Ngetrip ke Sumba, Backpackeran VS Join Trip Planner

Kalo udah ngomongin ngetrip ke wilayah-wilayah remote Indonesia, pilihan untuk ngeteng (backpackeran) ke sana harus dipikir dua kali. Masalah utamanya adalah transportasi. Karena bakalan susah kalo mau ngandelin public transportation. Begitu juga dengan yang kami alamin saat mau ngetrip ke Sumba. Ngeteng sudah masuk pertimbangan kami sebelum akhirnya memutuskan untuk join salah satu trip planner kampret. Lah? Malah misuh. Yes, we joined the wrong trip planner. Jadi, biar kamu juga nggak salah pilih seperti kami, saya jabarin pertimbangan-pertimbangan antara backpackeran atau join trip planner, here are the pros and cons:
BACKPACKERAN
Pros:
  • Lebih fleksibel. Dengan backpackeran tentu kamu punya waktu semau kamu. Kamu sendiri yang tentuin mau berangkat pagi jam berapa, mau berapa lama di satu tempat ke tempat lain, mau singgah ke mana aja, mau pull over di mana aja. Ini pertimbangan yang paling saya suka dari backpackeran. Be free. Tapi rencana kamu harus mateng, itinerary harus jelas. Browsing sebanyak-banyaknya, cari tahu tempat-tempat yang mau kamu kunjungin itu di mana, berapa jaraknya, gimana medannya. Karena banyak tempat di Sumba masih ngelewatin hutan, kebon tanpa penunjuk arah. Jadi kasih spare waktu karena kamu bakalan kesasar, kamu bakalan nanya orang. And please: make plan B, C, D, E dst dst dst. Sumba itu masih remote area, jadi bakal ketemu kemungkinan kemungkinan yang kamu nggak tau. Part ini sih sebenernya yang paling saya seneng dari ngeteng, browsing browsing tempat, nyusun itin. Yah, walopun beberapa kali ngetrip #AkibatKurangBrowsing, jadinya ada beberapa tempat yang terlewat.
  • Lebih hemat. Karena biaya yang kamu keluarin tentu beda dengan join trip planner yang pasti ngambil keuntungan dari biaya yang kamu spend, belum lagi cost ini itu termasuk ngehidupin si tour guide. Karena trip ke Sumba adalah overland, maksudnya seluruh perjalanan kamu menggunakan moda transportasi darat. Jadi nggak perlu sewa boat yang costnya sangat besar. Nah, untuk moda transportasi daratnya sendiri bisa memilih antara sepeda motor, atau mobil. Tapi maaf, saya belum bisa kasih rekomendasi tempat/kontak untuk rent sepeda motor atau mobil di Sumba.
Cons:
  • Susah untuk explore dari bagian barat Pulau Sumba sampai di bagian timur Pulau Sumba. Karena kalo nyewa kendaraan sendiri kemungkinan besar kendaraan harus dikembalilkan di tempat kamu pinjem. Tapi, bisa diakalin dengan naik bus dari Tambolaka/Waikabukak ke Waingapu. Jadi setelah beres rental kendaraan di Tambolaka/Waikabukak, balikin. Baru deh ke Waingapu naik bus umum.
  • SBD yang masih rawan. SBD atau Sumba Barat Daya adalah kecamatan di Pulau Sumba yang kondisinya masih rawan kriminalitas. Jadi menurut saya, untuk ngeteng di area Sumba Barat Daya masih berbahaya kalau tidak didampingin warga lokal. And it’s true. Penduduk lokal SBD para lelakinya ke mana mana bawa parang. Bahkan pernah pas kami udah parkir mobil sebelum sampai di Pantai Mbawana, mobil kami dikepung banyak warga, agak was was juga kalo misalkan cuma berdua terus dikeroyok segitu banyak orang. Mereka ngawal kami sampai ke Pantai Mbawana. Dan pas baliknya sempet ada cekcok dengan tour leader dan driver, masalah biaya parkir mobil. Masalah biaya parkir kendaraan ini juga terjadi pas kami mau balik dari daerah Kodi. Menurut saya karena daerah sini pariwisatanya belum dikelola pemerintah. Jadi biaya yang kita keluarkan ya terserah warga. Belum jelas uang yang kita keluarkan itu apakah untuk mengelola tempat wisatanya, atau untuk yang lain. Tapi kalau di Sumba Timur, aman. Penduduknya jauh lebih ramah dan welcome dengan turis
JOIN TRIP PLANNER
Pros:
  • Tinggal duduk manis. Keuntungan join trip planner pasti kita nggak perlu ngatur itinerary, browsing sana-sini, nggak pake kesasar. Kita tinggal bayar biaya yang mereka tawarkan, habis itu duduk manis ikut trip. Segala penginapan, transport, dan makan sudah diurusin.
  • Lebih aman. Karena beberapa tempat di Sumba itu masih rawan kriminalitas, jadi join trip planner bakalan lebih aman dari pada kamu jalan ngeteng. Karena kebanyakan trip planner yang di Sumba bakal make driver orang lokal yang tentu bisa merangkap jadi pengawal. Hehehehe. Jadi jalan belusukan sampai mana aja di Sumba insyaallah aman.
