Drama Keberangkatan ke Palembang: Demi Bang Ni!

Akhir Februari kemaren salah satu temen deket saya menikah, Fathoni a.k.a. Bang Ni. Fathoni ini salah satu travel mates saya di trip saya ke New Zealand. Dia memang orang Palembang, jadi kami temen-temen satu angkatan juga diundang buat menghadiri acaranya di Palembang. Acaranya hari Sabtu jam 11 siang. Sementara saya berangkat dari Semarang. Kalau mau penerbangan hari Sabtu pagi, nggak ada flight satu maskapai yang sampai di Palembang sebelum jam 10 pagi. Kalau saya mau naik pesawat dari Semarang ke Jakarta hari Jumat malam, tiket yang murah adalah Lion jam 18.30, sementara saya baru keluar kantor jam 17.00.
Jadi untuk menghemat biaya perjalanan saya dari Semarang ke Palembang, saya naik kereta api Gumarang jam 19:55 dari Stasiun Semarang Tawang ke Stasiun Pasar Senen. Selain lebih murah, saya juga menghemat biaya nginep. Kan itungannya satu malem nginep di perjalanan. Kalo ambil tiket pesawat hari Jumat malam, berarti saya harus mikirin lagi mau nginep di mana malam Sabtu itu. Rencananya kereta api ini bakal sampai di Stasiun Pasar Senen sekitar jam 02.30. Sementara pesawat saya dari Soetta ke Palembang, saya naik Sriwijaya Air jam 06.15, cuma 310ribu.
Saya sampe kos sekitar jam 17.30, saya lanjut packing. Nggak buru-buru, karena untuk naik kereta api juga nggak kayak naik pesawat yang harus check in dulu satu jam sebelum jam take off. Sekitar jam 18.15 lebih saya ditelpon Ibu. Ternyata Ibu ngabarin dari rumah, stasiun Cirebon lumpuh karena banjir, jadi banyak kereta api stuck di sekitar Stasiun Cirebon, dan para penumpang dialihkan oleh KAI naik bus.
Panik? Tentu saja. Setelah telpon Ibu saya tutup, saya coba telpon KAI di 121. Saya disuruh nunggu lumayan lama, karena operator 121 lagi ngecek status keberangkatan kereta api yang mau saya naiki malam itu: Gumarang. Habis nunggu sekitar 2 menit, Mas-Mas operator jawab telpon saya lagi. Katanya Kereta Api Gumarang dari Stasiun Semarang Tawang ke Stasiun Pasar Senen tetap berangkat sesuai jadwal, nanti ketika sampai stasiun Cirebon, ya nanti, lihat keadaan. Kalo kira-kira bisa jalan ya alhamdulillah, kalo enggak ya belum tau juga, kemungkinan sih penumpang bakal dialihkan naik bus.
Saya sempet nanya-nanya tentang proses cancel dan refund, panjang lebar Mas-Mas operator ini menjelaskan, intinya saya harus udah ada di depan loket pembatalan tiket 60 menit sebelum keberangkatan, artinya: saya harus udah bawa formulir yang udah terisi di loket pembatalan jam 18:55. Selesai telpon saya lihat jam, 18.23. Tinggal 32 menit lagi kalo mau batalin tiket Gumarang.
Terus saya ngecek Traveloka sama Tiket.com, mau nyari tiket pesawat Semarang-Jakarta malam itu juga. Dan dua aplikasi tadi kosong dong, udah nggak muncul lagi daftar pesawatnya karena udah terlalu mepet. Saya langsung ganti pencarian, rute yang sama, tapi tanggal yang berbeda. Untuk penerbangan dari Semarang ke Jakarta di atas jam 8 cuma ada Batik Air. Ada dua flight, satu tujuan Soetta jam 20.30 lalu satu lagi tujuan Halim jam 21.45.
Setelah itu saya langsung telpon ke call center Lion Group, dan harga tiket Batik Air tujuan Soetta seharga 650 ribu dan tujuan Halim harganya 430 ribu. Tentu saja saya pilih Halim dengan harga yang jauh lebih murah, juga landing di Halim bikin perjalanan saya ke Rawamangun lebih deket. Karena terpaksa saya harus nginep di kosan temen di daerah Rawamangun. Oiya, saya juga bikin tulisan tentang cara pembelian tiket di menit-menit terakhir, monggo dicek ya.
