjiang Rio. Jadi sebetulnya Pulau Kemaro ini lebih dekat dengan pemeluk agama Buddha. Dan saya baru tahu kalo ternyata selain klenteng Hok Tjiang Rio, di Pulau Kemaro ini juga terdapat makam Putri Palembang, Siti Fatimah. Gitu sih kata detik. Cek aja di sini nih cerita lengkapnya. Dari pada saya cuma copy paste. Hahahaha.
Yees, itu dia aktivitas saya selama dua hari satu malem di Palembang. Yah, walopun pulangnya naik Gojek sampe ngebut ngebut karena ngejar pesawat jam setengah empat. Gara-gara kelamaan beli oleh-oleh Pempek Candy.
Pastinya ada banyak tempat lagi yang bisa dikunjungin di Palembang. Monggo yang mau nambahin bisa ikut kasih listnya di kolom komentar ya. Apalagi kalo listnya kulineran! Tiap city tour saya paling demen sama kulineran, yah walopun nggak bisa ngejelasin kenapa makanan yang ini lebih enak dari yang itu, apa gurihnya, apa pedesnya, ntah apalah. Pokoknya urusan makanan, buat saya levelnya cuma tiga: kurang enak – enak – enak banget.
Advertisements

2 thoughts on “Sabtu dan Minggu di Kotanyo Wong Kito Galo

    1. Aku juga mampir Palembang karena kebetulan kawan deket nikah Mas. Jadi sekalian aja. Hehehe.
      Kalo sempet ke Palembang paling nggak kasih spare sehari buat jalan jalan Mas, kulinernya nggak boleh dilewatin. 😁

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s