Ini aja sih menurut saya keuntungan gabung trip planner. Seperti yang saya jelasin di atas, Trip Sumba adalah trip overland, jadi nggak perlu pakai boat. Beda kalo tujuan kamu adalah tempat-tempat yang ngewajibin buat sewa boat. Sewa boat itu mahal, jadi harus dibagi dengan jumlah orang yang tepat. Kalo cuma ngeteng berdua sewa boat ya tekor
Cons:
  • Lebih mahal. Untuk trip Sumba menurut saya join trip planner bakal ngeluarin cost yang lebih. Karena mereka tentu ngambil untung dari trip kalian, ya karena mereka cari makannya dari trip. Terus semua biaya tour leader pasti dibebankan sama kalian. Jadi makin sedikit anggota trip, biasanya lebih mahal. Kan sering tuh kalian lihat di iklan-iklan trip planner yang buka open trip. Harga sekian untuk trip yang berangkat sekian orang, makin sedikit, makin mahal. Nah, di situ ngaruhnya.
  • Nggak fleksibel dan nggak bebas. Nah, ini alasan utama saya kurang sreg dengan gabung sama trip planner. Semua jadwal udah diatur, kadang ada beberapa tempat yang kita pingin datengin, tapi mereka punya seribu satu alasan yang bikin kita nggak jadi ke sana, ntah pertimbangan sebenernya apaan. Kalo saya pribadi, semisal saya punya list tempat-tempat yang udah saya pinginin, ya saya jabanin. Semisal ada alangan, ya itu urusan nanti. At least I tried to go, dari pada nggak ada usaha sama sekali. Contohnya? Kami pingin banget ke Air Terjun Tanggedu. Tapi dibilang jauh, musim hujan, dan oke, akhirnya tujuan pun di alihkan. Nggak jadi ke Air Terjun Tanggedu. Tapi, ada beberapa turis yang pada hari yang sama, mampir ke Air Terjun Tanggedu, dan ternyata Air Terjuna Tanggedu masih luar biasa cantik.
Beberapa juga tempat yang saya kurang minati, tapi karena udah ada di itineraray dari trip planner, mau tak mau harus berkunjung ke sana.
Nah, sekarang saya ceritain pengalaman saya dengan salah satu trip planner kampret. Okay, sebelumnya kalo kalian memutuskan untuk join trip planner. Pastikan kredibilitas dan profesionalitas mereka. Kalo bisa tanyain review sama orang-orang yang pernah pake jasa mereka. Ngeceknya? Paling simpel dari IG atau FB. Kalo dari IG, buka profile mereka, cek tagged posts, kalo ada yang ngetag mereka. Kirim DM aja. Tanya-tanya pengalaman mereka bareng trip planner itu. Kalo dari FB search aja nama trip planner itu, nanti biasanya muncul suggestionnya. Jadi ada apa dengan trip planner kami?
Begini, setelah membandingkan beberapa trip planner, kami memutuskan untuk memilih salah satunya. Karena harganya yang juga terbilang under budget. Setelah kami sepakat, kami bayar lah uang DP. Kami buat group di WhatsApp dan invite salah satu member dari trip planner itu. Mereka nggak responsif selama sebelum trip dimulai, ditanya ini itu nggak dijawab, bahkan ditanya itinerary seperti apa juga jawabannya malah, “Nanti ya Kak, teknisnya kita ceritakan pas sudah ketemu di Sumba aja.” Laaah? Terus trip kami yang 7D6N digabung dengan group lain yang cuma 5D4N. Tour guide yang ngaret, nggak kasih estimasi waktu di tiap tempat. Setiap hari trip dimulai sekitar jam 9, sementara group saya udah ready dari jam 7. Dan yang paling parah sempet harus split up karena group sebelah harus ngejar pesawat  Kami disuruh duluan ke Pantai Tarimbang, dia katanya bakal nyusul. Kami sampai di lokasi jam 2 siang lebih, sampai jam 4 dia nggak nyusul dan berbelok ke destinasi lain karena group sebelah ketinggalan pesawat. Kami kelaperan karena nggak dibekalin makan siang. Yowis, disenyumin ajah.
Jadi pilihan yang paling baik gimana dong Bar? Yang paling tepat adalah tanpa trip planner dan pakai jasa warga lokal untuk nganterin kita muter-muter Sumba. Untuk biaya mobil sudah komplit dengan driver dan bensin adalah sekitar 800 ribu tiap harinya. Kalo satu mobil berlima, lumayan kan sehari cuma 160.000. Tinggal mikir makan dan penginapan. Nah, susahnya adalah makan. Karena di beberapa tempat yang masih remote, nggak ada orang jual makanan. Jadi pagi hari sebelum berangkat ngetrip, bawalah bekal untuk makan siang.
Mau kontak driver kami kemaren saat ngetrip ke Sumba? Kontak saya ya!
Click here to see all of my Sumba Stories.
Advertisements