Saya diberi waktu untuk melakukan pembayaran tiket pesawat sampai jam 19.15 via ATM. Beres pesen tiket pesawat tadi, udah jam 18.35. 20 menit lagi menuju waktu akhir saya mengajukan permohonan pembatalan tiket Gumarang. Bolak balik kepikiran, sempet apa enggak ini saya 20 menit dari kosan ke Stasiun Tawang, mana saya belum apal betul jalan ke Stasiun Tawang.
Saya cek di google maps, jarak kosan saya menuju Stasiun Tawang sekitar 5 kilo. Semarang jam pulang kantor gini rame rame sedep, bisa nggak nih kekejar. Sempet kepikiran mau diikhlasin ketimbang ngoyo ngebut ngebut ke Stasiun Tawang, tapi saya pikir, berangkat aja kali ya. Kalo bisa, berarti masih rejeki, kalo enggak, yowis diikhlasin aja.
Dan yak, saya langsung tancap gas ke stasiun Tawang. Ngira-ngira jalan dari yang tadi dihapal dari google maps, sama baca rambu penunjuk jalan. Akhirnya saya sampai di depan Stasiun Tawang jam 18.40, masih 15 menit lagi! Sepeda motor juga cuma  saya parkir liar di depan stasiun, habis itu lari ngibrit nyari loket pembelian/pembatalan tiket. Habis ketemu, saya langsung ambil nomor antrean pembatalan tiket. Dapet nomor urut 119. Saya pasang muka panik kan tuh, ternyata antrean masih 113. Habis itu dikasih tau security kalo harus ngisi formulir dulu di depan. Saya keluar ruang pembelian tiket tadi, terus ngisi form seadanya. Pas saya masuk ke dalem, ada Mas Mas yang juga ngantre mau batalin tiket kereta api Gumarang, dia dapat nomor 116. “Tenang Mas, nggak usah buru-buru, pasti masih bisa dicancel kok,” gitu katanya. Habis itu dia ngasih tau kalo perlu fotokopi KTP buat dijadiin lampiran permohonan pembatalan tiket. Lhaaaaah, nyari di mana fotokopian. Akhirnya saya lihat di ruang Customer Service ada mesin printer yang ada scannernya, jadi saya minta tolong buat difotokopiin. Pas saya keluar ada Mas Mas yang baik ngasih antrean nomor 117, lumayan naik dua nomor.
Pas saya duduk nunggu antrean sambil mantengin jam (udah 18.53! Dua menit lagi, takutnya ditolak cuma gara-gara kelewat beberapa menit), di depan saya ada dua Mas Mas pake jaket yang pas saya perhatiin, ternyata di balik jaketnya pake seragam yang sama kayak seragam kantor saya. Sok sokan akrab kan ya, habis kenalan, ternyata mereka mau pulang ke Surabaya. Emang belum pernah ketemu di kantor karena mereka di Semarang cuma sebentar. Hasil ngobrol tadi saya dikasih tiket antrean lagi karena mereka tadi ngambil dua tiket. 115! Nggak nyampe sepuluh detik, antrean saya 115 dipanggil. Eh, Mas Mas yang punya nomor 116 nggak terima tuh, dia minta duluan. Yaaah, saya sih tetep jalan ke loket karena saya pegang tiket nomor 115. Gantian saya yang bilang ke Masnya, “Tenang Mas, nggak usah buru-buru, pasti masih bisa dicancel kok.”
Dan yeay, tiket kereta api Gumarang berhasil dicancel! Baca-baca juga tulisan saya tentang proses cancel dan refund tiket kereta api ya. Thanks!
P.S.: Temen temen satu kantor saya ternyata ada yang juga naik kereta api Gumarang itu. Dan karena stasiun Cirebon nggak bisa dilewatin, kereta api harus muter alur. Dan baru sampai Stasiun Pasar Senen jam setengah sebelas siang!

2 thoughts on “Drama Keberangkatan ke Palembang: Demi Bang Ni!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s