12 thoughts on “Ngetrip ke Sumba, Backpackeran VS Join Trip Planner

    1. Iya Mas. Kerasa banget pembangunan di Sumba jauh beda dengan Indonesia bagian barat. Sinyal aja cuma bagus di pusat kota, Geser Sikit Mati. Aku malah belum pernah ke Flores Mas, tapi kayaknya nggak jauh berbeda.

      Like

  1. Klo ke tmpat yg bhasany aja udah beda + ga ada tmn d sna biasanya aku pkai trip planner walaupun bnyak yg g sesuai tpi kumaklumin *namanya jg bisnis* wkwksk..
    Pgn bgt k sumba cm msih nbung, wkwkw 😂😂

    Liked by 1 person

    1. Iya Nu. Kalo mau mengutamakan faktor keselamatan paling nyaman ikut trip planner. Coba pankapan cobain ngetebg Nu, sensasinya lebih dapet. Hahahahaha.
      Ayok kita nabung buat jalan jalan. 😁

      Like

    1. Hahahaha. Beberapa bulan setelah kami dongkol dongkolan sama trip planner ini, ternyata rame kok di Instagram dan Twitter. Dan ternyata bukan kami aja korbannya. Bahkan lebih parah, sampe masalah keuangan yang nggak dibayar, dan utang ke hotel/driver yang nggak dibayar. 12 huruf Mbak. Depan “i” belakang “d”. Kayak tebak tebakan buah manggis nih, i##########d.

      Like

      1. Ebuset kok serem Mas 😂 ga ada denger dr IG atau Twitter sih kemaren. Taunya paling yang Gili Lawa Darat kebakaran
        Aduh itu apa namanyaaa? Clue dong haha

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s